... I am A restless brain ...

Monday, October 5, 2009

Allah knows...I am never alone...i really do...

8.11 malam, di atas katil
Sambil menunggu masuknya waktu Isya'


Indahnya nikmat Islam dan Iman, sehingga setiap kali aku bernafas, setiap kali aku melihat keindahan alam dengan sepasang mata indah kurniaan Illahi, benar, aku dapat merasai kasih sayangNya. Aku dapat merasai makrifahNya, aku dapat menghayati sifat lembut dan pengasihNya. Subhanallah, indahnya menjadi seorang hamba berTuhankan Allah. Terasa nyaman, terasa tenang disaat-saat keresahan dunia menghimpit kedamaian jiwa.
Hatiku sakit benar malam ini. Sakit dek memikirkan masalah duniawi ku. Hatiku terluka kerana disakiti insan yang kusayangi. Hatiku dicalari hingga mutiara jernih ini tidak henti-henti membasahi pipi ku yang masih basah dengan wudhu solat maghrib tadi. Ya Rabb, mengapa hatiku sakit benar ini. Aku menangis teresak-esak, tidak henti-henti mempersoalkan mengapa seharusnya aku disakiti begini, biarpun aku begitu menyayangi. Benarlah kalam Allah, cinta pada manusia, bahagianya hanya sebentar, namun cinta Allah, tak pernah ada penghujungnya. Cinta pada manusia, sentisa menghiris jiwa, namun cinta pada Allah, sentiasa meredakan resah nestapa.


Sedang aku menangis dan menangis kerana hal duniawi itu, hatiku tiba-tiba terdetik. Aku masih punya Allah! Aku masih punya Allah! Lantas ku ambil wudhu, ku kerjakan solat maghrib ku yang tertangguh dek melayan tangisku yang sia-sia itu. Aku bertemu Allah didalam solatku, suatu ketenangan meredakan sedikit sedih yang tadi itu. Ku capai Al-Quran teman setiaku itu, kualunkan kalamullah yang subhanallah, amat indah itu. Bertambah-tambah lagi ketenangan menyimbah terus api dan bara yang telah menitiskan air mataku tadi. Subhanallah! Aku punya Allah!


Lantas aku menerpa skrin laptopku, kucari-cari lagu Zain Bikha..Lagu pengubat hatiku..Lagu yang mngundang tangisanku, tangisan kealpaan, tangisan insan lupa diri. Disaat senang aku lalai dari mengingatiNya, disaat kesusahan menerjah, aku cari Allah yang Maha Agung. Bait-bait lagunya begitu mengusik sanubariku...menusuk terus kedalam..



"When u feel all alone in this world...and theres nobody to count your tears..just remember no matter where u are..Allah knows..Allah knows..."
Dan aku tahu aku tidak pernah keseorangan..Allah ada bersamaku..Ingatkah aku disaat aku hilang kad basku ketika aku menuju ke Dublin Mosque untuk berbuka tempoh hari, aku buntu.Perutku lapar, hendak menaiki bas, aku tidak ada wang. Namun dengan sifat pengasih Allah, diutuskan bantuan kepadaku. Pemandu bas itu berhenti, memberikan aku tumpang tanpa membayar sebarang tambang. Tak cukup dengan itu, dengan sifat Pengasih Allah juga, diutuskan lagi bantuan..Pemandu bas tadi menghulurkan aku 4 euro sebagai tambang pulang kerumah nanti..Subhanallah..Allah..Allah...Walau aku insan hina yang sering alpa, sifat pengasihmu tiada bertepi.Dapat juga aku menikmati berbuka puasa di Dublin Mosque hari itu.





"When u carry a monster load..And u wonder how far u can go..Every step that u take on that road..Allah knows..Allah knows.."
Dan aku sentiasa sedar, dalam perjuanganku disini, biar sehebat mana sekalipun, Allah ada bersamaku..Allah sentiasa membantuku..Allah tahu setiap gerak hatiku.Allah tahu apa yang terbaik buatkua.. Dan Dia tidak akan membeikan aku beban, selain yang mampu aku pikul. Dan Allah tetap ada bersamaku disaat senang mahupun susah..Jika berat dugaan itu, makin bertambah besarlah sayangNya padaku, kerana Allah hanya menguji hamba-hamba yang dikasihiNya..

"And we all have a path to choose..Thru the valley and hills we go..If we upside and down never fret never frown..Allah knows..Allah knows.."
Dan aku tahu, dalam perjalanan hidup yang singkat ini, aku tak lari dari melakukan kesilapan. Aku hamba yang mengharap kasih sayang Tuhan. Aku daif dan tak punya apa-apa tanpanya. Namun aku tidak dapat lari dari sifat Annaasiah..Sifat pelupa.. Dan perjalanan ini, jatuh bangun aku..Senyum tangisku.. Semua Allah tahu.. Allah knows..Tiada satupun berkecuali..Dan dia mengira dan mengetahui setiap air mata yang jatuh kebumi. Dia tidak pernah mensia-siakan kesungguhan seorang hamba dalam mencari erti kehidupan yang hakiki.


"No matter what inside or out..Theres one thing that there is no doubt.. Allah knows..Allah knows..And whatever lies in the heaven and the earth..Every star in this whole universe..Allah knows..Allah knows.."


Dan setiap daun yang gugur itu dalam pengetahuan Allah. Masihkah kita tidak nampak, kebesaran Allah yang Maha Agung.Dari sekecil-kecil zarah, hinggalah sebesar-besar makhluk..Semua tunduk padaNya.Mengapakah kita manusia yang serba kekurangan, masih berjalan bongkak di atas bumi kepunyaanNya? Mengapa kita tidak sekalipun mengucap syukur atas rahmat Islam, Iman, Penglihatan, Pendengaran dan segala-gala belas ihsanNya? Besar sangat kah darjat kita? Terjaminkah jaminan syurga buat kita? Buatku?


Kesedihanku makin berlalu selama aku menulis entry ini. Mengenangkan betapa Allah ada disisiku, ombak resahku reda sepenuhnya. Aku tidak takut dibenci manusia, aku takut dibenci Allah. Allah bersamaku dalam setiap langkah, setiap nafas, setiap denyut nadi. Terima kasih Allah.

Ingatlah sahabat. Kebahagiaan dan ketenangan itu hadir setiap kali kita mengingati Allah..

Wallahualam

Saturday, October 3, 2009

Aku dan Wanita

12.41 malam
Dalam bilik di rumah kilmacud dublin
Mata mengantuk tapi tak mahu tidur

Assalamualaikum.. Letih badan tidak habis lagi, baru pulang dari Majlis Aidilfitri di university kelolaan Islamic Society. Kini, aku sibuk meneliti blogku yang sudah lama tidak berisi dengan post-post terbaru. Aku sibuk akhir-akhir ini, dengan module yang semakin lama semakin susah. Neuroanatomy, pharmacology, endocrine, Git...Hai...Semakin banyak kukejar ilmu ini, semakin banyak perlu aku dalami. Ilmu manusia hanyalah setitis air dihujung jarum peniti, sedangkan ilmu Allah seluas lautan. Manakan mungkin habis untuk kukaut semuanya.


Malam ini, entah mengapa jari jemariku nampaknya ingin ligat menekan butang-butang kecil di papan kekunci laptopku. Walaupun badanku keletihan, namun mindaku menggesa aku untuk menulis tentang sesuatu. Sesuatu yang sudah lama wujud dalam kepalaku, tapi mungkin tak pernah ku cuba untuk menzahirkannya. Tentang aku dan wanita.





Aku seorang wanita, namun hakikatnya aku seringkali ingin tahu dengan lebih mendalam hakikat kejadian seorang wanita. Pabila aku lihat sekelilingku, aku lihat wanita yang pelbagai rupa, pelbagai ragam, pelbagai penampilan, pelbagai personaliti. Seringkali aku bertanya pada diri ini, diantara kesemuanya, siapakah yang paling menarik, anggun dan hebat serba-serbi. Pendek kata, wanita yang kemana saja dia pergi, semua orang menyanjunginya,menyayanginya, ingin
mendampinginya. Sedari kecil aku mencari jawapan itu.





Aku seorang kakak yang sulung, selepas abang. Aku masih terkenang sewaktu aku kecil-kecil dahulu, aku sering tercari-cari, siapakah aku? Bagaimana harus aku mengenakan pakaian yang terbaik dan kelihatan cantik? Bagaimanakah untuk berjalan dengan betul sebagai perempuan? Bagaimanakah untuk mengemaskan tudungku yang sering selekeh apabila aku kesekolah agama? Perlukah aku tanya ibu? Atau aku ikut saja cara abangku? Ketika itu aku sungguh keliru. Keliru mencari sebuah identiti. Mencari sebuah personaliti. Aku tiada kakak. Hendak kutanya ibu, aku tahu yang 'taste' aku dan ibu sering tidak seiring (aku tersengih sendirian). Walaupun aku bersekolah agama, aku masih belum cukup memahami konsep hijab dalam islam. Konsep menutup aurat dengan sewajar dan sebaik-baiknya. Aku bukan jahil dalam beragama, markah peperiksaan sekolah agamaku amat-amat cemerlang, malah aku pelajar terbaik sekolah agamaku. Namun sayang seribu kali sayang..Aku tidak memahami ilmu agama yang kupelajari. Aku tidak menghayati kalam dari Allah yang Maha Agung. Aurat tidak kujaga dengan sempurna. Biar aku bertudung namun masih kurang disana sini. Hinanya aku..hinanya aku..




