... I am A restless brain ...

Saturday, March 10, 2018

meniti hari tanpa zuriat (SEMBILAN) : Sebuah angan-angan yang menyakitkan.

Assalamualaikum w.b.t.


****this entry is a continuation of a series of thoughts. better to read it from the first entry so you can understand better =)


SEMBILAN : Sebuah angan-angan yang menyakitkan.


Peristiwa dengan M tempoh hari telah meninggalkan kesan yang sangat mendalam dalam hidupku. Tahu tahu sahaja keesokan harinya, M telah meminta untuk di discharges keluar mengikuti keluarganya. Dari cerita rakanku ibu dan bapanya datang dengan hanya membisu dan hanya menyatakan hasrat mereka untuk membawa pulang M. Tiada drama. Aku tidak lagi bertemu dengan M. Tetapi bayinya masih lagi breada di NICU. Bayinya masih belum cukup stabil untuk dipindahkan ke hospital di Johor Bharu.


Aku harap M tidak mensia-siakan anaknya. Walau anaknya kini tidak lagi sempurna.


Hatiku sangat rabak sepanjang aku menjalani rotation O&G. Setiap hari aku melihat nyawa-nyawa baru lahir melihat dunia. Setiap hari aku menyaksikan keindahan sebuah kelahiran. Setiap hari aku melihat senyuman yang terukir di wajah ibu bapa yang melihat anak mereka buat kali pertamanya. Aku melihat episod CINTA PANDANG PERTAMA setiap hari. Aku lihat betapa gembiranya mereka memeluk dan mencium bau wangi syurga anak kecil yang baru sahaja menghirup udara pertama di dunia.


Aku menekap dada, sambil berbisik di dalam hati.

"Sabarlah wahai Hati. La Tahzan Innallahama'ana"

Itulah Zikir Keramat.


Ya, kata orang bekerja di wad bersalin adalah pengalaman yang sangat menakjubkan dan memberi kepuasan. Itulah yang aku bayangkan sewaktu aku bergelar seorang pelajar perubatan dulu. Namun kini realitinya sudah berbeza. Setiap saat aku berada di dalamnya adalah sangat menyakitkan.

Betapa aku berharap dengan seluruh jiwa dan ragaku yang akulah yang berada di atas katil bilik-bilik bersalin itu, sakit perih menantikan zuriat benihku dan suami.

Betapa aku berharap suara tangisan merdu bayi itu adalah bayiku.

Betapa aku berharap lelaki yang setia menanti disisi katil itu adalah suamiku, yang mengalunkan alunan azan itu ialah suara merdu suamiku.

Betapa aku mengharapkan semuanya akan berbeza.


Namun bayangan itu hanya tinggal angan-angan. Rahim ini masih bongkak untuk menyemai benih dari aku mahupun suamiku. Rahim ini tidak mahu.





Mungkin kalian rasa, aaahhh. Overreacting.

Trust me, only those who is experiencing it knows how it hurts.


Kau tahu, bahawa setiap manusia terlahir sebagai wanita itu di anugerahkan naluri keibuan. Naluri yang membuatkan kau sentiasa memberi kasih dan sayang. Naluri yang membuatkan kau penuh dengan kesabaran. Naluri yang membuatkan kau tetap menyayangi walau seteruk manapun seseorang itu menyakitkan.


Saat kau menginjak remaja, hati kau terusik melihat anak-anak kecil. Dan bila kau dewasa, kau berjanji pada diri, akan kau lahirkan rijal-rijal pejuang agama. Itulah perjuangan hakiki seorang wanita, meramaikan umat Rasullullah s.a.w. Sebaik kau meniti gerbang perkahwinan, naluri itu semakin menebal. Dan pada detik kau mula belajar mencintai suami yang kau nikahi, kebalnya naluri itu sudah tidak dapat kau sangkal lagi. Naluri keibuan itulah, yang nanti akan membuatkan kau tetap menyintai anak -anakmu biar betapa teruk mereka akan menyakiti.

'Abang, akan aku lahirkan anak anak yang menyerupai wajah dan tingkahlaku mu, yang telah membuat aku jatuh cinta padamu.'