Namun, Allah amat menyayangiku. Aku selalu yakin Allah tidak pernah membiarkan aku terkapai-kapai tanpa hala tuju. Allah utus hidayah untuk aku berubah. Allah utus sahabat untuk menjadi tulang belakang kepada perjuanganku mencari keimanan, mencari Tuhanku, mencari AD DIN yang jitu dan unggul. Aku merangkak mencari nur islam. Aku bertatih mencari diriku sebagai seorang muslimah solehah. Saat itu aku sedar, bahawa Allah telah menciptakan wanita sebagai hambaNya yang begitu istimewa. Allah telah meletakkan wanita di suatu kedudukan terhormat. Sedang Nabi Muhammad begitu gigih memperjuangkan hak-hak sebagai seorang wanita. Wanita, ciptaan Tuhan yang begitu istimewa, indah menjadi penyejuk hati, menjadi sayap kiri pada suami, menjadi tunjang pendidikan zuriat yang dikasihi, menjadi insan yang didalamnya rahimnya wujud suatu nyawa suci, menjadi insan yang menjadi perantara membawa kelahiran baru menemui dunia fana ini, menjadi janji syurgawi untuk para salihin. Namun malangnya, wanita juga menjadi fitnah terbesar seorang lelaki, menjadi punca peperangan, manjadi punca kehancuran masyarakat, menjadi punca runtuhnya iman seorang lelaki, berkecainya sebuah rumahtangga, rosaknya akhlak seorang anak. Begitulah kuasa wanita. Begitu hebatnya pengaruh seorang wanita di alam fana ini. Sedarkah aku, dalam golongan manakah aku berada. Akukah yang membina atau akukah yang meruntuhkan..













Selama 21 tahun hidupku, masih aku tidak dapat lagi mencapai impianku, untuk menjadi wanita solehah yang hebat. Yang ideal, yang sempurna serba-serbi. Namun satu perkara aku lupa, ialah aku lupa untuk mendefinisikan kesempurnaan yang bagaimanakah sebenarnya yang aku dambakan. Seorang wanita itu adalah paling cantik sekiranya dia mempunyai ketaqwaan yang tinggi, mempunyai akhlak yang indah, menutupi auratnya dengan sempurna, berkata-kata yang baik dan tidak yang buruk, memandang yang baik dan bukan yang mungkar. Yang menjaga maruah suami dan keluarganya, yang menjadi penyimpan rahsia paling dipercayai. Yang palng penting yang amat menjaga hubungannya dengan Allah s.w.t. Aku masih teringat ketika aku menjejak makam Rabiatul Adawiyah ketika aku menziarahi bumi mesir bumi anbiya itu. Sebaik aku melangkah kaki kedalamnya, air mataku mengalir tanpa henti. Satu macam ketenangan tiba-tiba menerjah lubuk perasaanku.Seolah-olah Rabiatul Adawiyah masih ada disitu. Selama ini aku hanya membaca riwayat-riwayat hidupnya, kini aku sampai ketempat beliau disemadikan. Terasa nyaman, aman. Aku mengaguminya, ingin menjadi sezuhud dirinya.. Namun, mampukah aku.. mampukah aku... Sedarlah wahai Farah Syazana! Wanita yang baik tidak menyintai dunia! Tapi dia menyintai Allah dan akhirat lebih dari segala-galanya!




Aku ingin menjadi seperti Rabiatul Adawiyah, kezuhudannya telah menjadikannya teman disisi Allah, segagah hati Sumaiyah dan Asiah, tidak gentar pada seksaan biar tubuhnya yang lemah ditusuk lembing dan pedang tajam. Aku ingin menjadi sesetia Khadijah, tetap menjadi sayap kiri Nabi, biar dirinya yang kaya-raya menjadi miskin sekelip mata, aku ingin menjadi selembut dan semanja Fatimah, menjadi kesayangan dan tempat Nabi meluah resah. Aku ingin menjadi secerdik Aisyah, menyebar Islam keseluruh pelusuk dunia. Aku ingin seperti-seperti mereka. Aku ingin..Aku ingin..Mampukah aku..



Kini..aku tidak gentar lagi. Walaupun aku masih belum mampu untuk menjadi wanita solehah yang sempurna, sekurangkurangnya aku sentiasa mencuba untuk memperbaiki diri ini. Semoga aku dapat menjaga hubungnku dengan Allah dengan sebaiknya. Semoga aku kuat menjaga solat-solatku, semoga aku kuat melawan hawa nafsu yang sering membelenggu diri, semoga aku tabah menjaga perhubunganku sesama manusia, dan semoga aku dapat menjadi serikandi Islam yang menyumbang untuk islam walau sekecil-kecil sumbangan. Aku lemah,seringkali aku tersasar, aku tersungkur dari landasan. Tapi aku tetap akan terus berjalan mencari arah menemui Tuhanku! Aku tidak lagi ragu-ragu untuk berpakaian labuh dan melindungi auratku. Aku tidak takut atau risau kalau-kalau tiada lelaki ingin mendekatiku hanya kerana aku tidak cantik bila mengenakan hijab. Sungguh aku yakin, wanita kelihatan sempurna dan indah apabila mengenakan hijab. Bak mutiara yang indah, ia sentiasa tersimpan didalam karang yang tertutup rapi. Sesuatu yang indah sentiasa dilindungi, dan hanya yang berhak sahaja yang bisa menikmati keindahannya.


Wahai wanita..Wahai Farah Syazana.. Ketahuilah bahawa Allah menciptakan wanita sebagai hiasan terindah dunia. Dan hiasan yang terindah adalah wanita solehah.. Indah sungguh seorang wanita solehah. Wanita sebeginilah yang diimpikan setiap mujahidin, setiap para salihin. Jangan sesekali rasa ragu dan rasa ditindas, kerana Islam tidak pernah menindas wanita, tetapi Islam amat melindungi wanita. Aku akan cuba untuk menjadi wanita solehah.. menjadi hiasan terindah. InsyaAllah...


Wallahualam























Friday, October 2, 2009

Segenggam tabah=)

Kugenggam sebuah ketabahan, menjadi azimat dan kekuatan untuk aku mengharungi hidup yang penuh ranjau ini. Aku insan kerdil di bumi Tuhan mencari erti sebuah kehidupan, erti sebuah iman. Muflis, aku hamba yang sering melakukan kesilapan, tak terlepas dari noda dan dosa.







video





Hatiku sakit, pedih. Seorang sahabatku melukakan dan menghamburkan sepotong ayat yang benar-benar melukai hati dan perasaanku. Aku tersentak, terkejut. Pernahkan aku melukai perasaannya? Pernahkah aku mengeluarkan kata-kata yang tidak gemar untuk didengarinya?Seingat aku, tidak pernah. Namun mengapakan dengan mudah sahabatku ini mengucapkan kata-kata itu. Ya Rabb, ampunkan aku kerana aku tak sempurna. Aku sedih dan berlalu dari sahabatku itu dengan hati yang penuh amarah syiatan. Walau kucuba membisukan bibir ini dari melukakan hatinya kembali, hatiku membisikkan sejuta rungutan. Aku hampa. Ya Rabb, mengapa manusia sering takut malu dengan manusia darpada takut malu denganMu. Aku tahu Kau mengetahui setiap isi hati, yang terang juga yang tersembunyi. Ya Rabb. Hatiku pedih. Dia sahabatku, tapi dia meluakaiku..





YaRabb, aku tidak pernah sekali terlintas untuk melukai hati sesiapa, apatah lagi menghancurkan hati sahabat-sahabatku. Perjuangan ini kuharungi dengan tabah kerana adanya sokongan dari sahabat-sahabatku. Aku menyintai mereka keranaMu. Aku sedar, aku melakukan banyak kesilapan dalam hidupku, namun tidak sekali terlintas untuk aku melukai hati sesiapa. Tapi dia melukaiku.. Ya Allah, aku mohon padaMu, kau berikan kekuatan padaku untuk aku memaafkan dan membiarkan semuanya berlalu. Jangan jadikan duri kelukaan ini tersemat dihati sebagai dendam. Nauzubillah. Aku sentiasa memaafkan, dan sentiasa cuba melepaskan segala kebencian itu. Ya Rabb, bersihkanlah hati ini, sesuci para Rasul yang dikasihiMu. Junjunganku Nabi Muhammad tidak pernah membenci, biar penduduk Taif melempar batu ketubuh baaginda, hingga mengalir darah hingga kekaki. Malah baginda berdoa, "Ya Allah, berikanlah hidayah dan petunjuk pada mereka, sesungguhnya mereka tidak tahu". Dan mungkin sahabtku itu juga tidak tahu yang dia melukai hatiku. Aku memaafkannya seikhlas hati. Aku doakan yang terbaik buat dirinya, dan semoga beliau diberikan petunjuk untuk menjadi wanita solehah yang dikasihiMu.





Ya Rabb, aku sedar, Kaulah yang telah memberikan segala-galanya padaku. Kecantikan paras rupa, kebijaksaan, kecergasan tubuh badan, keluarga yang penyayang, rakan-rakan yang solehah dan segala-galanya. Tanpamu aku tidak punya apa-apa. Aku muflis Ya Allah, aku hina! Tapi mengapa sering aku melupakanmu, jauh daimu. Lupakah aku yang segala apa yang aku milki, hanyalah pinjaman yang Engkau berikan. Mengapa aku begitu bongkak dengan harta yang sebenarnya bukan milikku? Kadangkala tanpa aku sedari, aku berjalan megah dibumimu, sedang aku lupa aku tidak lain hanyalah insan yang tidak punya apa-apa. Ampunkanlah aku aku Ya Rabb.





Ya Rabb, sesungguhnya aku mohon ketabahan untuk segalanya. Apapun duri ranjau yang membentang jalan, kumohon secebis kukuatan dari Mu, agar dapat kujadikan bekalan. Jangan kau biar aku lalai dalam perjalanan bertemuMu ini. Aku milikMU...

Sunday, September 13, 2009

Kau Pergi jua..Dalam Kenangan Nurin pernim..

Sabtu, 2.00 pm (Waktu Malaysia)
Atas flight, sedang meretas Benua eropah menuju ke Stansted London