Mana aku tahu yang Allah merencanakan jalan yang berbeza untuk aku dan suami. Mana aku nak tahu Allah menetapkan bahawa rahim ini akan kosong dan naluri yang aku semai dan jaga akan tinggal angan-angan kosong sahaja. Mana aku nak tahu yang aku tidak mampu menghadiahkan suami zuriat tanda cinta ini.

Ya Allah aku terima dan aku redha, tapi tolonglah, buangkan naluri ini jauh.

Naluri ini menyeksaku.




Pada suatu hari, ketika aku di tugaskan di PAC. Aku dan dua lagi rakanku terkejar-kejar untuk accomodate banjiran wanita berbaju pink yang tidak putus-putus mengunjungi unit o&g sejak pagi tadi. Aku laju-laju mengambil fail yang tersusun di atas kaunter jururawat, memanggil nama yang tercatit itu kuat.

"Puan R!"

Datang seorang wanita berambut perang, berjalan perlahan dengan perutnya yang besar memboyot. Mulutnya terkumat kamit mengunyah sekeping roti di tangan.

"Puan R binti Asri?" Aku memastikan kembali identiti pesakit.

"Ya, sayalah tu doktor." Jawabnya sambil tersengih.


"Duduk ye Puan. Datang hari ini kenapa?" Sambil aku pantas membelek buku pink di dalam fail. Mataku terpaku memandang perincian di dalamnya.


"Perut saya mengeras-ngeras kuat dari semalam. Pagi tadi turun lendir darah." Ringkas jawapan Puan R.


Aku diam sekejap. Muka aku masih berkerut-kerut menghadam isi catatan buku pink Puan R. Puan R berusia 32 tahun. G4p2+1 (bermaksud kandungan keempat, dua anak hidup dan satu keguguran). Tapi aku lihat details suami di muka depannya kosong. Single mother.


"Kenapa doktor?"


"Puan ni tak pernah kahwin ke? Ke kahwin tapi dah bercerai?" Aku memandang muka Puan R dalam-dalam.


"Saya tak pernah kahwin lagi doktor. Mak boyfriend saya tak restu saya nak berkahwin dengan anak dia. Mak dia tak suka saya. Nak buat macam mana kan orang tak suka." Selamba Puan R menjawab. Dari nada suaranya tiada pun tanda sedikit kesal.


"Habis tu semua kandungan awak ni anak boyfriend awak lah? Ke ada anak lelaki lain juga?" Aku terus merenung dia tajam.


"Semua anak boyfriend saya lah. Saya setia dengan dia je. Dah sepuluh tahun saya dengan dia." Katanya sambil tersengih.

"Kenapa Puan tak pergi kahwin je kat Thailand. Halalkan hubungan. Ni sampai dah beranak empat ni. Kasihan anak jadi anak tidak sah taraf." Tegas aku mengajukan soalan walaupun Puan R lebih tua umurnya dari aku. Hati tambah panas bila aku melihatkan semua anaknya adalah anak perempuan. Kasihan mereka nanti, bila nak berkahwin, dan perihal auratnya dengan lelaki yang dikatakan 'bapa mereka'.


"Susah lah. Lagipun banyak pakai duit. Anak-anak pun dah ramai. Kerja kat office pun bertimbun selalu. Nantilah bila dah betul-betul ready dan bila mak dia dah sejuk sikit, kami kahiwnlah!" Puan R mula mencebik. Mungkin mula merasa tidak selesa dengan pertanyaanku yang bertubi-tubi.


Marah betul aku mendengar jawapan Puan R. Rasa hendak saja aku tampar wajahnya saat itu. Langsung tidak ada rasa bersalah melakukan zina sehingga sudah hendak keluar anak keempat! Nampak sangat yang si lelaki pun sebenarnya tidak mahu bertanggungjawab. Kamu berdua dah dewasa, pergilah sajalah kahwin, halalkan hubungan. Tak kasihan ke kepada anak-anak? Tak ada otak ke apa?!




Aku menghempas failnya di meja jururawat seusai selesai meletakkan Puan R di katil untuk pemeriksaan CTG. Dadaku turun naik mengawal amarah. Cepat-cepat aku beristighfar. Soalan yang selalu aku cuba elakkan laju-laju menerpa segenap fikiran.