Kau pergi...Dalam kenangan.....Nurin Pernim......
Agak tiga bulan rasanya jari jemariku tidak menekan ligat butang-butang laptopku..Puas sungguh aku bercuti musim panas bersama ahli keluargaku di Malaysia. Dan kini aku masih di dalam kapal terbang, penerbangan selama 12 jam, pulang ke kota Dublin bagi meneruskan pengajian perubatanku. Walaupun berat sungguh rasanya hati meninggalkan insan-insan yang amat-amat kukasihi, namun hati ini aku gagahi demi memenuhi cita-cita dan impian. Bukan hanya impianku, tapi impian banyak lagi insan yang amat mengharapkan aku pulang dengan kejayaan. Supaya aku pulang menjadi pembela keluarga, agama, bangsa dan Negara. Aku memang anak yang sangat manja, berenggang dengan ahli keluargaku adalah salah satu perkara yang amat aku benci untuk melakukannya, tapi apakan daya, inilah jalan takdir yang telah Allah tuliskan buatku. Perjuanganku berjalan sebegini caranya. Akulah anak melayu dibumi barat yang akan mencedok dan mengambil seberapa banyak ilmu disini untuk aku jadikan pena ilmu yang akan kuazimatkan dan kulestarikan menjadi senjata perjuanganku. Ya Allah, kau kuatkanlah hatiku, hati ibu dan ayahku, hati abangku, adik2 adik yang amat aku sayangi, hati keluargaku dan hati insan istimewa dalam hidupku, Amir.
Aku menulis kali ini, adalah untuk mencoret satu lagi pengalaman perjalanan hidupku. Kisah pemergian seorang insan suci, insan bersih lagi amat dicintai. Oleh mama, oleh adik-adik pernim yang tidak pernah aku lupai, oleh aku, amir dan kami semua. Kisah adik Nurin. Adik Nurin yang baru sahaja pergi meninggalkan kami tanggal 30 Ogos 2009 yang lalu. KIsah adik Nurin yang perginya telah dijamin Allah kesyurga. Kisan adik Nurin yang telah menderita atas dosa orang lain. KIsah adik Nurin yang menanggung sengsara yang bukan lakunya. KIsah adik Nurin yang pergi kerana menghidap penyakit HIV.
Pada 29 Ogos yang lalu, aku dan amir telah melawati adik-adik kesayangan kami di pusat perlindungan kanak-kanak HIV ( Pernim) di Kampung Cheras Baru setelah hampir setahun aku meninggalkan Malaysia. Entah mengapa walau aku dan adik-adik Pernim tiada sebarang tali ikatan darah mahupun saudara, kasih sayang aku pada mereka terlalu dalam. Aku membawa sedikit buah tangan yang tak seberapa dari kota Dublin, Kota Egypt dan Danau Toba Indonesia yang baru sahaja aku lawati. Walaupun tidak cukup untuk kesemua mereka yang semakin ramai, aku harap ia dapat cukup mengggembirakan. Kereta yang kupandu kuletak di tepi bangunan kerdil yang menempatkan seramai 80 penghuni tidak bernasib baik itu. Sejujurnya, aku agak segan untuk bertemu mama kembali, yalah, hampir setahun kami tidak bersua muka setelah beberapa kunjunganku yang terakhir kali tahun lalu. Tapi demi kasih sayang dan kerinduanku yang tak bertepi itu, aku gagahi hati kecilku dan melangkah masuk kedalam rumah Pernim yang bercat ungu. Beberapa kanak-kanak yang sedang seronok bermain dikawasan dalam pagar memandang aku dan Amir dengan wajah kehairanan. Hati kecilku berkata, “ Adakah mereka semua sudah melupakan aku sepenuhnya?”. Namun bagiku itu tidak menjadi hal, yang paling penting, aku tidak pernah sekalipun melupakan adik-adikku yang tidak mendapat tuah nasib yang baik seperti aku. Mereka membesar tanpa kasih sayang ibu bapa kandung dan keluarga. Mereka membesar bukan dalam sebuah rumah yang memiliki segala sempurna seperti aku. Mereka membesar mengharap belas simpati kita semua. Kerana itu jugalah mereka akan menjadi sebahagian dari hidupku, bukan untuk sekejap, tapi untuk sepanjang hidupku.
Apabila aku masuk ke dalam rumah yang penuh dengan penghuni kerdil itu, aku lihat ada sekumpulan rakan-rakan sebayaku. Mungkin mereka sedang mengadakan program khidmat masyarakat sepertiku seawal mula-mula aku mengenali penghuni pernim ini. Aku duduk di atas sofa, tidak mahu menggangu dahulu perbualan mama dan mereka. Mereka semua bersila di atas lantai, memandang mama penuh khusyuk. Oh, lupa untuk aku perkenalkan mama. Mama adalah pengetua rumah Pernim ini. Beliau adalah insan satu dalam sejuta. Beliau adalah insan berhati malaikat yang dengan sepenuh rela mengabdikan diri menjaga kesemua anak-anak malang ini. Anak-anak yang sering dikeji masyarakat dan dipandang hina walau mereka lahir tanpa sebarang dosa. Anak-anak HIV, anak-anak luar nikah, anak-anak dibuang keluarga, anak pelacur dan anak-anak terbiar. Beliau adalah ibu semulia ibu dan aku berharap satu hari nanti, aku dapat menjadi gagah sepertinya. Aku lihat mama merangkul erat seorang adik kecil. Mama membelakangiku. Jadi aku tidak dapat benar-benar memastikan, siapakah yang sedang dirangkul erat itu. Dari jauh aku dengar esak tangis mama, rintihan panjang mama, entah kerana apa aku sendiri kurang pasti.Setelah hampir setengah jam menunggu bersama amir, aku mendekati mama perlahan, memegang bahu mama.Mama memandang aku terkejut. Dia masih mengingatiku. Dipeluknya aku lembut, diiring esak tangis yang masih lagi menjadi persoalanku. Mama tunjukkan aku kepada kanak-kanak yang dirangkulnya tadi. Itu Nurin. Kata mama Nurin sudah kritikal, kesan HIV yang bukan di carinya. Nurin hanya sedang menunggu detik-detik terakhir hidupnya. Nurin yang sedang sengsara. Aku lihat Nurin sayu. Kusentuh tepi badannya perlahan. Badan Nurin kurus kering mengerekot, seperti hanya tulang yang memenuhi komposisi badannya. Dalam mulutnya penuh dengan luka ulser yang membuatkan dirinya begitu tersiksa setiap kali ingin merasa nikmat makanan. Tapi yang paling aku begitu kagumi, badannya bersih. Tak seperti penghidap HIV yang lain yang mana badan mereka selalunya ku penuh dengan luka kesan jangkitan pada kulit. Kulit Nurin yang bebas luka itu cukup untuk membuktikan betapa mama telah menjaganya sepenuh jiwa dan raga. Mungkin lebih dari dia menjaga anak-anaknya yang enam orang itu. Nurin tak henti-henti meminta diberikan air, seperti dirinya dalam kehausan yang amat sangat. Berlinang mutiara jernih dimataku melihatkan kegagahan anak kecil itu cuba melawan kesakitan yang semakin menghakis semangatnya untuk terus hidup. Mama tak henti-henti menitiskan air mata. Beberapa kali dia mengajukan soalan kepadaku, “Kalau Farah lihat keadaannya, rasanya berapa lama lagi Nurin mampu bertahan?”. Aku terkedu. Aku bukan Tuhan mama, aku tidak tahu. Aku minta maaf walaupun aku pergi jauh untuk menimba ilmu perubatan, sungguh aku tiada jawapannya. Hanya Allah Maha Mengetahui.
Mama begitu gembira dengan kedatanganku dan Amir. Harapan mama supaya masyarakat semuanya, terutamanya golongan professional ( yang mungkin sering lupa diri) seperti aku dan Amir tidak melupakan anak-anak ini. Lebih-lebih lagi kami bakal doktor, yang mampu sekurang-kurang berikhtiar merawat anak-anak malang ini tidak meninggalkan mereka terkapai-kapai tanpa kasih sayang. Ingatkah kita? Mama menunjukkan aku kepada seorang lagi anak kecil , Atikah yang berlari-lari di halaman rumah kecil itu. “Dia juga menhidapi HIV, doktor kata dia mungkin boleh bertahan sampai umurnya 18 tahun”. Aku menjawab hiba “ Mama, harap biarlah lebih dari itu”. Aku tidak sanggup melihat nyawanya diragut pada usia 18 tahun itu. Bukankah pada umur 18 tahun itu kita semua sudah memasang cita-cita menjadi doktor, engineer, arkitek, interior designer, pilot, angkasawan dan macam-macam lagi. Bukankah pada usia itu juga kita sedang mengorak langkah pertama di gerbang cita-cita, memasuki matrikulasi, universiti, kolej-kolej persediaan luar Negara. Bukankan pada usia itu juga kita sedang meniti alam kedewasaan yang menjanjikan sejuta pengalaman. Ada juga antara kita yang menikmati kebebasan, hidup dalam dunia ramaja penuh warna. Seronok bukan? Tapi, Atikah? Pada usia 18 tahun itu, dia akan bersedia menghadapi kesakitan untuk menyuap nasi kemulut, menjamah hidangan yang lazat. Pada usia itu Atikah akan mula menderita sakit luka-luka dikulit, kesan jangkitan yang tak mampu dilawan oleh system badannya. Pada usia itu Atikah tidak mampu lagi menghargai dirinya, seorang gadis remaja yang seharusnya sentiasa ingin tampil cantik, tampil bergaya. Pada usia itu, Atikah akan makin jauh terpinggir dari masyarakat, dia dihina dan dikeji atas dosa yang bukan miliknya. Apa salah Atikah? Salahkah dia? Mengapa kita menjauhinya disaat-saat dia paling memerlukan kita? Mulia sangatkah kita berbanding Atikah? Berbanding Nurin? Suci benarkah kita? Dan kita lupa, Atikah dan Nurin dijanjikan syurga, kita masih lagi terumbang ambing dititian sirat. Malah kita lupa bahawa Nurin dan Atikah mungkin akan menyelamatkan kita dari jatuh kelembah neraka. Kita mungkin diselamatkan mereka kerana kasih sayang dan perhatian kita, kerana kesedaran kita yang seharusnya peka akan nasib insan-insan malang ini.
Aku menulis coretan ini bukanlah untuk menuduh ada antara kita yang lupa diri dengan nikmat kurniaan Ilahi, bukan juga untuk menuduh sesiapa tidak bertimbang rasa. Aku menulis ini kerana aku ingin menjadi pena yang mungkin sedikit merungkai nasib anak-anak yang tidak kita bela ini. Mungkin aku tidak dapat merungkai sepenuhnya isi hati mereka, aku tidak merasa derita dan sarat luka jauh di sudut jiwa mereka. Tapi aku memahaminya. Aku bersamanya. Dulu, kini dan sehingga aku menutup mata. Satu aku pinta, wahai rakan-rakan seperjuanganku, setiap kali kita membelanjakan wang kita untuk memanjakan diri dengan baju baru, beg tangan baru, kasut baru, rantai dan anting-anting baru, ingatlah, bahawa dengan duit yang kita gunakan itu, jika digunakan ke jalan yang lebih tepat, mampu membuat 80 hati gembira, malah lebih lagi. Mereka dapat merasa kasih sayang. Merasa disayangi. Merasa diperlukan. Kita korbankan satu beg tangan untuk kita gayakan ke parti, kita beli ayam kfc atau kek secret recipe untuk 80 orang adik-adik ini. Kita beli walau sepek beras 20 kg yang cukup untuk anak-anak ini untuk 5 hari bekalan. Kita bawa adik-adik ini pergi berjalan-jalan seperti kanak-kanak sempurna yang lain. Apakah yang lebih membahagiakan hati kita dari semua ini?Apakah yang lebih membahagiakan selain melihat 80 senyuman dari anak-anak istimewa itu. Yang mana lebih menggembirakan kita, seutas beg tangan mahal tak bernyawa yang hanya biasa menggembirakan hati sendiri atau usaha menggembirakan hati 80 anak-anak malang yang juga ingin bahagia. Tanyalah diri? Bagi diri yang daif ini, melihat mereka gembira memberi sejuta kebahagiaan yang tak mampu kuluah dengan kata-kata. Janganlah terus hanyut dalam dunia sendiri. Bukalah mata. Ramai yang memerlukan kita. Hulurkan bantuan, ringankan beban. Tak rugi pun kita. Allah janjikan ganjaran bagi hambaNya yang pemurah. Adik-adik ini adalah generasi masa depan yang perlukan bantuan kita. Setiap mereka punyai potensi tersendiri, kebijaksanaan masing-masing untuk berjaya. Jika tidak digilap, rugilah bangsa kita, agama kita. Janganlah hanya kerana mereka tidak beribu berbapa, tidak berumah, menumpang kasih, bakat dan kebijaksaan mereka dibiar sia-sia. Mereka dipinggirkan, dikeji, dicaci dipandang rendah. Tanyalah diri, hebat sangatkah kita? Ingatlah bahawa Allah telah berikan darjat yang lebih tinggi pada anak-anak yatim berbanding kita. Ingatlah bahawa Nabi Muhammad s.a.w kita anak yatim, berbuat baik kepada mereka, bererti berbuat baik kepada Nabi. Mereka juga punya impian untuk hidup segembira orang lain. Mereka punya hati yang kita punyai itu. Mereka juga memasang cita-cita sepertimana kita semua. Mereka hanya kabur tetang siapa yang akan memacu mereka, membawa mereka kearah impian itu. Siapa lagi kalau bukan kita. Kita. Janganlah hanya menunggu orang lain untuk mencorak dunia. Jadilah kaki dan tangan yang mencoraknya. Walau sekecil-kecil sumbangan, impaknya amat besar kepada mereka. Kita semua sudah matang dan mampu menggalas tanggungjawab amanah yang Allah berikan ini.
Lewat petang, aku dan Amir berangkat pulang. Harap kita akan berjumpa lagi bila aku pulang lagi dari tanah barat. Doaku, setiap adik-adik pernim ini akan menjadi orang yang berguna pada agama, bangsa dan Negara. Keesokan harinya, mama telah mengkhabarkan berita pemergian Nurin. Kau pergi jua Nurin. Kakak doakan kau bahagia di samping Yang Esa. Biarlah kau sengsara didunia fana ini, tapi kau bahagia di akhirat kelak. Kau terlalu istimewa sayang, Allah telah memilihmu untuk mendampingiNya. Kakak ini masih terumbang ambing lemas dalam arus dunia. Maafkan kakak sekiranya kakak masih belum mampu untuk membantumu disaat-saat kau memerlukan bantuan kakak. Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas roh Nurin dan ditempatkan dalam kalangan orang beriman. Al Fatihah.
Dalam kenangan...........Nurin............

Friday, May 22, 2009

~Sekeras tangan AYAH~

Assalamualaikum..

Kutitipkan entry ini khas buat insan yang bergelar ayah, bakal bergelar ayah, ingin bergelar ayah, terutamanya buat insan-insan yang masih mempunyai seorang ayah atau untuk insan yang telah pun kehilangannya..

Ayah..Adalah seorang insan yang amat kusayangi, kuhormati dan kuperlukan. Namun, percaya atau tidak, aku pernah suatu ketika tidak menyenangi kehadirannya, tidak memahami kasih sayangnya, tidak suka mendengar tiap kata-katanya. Ketika itu, bagiku, segala-gala yang aku perlukan hanyalah ibu, yang sentiasa berada disisiku disaat-saat aku paling memerlukan sokongan dan kasih sayang. Pada pandanganku, ayah tidak menyayangiku, tidak mengambil berat tentangku, tidak ambil endah segala perkembangan hidupku. Namun, semakin aku dewasa aku semakin sedar, bahawa itulah kesilapan dan tanggapan yang paling buruk yang pernah kucipta sepanjang hidupku. Kerana pada hari ini, ayahlah segala-galanya, lelaki yang paling aku sanjungi selepas Nabi Muhammad, lelaki yang telah menjadi salah satu tulang belakangku, untuk aku terus maju dalam hidup.