"Kenapa Ya Allah? Kenapa wanita itu yang kau berikan empat cahaya mata? Kenapa bukan aku? Aku menghalalkan hubunganku, aku solat, aku berpuasa, aku bersedekah, aku menuruti perintahMu. Kenapa dia juga yang kau pilih menjadi seorang ibu? Ibu kepada empat cahaya mata! Muliakah dia berbanding aku?!!"


Ya, mana kita tahu keimanan seseorang itu. Mungkin hatinya lebih suci dan bersih dari aku. Namun, mana mungkin orang yang beriman tega menghalalkan zina?


Semakin lama aku semakin lemas mencari jawapan. Setiap hari aku cuba mendidik jiwaku dengan sabar, setiap hari jua aku terus di asak dengan situasi yang membuatkan aku lebih kecewa. Aku hamba yang terlalu lemah untuk memahami rahsia di sebalik setiap rencana yang di tetapkan Nya.


Allahuakbar. Aku beristighfar dalam-dalam.


Benar dia rasa bahagia kerana walaupun tidak menuruti tuntutan agama, dia masih dikurniakan dengan rezeki zuriat terindah. Rezeki zuriat aku ternanti-natikan setelah sekian lamanya. Adakah ini bermakna aku juga sanggup menjual keimanan dan kesabaran ini? Tidak. LA TAHZAN, INALLAHAMAANA. Jangan bersedih Ya Qalb, sesungguhnya Allah ada bersama. Maksiat tidak mungkin dapat membeli syurga. Malu dan maruah itu tidak ternilai harganya.



Nauzubillah min zalik.


Benarlah pesan Allah, dunia ini adalah 'syurga' bagi orang-orang yang tidak beriman. Segalanya terlihat indah. Maksiat kelihatan indah. Kemungkaran bagai menawarkan sejuta kemanisan. Manakala orang-orang beriman pula akan diuji pada keimanan dan ketakwaan mereka. Makin tinggi keimanan makin kuat ujiannya. Kerana syurga untuk orang-orang beriman di negeri akhirat yang lebih kekal abadi.

Dunia ini tidakl kekal abadi.


Iman aku juga turun naik. Bergegar apabila diuji.


"Ada apa antara aku dengan dunia ini? Tidaklah aku berada di dunia ini kecuali bagaikan seorang pengendara/penempuh perjalanan yang berteduh di bawah sebuah pohon. Kemudian dia beristirahat sejenak di sana lalu meninggalkannya” (HR. Tirmidzi).



“Sesungguhnya Allah tidak akan menzalimi kebaikan seorang mukmin. Kebaikannya itu akan diberikan di dunia dan dibalas di akhirat nanti. Adapun orang kafir diberi makan di dunia oleh Allah berkat kebaikan-kebaikan yang ia lakukan, sehingga ketika sampai di akhirat kelak ia sudah tidak punya satu pun kebaikan yang harus diberikan balasan.” (HR. Muslim).




Aku merenung lama Puan R yang berbaring di katil sana dengan hati yang berat. Memandang sayu gelagatnya yang mengusap-usap perutnya dengan senyuman dibibirnya. Apalah nasib anaknya nanti lahir dari ibu dan ayah yang tidak tega ingin menghalalkan hubungan yang sepatutnya terpelihara? Adakah anak itu akan dihina nanti dek kejahilan dan ketidakwarasan ibu bapa yang tidak betah menuruti suruhan Tuhan Yang Esa? Mengapakah hati ini timbul rasa cemburu pada Puan R yang di berikan nikmat memiliki zuriat sedangkan aku tahu bahawa ketaatan kepada Allah itu lebih utama dari segala rasa?





Aku menekap lagi rahimku yang kosong. Untuk sekian kalinya.


Allah kuatkan hatiku!




....BERSAMBUNG....




Tuesday, February 20, 2018

meniti hari tanpa zuriat (LAPAN) : kenapa 'anak hasil zina' itu yang dilahirkan? - IBRAH DARI ALLAH.

Assalamualaikum w.b.t.


****this entry is a continuation of a series of thoughts. better to read it from the first entry so you can understand better =)


LAPAN : kenapa 'anak hasil zina' itu yang dilahirkan? - IBRAH DARI ALLAH.