Ayah.. andai ayah mendengar luahan hati ku ini..Luahan hati anak perempuan sulungmu yang degil,keras kepala, suka melawan kata-katamu. Ayahku seorang pegawai tentera. Ketika aku di zaman kanak-kanakku, ayah seorang yang sangat garang, tegas, salah sedikit melayanglah tangannya kepipiku, lebamlah mana2 bahagian tubuhku yang sempat dipukulnya. Silap cakap sedikit, ayah pasti akan mengamuk. Begitulah seingat aku tentang baran ayah ketika zaman mudanya. Ayah jarang ada dirumah, ayah banyak dihantar keluar dan dalam negara dalam menunaikan tanggungjawabnya sebagai pejuang bangsa. Pernah ayah bertugas di Rome, Filipina, di Indonesia dan paling aku ingat, ayah pernah ditugaskan dalam misi keamanan Bosnia Herzegovina selama 6 bulan.Sepanjang ketiadaan ayah, dalam hidupku hanya ada ibu. Bagiku ibulah segala-galanya. Sebaik celik mataku diawal pagi, ibulah yang memandikan, membersihkan aku, memenuhkan perutku yang lapar, menghantar aku kesekolah, mengambil aku pulang, menghantar aku mengaji, menghantar aku ketuisyen. Ibulah yang membuat segala-galanya untukku. Ketika itu, aku tidak menyedari kehadiran ayah yang telah banyak mencurahkan pengorbanannya buat kami sekeluarga. Kadangkala aku bertanya pada diriku sendiri, dimanakah ayah? Mengapa ayah selalu 'suka' berjauhan dari kami. Membiarkan ibu bersusah payah bercengkang mata untuk membesarkan kami. Mengapa ayah tidak mahu tinggal berkongsi semua ini bersama kami. Mana ayah. Aku selalu rindukan kehadiran ayah disisi kami. Apa yang aku tahu, setiap kali ayah balik, ayah selalu memarahiku, mungkin kerana sikap ku yang terlalu degil dan tidak mahu mendengar kata. Katakan sahaja, pukulan apa yang tidak pernah kurasai, ditampar, dirotan dengan batang badminton, dibaling dengan biji rambutan ketika aku bermasam muka dengan ibu dimeja makan, pernah sekali bajuku dihayun ayah sehingga terkoyak, dan aku dipijaknya. Begitulah garangnya ayah kepunyaanku. Dan apabila aku dipukul ayah, ibulah yang selalunya akan melindungiku. Kadangkala pukulan itu hinggap ketubuh ibu. Pernah juga aku sering terfikir untuk membenci ayah kepunyaanku ini kerana kegerangannya, kekasarannya bila mendidik adik beradikku, terutamanya aku, kerana aku adalah anaknya yang paling degil.


Walau seteruk manapun aku dipukul, kedegilanku tak pernah berubah. Kekerasan hatiku sukar sekali untuk dilenturkan oleh amarah ayah. Mungkin kekerasan dan kedegilan ini salah satu cara untuk aku mempertahankan diriku, ibuku dan adik2 ku dari dilukai dan dipermainkan oleh sesiapapun sepanjang ketiadaan ayah disisi kami. Perananku sebagai anak perempuan sulung dalam keluargaku telah mengajar aku erti tanggungjawab, erti prinsip dan pendirian hidup. Aku mulai menjadi seorang yang sangat protective. Tidak kubenarkan sesiapa melukai hati ibu atau adik2ku sepanjang ayah tiada disisi kami untuk melindungi kami dari semua itu.Dan mungkin juga kekerasan hati dan kedegilan ini wujud kerana cara ayah mendidikku. Aku anak seorang tentera yang tegas,berprinsip dan bertanggunjawab, kata ibu sikapku tidak tumpah sama seperti watak yang dibawa ayahku.


Bagiku, aku sedikitpun tidak kisah dengan pukulan2 ayah. Luka atau lebam yang ditinggalkan terlalu cepat sembuh, selepas luka itu sembuh, kedegilanku kembali semula. Tapi ada satu perkara dari ayah yang paling melukakan aku, lebih dari luka2 pukulannya, lebih pedih dari lebam2 libasannya. Iaitu kata-katanya. Bagiku detik-detik yang paling menakutkan yang dicipta ayah buatku adalah apabila aku melakukan kesalahan, ayah akan memanggil kami semua adik-beradik, dan dia akan memarahiku dihadapan semua adik-beradikku. Kata-kata yang dituturnya ketika dia memarahikuamat2 melukai aku, mencarik perasaanku, membuatkan bertambah jauh sayangku untuk insan yang bergelar ayah ini. Ketika itu, hati keanak-anakkan ku berkata, sudahlah ayah jarang ada dirumah, bila ayah dirumah, ayah lukakan hati ku seteruk-teruknya. Luka dikaki tangan, memangalah nampak dan bisa disembuhkan sekelip mata, tapi luka dihatiku kesan kata-kata ayah itu, amat sukar untuk kupulihkan. Kadang2 aku terasa seperti ayah membenciku.Oh ayah..


Bila kalian membaca apa yang telah kutulis tadi, mesti ada diantara kalian ada bersangka bahawa ayahku tidak menyayangiku atau sering mendera fizikal dan emosiku. Tapi kalian silap, kerana bagiku, ayahku adalah seorang ayah yang hebat. Pengorbanannya yang dicurahkan buatku dan adik beradikku, tidak mampu untuk kami balas, walaupun aku punyai intan setinggi gunung, emas seluas lautan. Jasa dan kasih sayangmu padaku ayah amat ternilai dan hanya Tuhan yang bisa membalasnya. Tiada siapa yang lebih memahami nilai kasih sayangmu sebagaimana aku memahaminya. Apabila aku meningkat dewasa, aku mula memahami nilai kasih sayang yang selama ini yang telah ayah curahkan buat kami sekeluarga. Benar, mungkin ada kalanya tindak tanduk ayah amat melukaiku, mencalari hati seorang anak kecil yang dahaga kasih sayang seorang ayah disisinya.Tapi sebenarnya, apa yang ayah lakukan adalah untuk mendidikku dan mengajar aku untuk menjadi seorang manusia yang berguna dan tinggi budi pekertinya. Mungkin ada antara kita yang tidak menyukai ayah sendiri kerana kebengisan atau kegarangan mereka, namun percayalah, seorang ayah itu, nilai kasihnya terlalu tinggi sehingga kadang2 kita sendiri tidak memahaminya. Aku tidak mahu ada sesiapa yang mempunyai perasaan 'tidak suka' yang aku punyai terhadap ayah sewaktu aku masih kecil, hanya kerana kita salah tafsir nilai kasih sayangnya.


Semakin aku dewasa, semakin aku mengenali ayah ku sendiri.Nilai kasih sayang ayah pada kami amat dalam, dan sering dapat kulihat dalam matanya. Ayah sanggup berjauhan dari kami, pergi mempertaruhkan nyawa demi memberi kami sesuap makanan dan mencari rezeki bagi memastikan aku dan adik beradikku mendapat pendidikan yang sempurna. Ayahku yang tidak pernah mengeluh penat setiap kali pulang dari hutan belantara selepas latihan ketenteraannya, terus menjenguk kami yang lena tidur ditengah malam sunyi. Ayah yang sentiasa cuba memenuhi keperluan dan kehendak kami biarpun diri ayah sendiri serba kekurangan. Gilakah aku ketika itu kerana aku tidak dapat melihat semua kasih sayang ayah yang begitu bernilai ini? Semakin aku menjadi gadis remaja, semakin aku mula mengenali ayah, namun masih, aku masih belum belajar menghargai nilai kasih sayangnya. Ayah tidak pernah jemu melayani kerenah manjaku yang selalu hendak pulang kerumah dari asramaku yang sejauh 100 km dari rumahku setiap hujung minggu. Diambilnya aku pada waktu pagi, dan dihantarnya aku pulang disebelah petang keasramaku sejauh itu melalui jalan jurang Genting Pra Jelebu. Tidak sedarkah aku ketika itu bahawa ayahku bertarung nyawa melalui jalan jurang,melayani kerenah mengada-ngadaku, namun masih, aku tidak pernah ingin menghargai dan berterima kasih padanya untuk pengorabanannya itu. Hujung2 minggu sebegitu seharusnya ayah beristirehat dirumah setelah seminggu penat bekerja, namun kerana aku, aku yang tidak tahu mengenang budi ini ketika itu, ayahku kepenatan dan keletihan setiap hujung minggu tiba. Ketika itu masih, hanya ibulah yang bertakhta dihati. Mungkin kerana keletah keanak-anakkan, pukulan2 ayah yang masih terasa ditubuhku, membuatkan aku tidak menghargai pengorbanan ayah. Dan tanpa aku sedari, hati ayahku terluka. Ayah berasa jauh hati kerana ketika itu, hanya ibulah yang terbaik dimataku.


Aku tidak pernah menyedari bahawa aku telah melukai hati ayah. Tidak pernah aku sedar ketidakmatanganku telah membuatkan ayah jauh hati kerana aku melebih2kan ibu dalam segala hal. Anak jenis apakah aku ini yang tidak tahu langsung mengenang jasa2 ayah terhadapku. Ya, mungkin cara ayah yang terlalu garang itu memaksa aku untuk bersikap melebihkan ibu, tapi, sedarkah aku bahawa selama ini ayah juga adalah insan yang telah membawa aku hingga ketahap sekarang. Siapakah yang selama ini mencari nafkah untuk aku membesar sihat cergas sebegini?Siapakah selama ini yang bercengkang mata mencari rezeki memberikan aku kehidupan yang selesa dan memenuhi segala apa kemahuanku? Siapakah selama ini yang tidurnya tidak pernah lena dek perangaiku yang manja dan mengada-ngada ketika dibangku sekolah? Siapakah selama ini yang sanggup bertarung nyawa, mengorbankan waktu2 rehatnya demi memenuhi kehendak aku, insan yang tidak mengenang budi ini? Ayah! Ayah! Ayah! Ayah yang telah engkau pinggirkan dari hatimu itu Farah Syazana! Adakah suatu dosa baginya terpaksa berjauhan denganmu kerana keluar mencari pengharapan untuk keluargaku ini? Mengapa kau tega menghukum danm meminggirkan perasaan ayah setelah sebanyak itu ayah berkorban untukmu? Kau memang anak tak mengenang budi Farah Syazana!


Maafkan aku ayah.. Maafkan aku kerana tidak pernah sekali aku cuba menyelami benak hatimu itu. Maafkan aku kerana aku terlalu mengikut sikap keanak-anakkanku itu. Maafkan aku kerana terlalu lama aku melukai perasaanmu, sedang ayah tidak pernah jemu berusaha menjadikan aku seorang manusia yang berguna dan berjaya. Suatu hari ketika aku berumur 19 tahun dua tahun yang lalu, sebelum aku sampai menjejaki bumi Ireland ini, Allah telah memperlihatkan aku betapa terlukanya hati ayah kerana aku melebihkan ibu darinya dalam segala hal. Tanpa aku sedari, ayah berjauh hati kerana setiap kali aku menelefon rumah, aku hanya bercakap dengan ibu. Ayah berjauh hati kerana setiap kali aku pulang kerumah, aku sibuk untuk mengurut ibu. Ayah jauh hati kerana setiap penghargaan, biasanya aku tujukan buat ibu. Maafkan adik ayah.. Maafkan adik atas kebodohan adik yang tidak memahami betapa tingginya nilai kasih sayangmu buatku. Ayah, tahukah ayah..Sepanjang ketiadaan ayah dulu, aku amat merindui kehadiran ayah. Tahukan ayah.. Setiap pukulan dan kemarahanmu itu, telah menjadikan aku manusia yang berjaya hingga ketahap ini. Setiap kata-kata ayah yang memedihkan itu, telah menjadi pembakar semangat buatku sehingga aku berjaya hingga ketahap ini. Tahukah ayah.. Tanpa pengorabananmu itu, aku bukan siapa2 hari ini. Ibu dan ayah.. pengorbanan kalian terlalu besar untukku sehingga segala harta yang kukumpul dalam dunia ini masih tidak cukup untuk membayar segala budi dan bakti ibu dan ayah buatku..


Ayah..Tiada sesiapa yang lebih memahami nilai kasihmu itu, sebagaimana aku memahaminya kini..Hari ini, setiap kejayaan ini, aku hadiahkan buatmu dan ibu.Hari ini, matlamat hidupku yang paling utama, adalah untuk membahagiakan ibu dan ayah sehingga keakhir hayat. Aku rela menghadiahkan nyawaku ini untuk ayah dan ibu, dan sesekali, tidak dapat kutahan melihat air mata mu menitis. Jadi, jangan sesekali ayah dan ibu menitiskannya, kerana anak yang kalian besarkan ini, akan berbakti buatmu hingga ketitisan darahku yang terakhir.Aku teringat ibu pernah bercerita, ketika aku dilahirkan, ketika itu tiada siapa pun yang berada disisi ibu, ibu keseorangan. Ketika ayah berada didalam hutan menjalani latihan. Jauh di sudut hati ibu, ibu yakin, anak yang akan ibu lahirkan disaat ibu sakit keseorangan tanpa sebarang sokongan ini adalah seorang anak yang sangat tabah dan cekal dalam hidupnya, dan dia akan mewarisi semangat keperwiraan ayah, dan itulah aku. Ayah bersama baju tenteranya yang kotor dari hutan itu datang kehospital, mendukungku lembut dan mengalunkan kalimah Allah ketelingaku. Mungkin, ketika itulah, semangat ayah meresap kesegenap urat sarafku.


Aku sangat bangga mempunyai ayah perwira bangsa. Aku ingin dan mahu mewarisi semangat keperwiraan itu, semangat itu mengalir dalam darahku. Ayah..maafkan aku atas segala ksilapan dan kekhilafan anakmu ini. Tahukah ayah, bahawa ayah adalah lelaki terbaik dalam hidupku dan aku amat menyayangimu ayah. Aku, anak perempuan, yang akan sentiasa menyayangi dan menghargaimu. Setiap kali aku menelefon rumah, aku kini akan bercakap dengan ayah dan ibu. Aku amat menyayangi kedua-duanya. Segala apa yang kucapai hari ini, adalah hadiah dariku buatmu ibu dan ayah..

Rakan-rakanku.. segarang manapun ayah pada kita, kasih sayang seorang ayah itu terlalu sulit untuk difahami. Belajarlah untuk memahami kasih sayang mereka, kerana selalunya ego lelaki itu melindungI sifat kasih sayang yang ada pada seorang lelaki. Cubalah menyelongkar benak rasa seorang ayah itu, kerana kadangkala mereka tidak pandai untuk menzahirkan betapa sayangnya mereka pada kita. Hargailah mereka sementara mereka masih ada, kerana ada antara kita sudah kehialngannya, atau tidak pernah merasai kehadirannya..Ampunkan dosaku ayah..Ayah, adik sayang ayah..Adik rindu ayah..Semoga ayah panjang umur, murah rezeki dan sentiasa gembira..Salam kerinduan buat ayah ibu dari bumi Ireland..=)

wallahualam

Thursday, May 21, 2009

kerana yang derita itu aku kak..

"kakak tak kan faham..mana mungkin kakak mengerti segala yang terbenam dilubuk hati saya kak..kerana yang derita itu saya..yang terluka itu saya...yang kecewa itu juga saya kak.."

Mana mungkin aku lupakan kamu semua adik2ku..kalaulah kakak mampu, kakak akan jaga kamu semua, berikan kasih sayang yang seharusnya kamu miliki..namun kakak insan biasa, serba kekurangan..kakak pun masih dibela keluarga..


Teringat aku wajah adik2 yang kusayangi dirumah anak2 yatim di kajang..perkenalan yang telah kumulakan mana mungkin ku lupakan..kasih sayang yang terbina mana mungkin ku leraikan..maafkan kakak kerana jauh akak tinggalkan kamu semua..tanpa sebarang kabar berita..maafkan akak kerana akak mungkir janji, untuk sentiasa mengambil berat hal ehwal kamu semua..kakak tak punyai nombor telefon kamu semua, kerana kamu semua tidak punyai telefon.kakak tak dapat pergi menjenguk kamu semua, kerana kakak masih belum mahir untuk memandu sampai ketempat tinggal kamu semua..Aaaahhh..sudahlah farah syazana..Itu semue alasan, alasan yang kau cipta untuk melepaskan dr dari kekesalan..Maafkan aku wahai adik2ku..Maafkan kakak kerana kakak gagal menunaikan janji2 kakak..maafkan kakak..


Teringat aku saat kali pertama aku menjejak kaki kerumah anak2 yatim itu. Memang menjadi impianku sejak kecil, untuk menyelami dan berbakti kepada anak-anak kecil yang tidak bernasib baik ini.Aku ingin menyelongkar segala rasa yang bersarang dijiwa mereka. Sebelum aku pergi, senior2 ku begitu beria benar berpesan,"jangan kau tanyakan kisah silam mereka, nanti mereka menangis, mereka sedih.tak payah tanya apa2, main je biasa2 dengan mereka." Hati kecilku bertanya, mengapa tidak? Adakah suatu dosa jika aku mahu mereka berkongsi rasa. Mereka hanyalah anak-anak kecil yang ingin didengari, ingin mencari tempat mengadu sakit perit kehidupan yang terpaksa mereka lalui. Biasalah aku dengan sikapku, degil. Bila saja kami sampai kerumah anak-anak yatim itu, aku lihat mereka begitu segan dan takut untuk bergaul dengan kami. Yalah, kami orang asing. Lembut aku melempar senyum, cuba berbual-bual dengan mereka, membuat mereka selesa. Lama aku memerhati dan membantu mereka membuat kerja sekolah, lantas ringan mulut aku bertanya. "Mengapa mak meninggal Loqman?"Tanyaku pada seorang budak lelaki manis,bertahi lalat ditepi bibir. Loqman memandangku sambil tersenyum. "Loqman tak tahu kak, tapi Loqman adsa ayah lagi. Tapi ayah Loqman dalam penjara sekarang, jual dadah."


Tersentak aku mendengar laju Loqman menjawab. Tambah menghairankan, senyuman yang telah Loqman lemparkanbersama jawapannya. Tiada pun kesedihan yang terlihat pada riak air mukanya, seperti apa yang telah dicanang2kan oleh seniorku sebelum aku sampai kesini. "Loqman sayang ayah?" Aku bertanya lagi,berani. "Sayang lah kak. Loqman hanya ada ayah, ada adik yang dijaga oleh orang. Bila dah besar, Loqman nak bebaskan ayah dari penjara, dan nak tinggal sama2 balik.Loqman tak suka duduk sini sebab selalu kena marah dengan pak cik Man.Loqman nak keluarga sendiri."Tersentak aku dengan jawapan Loqman. Tiada sebarang kebencian dalam setiap kata-katanya. Dia tidak malu untuk menyayangi ayah yang telah mengabaikan dirinya kerana terlibat dengan najis dadah. Jika aku ditempat loqman, seberapa sucikah hatiku untuk memaafkan perbuatan ayah itu? Mungkin hatiku masih belum setulus hati Loqman.


Aku teringat juga kepada Faris, berkulit gelap, berketerunan mamak mungkin. Bibirnya sentiasa mengukir senyum padaku. Yang paling aku ingat, dia pernah memujiku yang aku cantik. Tersipu-sipu juga aku dibuatnya. Faris, dalam setiap senyuman yang kau ukir itu, kakak tahu, kau menyimpan seribu satu kepediihan, keresahan, kebimbangan yang tidak mungkin sesiapa pun dapat memahamainya. Faris adalah seorang kanak-kanak berhati mulia. Ibunya telah meninggal dunia. Ayahnya juga kini dipenjara,jika tak silap juga kerana najis dadah. Namun apa yang tambah memilukan aku ialah, ayahnya kini telah murtad dari agama. Kulihat deraian air mata dari kelopak matanya yang sayu, namun cepat diusapnya. "Faris sayang ayah Faris?" Sekali lagi soalan pahit itu ku utarakan. "Faris sayang kak. Sayang sangat2. Nanti bila Faris da besar, Faris nak ayah kembali kepada Islam. Faris tak nak ayah masuk neraka. Faris akan bela ayah, jaga ayah. Faris nak jumpa ayah, dah lama sangat Faris tak jumpa ayah. Lama sangat kak." Kali ini mutiara jernih itu jatuh jua dari matanya. Ku pandang sayu wajah Faris yang lembut itu, ku biarkan Faris melayan rasa. Kubiarkan Faris memecah segala kepiluan yang tak pernah diberi kesempatan untuk diluahkan. Karut saja segala omong2 yang mengatakan kita tidak perlu mengetahui sejarah silam kanak-kanak ini. Ternyata mereka perlu teman berbicara. Mereka masih terlalu kecil untuk menelan semua derita itu keseorangan. Terlalu kecil..
Aku juga tidak mungkin lupakan Fatimah dan Lina, dua beradik berbeza rupa, tapi punyai jiwa yang sama cantik. Namun kulihat, Fatimah lebih terseksa dengan sejarah hitam hidup mereka jika nak dibandingkan dengan Lina. Ibu mereka, telah mati dipijak semasa sarat mengandung oleh ayah mereka sendiri. Mungkin Fatimah menyaksikan sendiri detik hitam itu, aku dapat lihat ada dendam dalam mata yang seharusnya masih suci dan bersih.Aku dapat lihat Fatimah amat amat membenci bapanya yang kini telah meringkuk dipenjara. Pernah aku juga mensihatkan Fatimah. "Imah, walau bagaimanapun, dia ayah Imah. Kakak harap dendam imah tak memakan diri Imah sendiri.."
"Kakak takkan faham. Yang derita itu Imah, yang terluka itu hati Imah, yang kecewa itu juga Imah..Imah lihat sendiri ibu mati..adik Imah mati..Hancurnya hati Imah Tuhan saja yang tahu kak..Imah tak mungkin dapat maafkan ayah! Tak mungkin!"
Aku tidak dapat melupakan jawapn Fatimah itu. Hatinya yang remuk berkecai mana mungkin bisa sembuh. Lebih2 lagi bila mereka terpaksa menempuh kehidupan dirumah anak-anak yatim yang serba kekurangan itu.Ya Allah, betapa beratnya dugaan yang telah kau beri pada anak-anak kecil ini. Dalam usia yang masih muda hati mereka hancur lumat. Kesan2 luka dijiwa mereka masih mengalir darah merahnya. Setiap senyuman dan jernih mata mereka, tersimpan seribu satu kisah luka yang belum tentu mampu ditanggung oleh sesiapa. Termasuk aku. Hatiku masih belum semurni Loqman, setulus Faris, dan segagah hati adikku Fatimah.
Mereka masih kecil. Terlalu muda untuk menanggung derita itu.Zaman kanak-kanakku dulu penuh warna dan gelak tawa, tiada sebarang kebimbangan,kesedihan. Jika aku jatuh terluka, ibu akan datang padaku, mengubati luka itu. Jika aku nangis kecewa, ayah akan datang membelai penuh kasih.Tapi mereka? Luka mereka yang bernanah itu siapa yang sudi merawatnya. Jiwa mereka yang pilu itu siapa yang sudi memulihnya.Mereka perlukan kita semua.Mereka perlu tempat berkongsi rasa.Mengadu suka duka perjalanan hidup mereka itu. Nyata bukan suatu dosa aku bertanya kisah2 hitam mereka. Setiap kali aku menyelongkar rahsia kehidupan mereka, aku mula lebih memahami jiwa mereka, terjalin suatu hubungan persaudaraan yang begitu indah.Mereka memerlukan tempat bercerita. Tempat untuk bisa mereka menumpahkan air mata yang telah kering dan tandus. Kakak bangga punya adik2 setabah kamu semua sayang..Sejak hari itu, setiap kali aku datang, mereka akan bercerita, dan terus bercerita padaku. Adikku, jika berat nuranimu dengan derita itu, luakan pada kakak, agar ringan sedikit beban jiwamu itu.. Adik2ku..kakak rindu untuk bertemu kamu semua, namun kakak jauh diperantauan.. Moga Allah aturkan kembali pertemuan kita suatu hari nanti..Kakak sangat merindui kamu. Dimana jua kamu berada, kakak sentiasa mendoakanmu. Dan daoakan kakak berjaya agar kakak dapat kembali dan membantu kamu semua segala yang kakak terdaya..
Buat yang mempunyai ibu ayah dan keluarga yang sempurna, hargailah dan bersyukurlah dengan RahmatNYA. Kerana ada antara kita yang tidak pernah mempunyai nikmat itu.
wallahualam

Wednesday, May 20, 2009

Buah hatiku manusia-manusia kerdil itu=)

Assalamualaikum..

Dalam hidup kita ni, cuba tanya diri, apakah perkara yang paling kita suka tengok, suka fikirkan, suka bayangkan.

Jika tanya pada aku, jawabku, buah hatiku adalah manusia-manusia kerdil itu! Manusia kerdil yang menjadi penyeri dalam setiap ruang dan waktu!


Manusia kerdil yang lincah, berlari kesana kemari dan tak reti2 nak duduk diam. Makin dikemas rumah makin bersepah dibuatnya! Manusia kerdil yang matanya bulat, hidungnya kecil, mulutnya halus. Tapak tangannya sepertiga dari besar telapak tanganku. Manusia kerdil yang selalu buat aku mengamuk bila dia kencing atas tilam. Manusia kerdil yang selalu suruh aku berhenti kat kedai beli gual-gula setiap kali aku mengambilnya pulang dari tadika. Manusia kerdil yang gemar kucium kepalanya, rambutnya pipinya. Oh! Betapa aku merindui manusia-manusia kerdil itu!

Setiap saat aku merindui manusia-manusia kerdil itu. Aku tahu aku kakak yang garang.Silap sedikit mesti kena lepuk manusia-manusia kerdil itu. Kalau sepahkan barang, manusia-manusia kerdil itu perlu mengemasnya semula, jika tidak, aku tidak mahu membawa mereka ketaman permainan. Aku merindui untuk memeluk mereka, rindukan gelagat mereka yang liat bangun pagi untuk kesekolah. Aku rindukan semuanya! Namun Allah takdirkan aku perlu berjauhan, terlalu jauh dari mereka. Aku tidak berkesempatan melihat mereka membesar, tidak berkesempatan mengajar mereka menulis dan membaca. Mengajar mereka solat dan mengaji. Mengambil mereka dari sekolah, mencium pipi dan dahi mereka setiap pagi. Kakak terlalu jauh sayang. Kakak jauh menunaikan impian ibu dan ayah. Jika kakak diberi pilihan, kakak ingin sentiasa berada disisimu wahai buah hatiku.

Setiap hari aku buka skype, aku melihat mereka dialam maya. Melihat ami pulang dari sekolah, ami sekarang dah besar. Adik lelaki kakak dah besar. Dah tahu erti tanggungjawa. Dah boleh jaga ibu ayah. Dah masuk darjah satu, tapi masih kencing atas tilam. Hai la adik jantan kakak yang sorang ni. Tapi kakak sedih bila tengok ami kena marah dengan ayah, dengan along sebab ami kencing atas tilam. Kalau kakak ada dekat sana, kakak akan peluk ami bila ami kena marah. Adik kakak kecil lagi. Kakak seronok tengok adik lelaki kakak da besar, tapi kakak sedih kakak tak dapat berada disisi adik2 kakak.
Ina pun da besar, tapi manja! Tiap2 hari tidur dekat ayah. Nak masuk tidur kena heret ayah untuk tidur sekali. Tapi ina kakak kuat. Bila kena lepuk dengan anis atau wawa, ina tak cepat menangis. Ina kakak walaupun kecil, tapi hatinya gagah. Kakak mahu ina ada hati yang kuat dan gagah, lebih kuat dari hati kakak walaupun ina perempuan. Ina sentiasa comel, lagi comel dari kakak masa kecil2 dulu.kakak masa dulu2 tembam, tak secomel ina. Nanti da besar ina akan jadi lebih cantik dari kakak, anis dan wawa.Ina, kakak rindu ina!



Dalam diri manusia-manusia kerdil itu, aku lihat sejuta pengharapan dan impian. Bila mereka dewasa, mereka akan jadi seseorang yang berguna kepada masyarakat dan agama. Dalam mata mereka, aku melihat banyak kasih sayang. Tiada kebencian, tiada hasad dengki, tiada sebarang cemburu. Manusia-manusia kerdil itu, kasih sayangnya tulus, tangisannya jujur tanpa sebarang kepalsuan. Indahnya pengciptaan dan anugerah yang Allah berikan kepada manusia-manusia kerdil itu. Betapa aku menyintai manusia-manusia kerdil itu. Kakak harap kamu tidak melupakan kakak yang jauh ni, kakak sentiasa merindui kamu walau dimana jua kakak berada.




Pernahkah kita merasakan betapa berharganya kanak-kanak ini pada diri kita. Tak kiralah samada mereka sempurna atau tidak, cacat atau sihat sejahtera, tetapi nyata mereka terlalu berharga. Biarpun mereka darah daging kita atau tidak, mereka berhak disayangi, dilindungi dan didengari. Kerana kanak-kanak itu tidak tahu mendiskriminasi dan memilih persahabatan. Setiap kanak-kanak itu terlalu istimewa, setiap dari mereka adalah pengharapan dan impian. Setiap dari mereka perlukan kasih sayang dan perhatian. Mereka tidak berdosa, mereka masih terlalu suci dan bersih. Jikalau aku mampu memberikan kasih sayang kepada setiap kanak-kanak, alangkah beruntungnya! Tapi aku yakin, bahawa setiap dari kita punyai kasih sayang yan sama banyak untuk dibahagikan kepada manusia-manusia kerdil ini. Kepada semua yang mempunyai manusia-manusia kerdil, jagalah mereka sebaiknya. Mereka ibarat kain putih, kitalah yang mencorakkannya!
Kakak amat merindui kamu semua wahai manusia-manusia kerdilku!=)
wallahualam





































saat pena kuangkat..dakwat kubancuh..segala rasa menjadi satu~~

Assalamualaikum..

Saat pena ilusi kuangkat..segala rasa kini menjadi satu..Lama benar aku tidak berkarya..Lama benar aku membuang segala perasaan jauh tanpa kucoret ia menjadi sebuah catatan perjalanan hidup yang terlalu singkat ini..

Saat ini, aku sendirian dirumah. Rakan serumahku telah pun selamat tiba ditanah air untuk pulang bercuti summer pertama kami. Rumah ini terasa terlalu kosong dan sunyi dan hanya suaraku y bergema disetiap sudut apartment ku. Dan aku, terus melayan angan-angan kosongku sambil menaip dan berfikir2 apakah filem seterusnya yang bakal ku tonton di arena YOUTUBE. Mentang2 lah exam ku telah berakhir, aku kini kembali menjadi manusia alpa dan lupa, enak melayan hiburan yang semakin lama semakin mengaratkan otakku. Merosakkan iman dan taqwaku, membuat aku lupa tanggungjawabku kepada Yang Satu.




Aku selalu kecewa dengan sikapku sendiri. Aku selalu menyesali setiap kebodohan dan kelalaian yang aku rencanakan sendiri. Ada sebuah hadith Rasullullah yang berbunyi, "Tanda Allah menyayangi seorang hamba itu, adalah dengan memberikan kefahaman dalam agama".Ya, dari kecil lagi aku telah dididik dengan ilmu agama yang mencurah2, malah aku adalah pelajar terbaik disekolah agamaku dulu. Tapi persoalannya kini seberapa fahamkah aku? Adakah aku hanya mengingati hukum2 feqah dan Tauhid hanya untuk kutulis diatas kertas peperiksaan? Adakah aku benar2 memahaminya, atau aku sekadar mengingat tanpa pernah menghayati? Jika benar aku faham dan terlalu bijak diatas kertas peperiksaan agama, mengapakah karat2 jahiliyah itu masih lg ada dalam setiap sudut hatiku. Semakin aku ingin menjauhinya, semakin ia menghantui dan menyelebungi. Mengapa aku menjadi insan bodoh yang tidak mengaplikasi ilmu pengetahuan dan kasih sayang yang telah Allah berikan padaku.



Semakin aku merenung jauh keluar jendela kamarku, aku terlihat kelibat mat saleh yang kesana kemari, berseronok dan bergembira tanpa arah tuju hidup. Sentiasa timbul simpati jauh disudut nuraniku, mengenangkan hilangnya satu nikmat terbesar dari kehidupan mereka, iaitu nikmat Islam. Nikmat iman. Nikmat indahnya mempunyai Allah sebagai tempat bergantung, tempat bertawakkal. Bila kulihat rakan2 Irishku berpakaian seksi, berpeluk lelaki perempuan, minum arak, jauh disudut hati kecil ini, aku berasa begitu ingin mereka sama2 menghayati nikmat Islam ini. Keindahan rasa kehambaan ini terlalu berharga. Aku sedar, aku bukanlah insan yang begitu mulia, akhlakku jauh sekali hendak dibandingkan dengan akhlak Khadijah dan Fatimah, apatah lagi Nabi junjungan. Aku insan yang sentiasa alpa dan lupa,bagai insan yang tak takut mati. Tapi aku sangat2 mensyukuri nikmat Islam ini, aku dapat merasai kasihsayang dan makrifah Ilahi. Ia ternyata begitu indah, aman, tenang. Cuma karat2 jahiliyah itulah yang selalu menganggu gugat ketenangan dan kedamaian itu. Aku hambaNya yang lemah, aku akui.setiap saat aku menyesali kelemahan itu, namun malangnya aku tidak pernah dapat lari dari kelemahan itu, kadangkala, terlalu jauh aku tersesat dalam kilauan sinarnya yang palsu, yang hanya menjanjikan masa depan yang kosong.
Aku suka sangat dengan lagu Destinasi Cinta dendangan Mestica. Terutamanya pada rangkap ini.."Destinasi cinta yang kucari, sebenarnya terlalu hampir, hanya kabur kerana dosa didalam hati..Tak ternilai air mata dengan permata..yang bisa memadamkan api neraka.." Destinasi yang pasti adalah menuju Ilahi, tapi dunia yang penuh kepura-puraan ini membawa aku tersesat terlalu jauh. Aku mencari jalan pulang. Mohon diselamatkan dari lidah neraka yang menjilat setiap manusia derhaka pada TuhanNya. Ya Allah, ampuni dosa kelemahan kami ini. Sesungguhnya hanya padaMu lah tempat kami dikembalikan.
Terlalu banyak keluhan hati kecil ini yang ingin dicoret. Suara hati kecil yang tidak punya apa-apa yang muflis segala-galanya tanpa belas kasih Mu ya Rabb. Dan aku sedar hati ini terlalu liat untuk membuang karat2 jahiliyah itu. Namun aku tak sanggup menghadapi nerakaMu. Roh ini tak mampu menanggung siksa kubur yang begitu mengerikan. Tapi mengapa hati ini terlalu degil Ya Allah. Mengapa hati ini terlalu liar dan sukar benar dijinakkan. Aku alunkan jiwa ini dengan dendangan Al-Quran. Kudodoikan nurani ini dengan selawat ke ats junjungan mulia Rasulullah. Namun mengapa hati ini sukar benar untuk kembali kepangkal jalan.
"Tuhan..Dosaku menggunung tinggi..Namun rahmatMu, melangit luas..Harga selautan syukurku..Hanyalah setitis nikmatMu dibumi..Tuhan, walau taubat sering mungkir, namun pengampunanMu tiada bertepi..Bila selangkah kurapat padaMu, seribu langkah Kau rapat padaku.."
Titisan air mata ini moga memadamkan api nerakaku.Pada Mu jua aku bertawakkal dan berserah Ya Allah..
Wallahualam