Sebaik mendapat nombor telefon ayah kepada M, aku terus menuju ke kaunter jururawat untuk mencari gagang telefon. Kepalaku berpusing dan berkecamuk. Semak terasa fikiran ingin menyusun ayat yang sesuai untuk memberitahu si ayah tentang keadaan anak perempuannya yang satu ini. Apa yang harus ku katakan?


"Encik A, maaf saya nak beritahu anak encik selamat melahirkan bayinya di Hospital Melaka. Keadaan anak encil stabil tapi bayi berkemungkinan mengalami cacat kekal lantaran kelahiran berlaku dalam keadaan tidak selamat di dalam tandas rumah adik perempuan encik di Melaka ini."



Begitukah?

Walaupun aku tidak mengenali encik A tetapi dapat aku bayangkan perasaan beliau untuk menerima berita yang sebegini. Pasti hati nya remuk berkecai. Aku tidak berhak menghakimi sesiapa, aku tidak kenal M, aku juga tidak kenal ibu dan bapanya. Dan apa yang menyebabkan M tergamak menjalin hubungan terlarang bersama seorang lelaki dan mengandung anak di luar pernikahan. Apa alasannya?


Sekilas aku terbayang wajah ayah yang telah membesarkan aku. Ayah punyai empat orang anak perempuan. Dan aku teringat pesannya yang satu ini saat pertama kali aku bertolak untuk belajar di luar negara.


'Adik kemana pun pergi akan bawa maruah dan air muka ayah. Maruah keluarga. Kalau nak buat sesuatu yang buruk, ingat muka ayah dan ibu ni. Kenangkan kami'




Itulah yang aku bawa, aku ingat di setiap langkah. Payahnya ibu dan ayah membesarkan dan memdewasakan. Mendidik dan mencurah penuh kasih sayang. Ketika lima tahun aku bertapa di tanah barat, banyak cubaan dan dugaannya, tapi wajah ibu dan ayah aku tidak pernah lupa. Aku hanya mahu mereka bangga dengan aku.


Tanpa aku sedari aku telah mendail nombor yang tercatat di atas fail, kedengaran suara garau seorang lelaki dari sebelah sana.


"Assalamualaikum."


"Waalaikumussalam. Boleh saya bercakap dengan Encik A?"


"Ya saya A. Siapa yang memanggil ni ye?" Suara garau itu bertanya.


"Minta maaf ye cik. Saya Doktor Farah dari Hospital Melaka. Saya telefon encik ni berkenaan dengan anak perempuan encik, Cik M."


"Kenapa? Dia accident ke?! Dia ok ke tidak?" Suara yang garau tadi bertukar cemas, dan seakan menjerit.


Aku gugup. Menarik nafas dalam-dalam. 'Breaking bad news'. Ini adalah skills yang telah di latih pada kami sejak di fakulti perubatan untuk menghadapi situasi situasi sebegini. Words that we utter will change the whole world of a person.


"Tak, anak encik bukan accident. Maaf saya terpaksa minta encik datang ke Melaka hari ini juga.. Anak perempuan encik selamat melahirkan seorang bayi perempuan dan kini kedua-keduanya di rawat di hospital kami. Disebabkan anak encik baru sahaja berusia enam belas tahun, saya perlukan penjaga yang sah untuk datang ke mari."


Gagang di sebelah sana senyap sunyi. Encik A membisu lama. Aku juga mendiamkan diri untuk seketika. Aku tahu Encik A perlu menghadam informasi yang baru sahaja aku berikan. Mahu tidak mahu aku tetap juga harus memberitahu mengapa aku harus memanggilnya dari Johor ke mari hari ini juga.


"Bagaimana keadaan anak saya sekarang doktor?" Suara garau tadi bertukar menjadi amat perlahan. Sayu.


"Anak encik stabil, keadaan bayi masih dalam rawatan. Encik boleh datang hari ini ya? Kami tunggu. Banyakkan bersabar dan pandu dengan selamat ye encik."


"Baik doktor. Saya dan isteri akan datang secepat mungkin. Terima kasih doktor farah. Assalamualaikum."


Kebisuan Encik A yang tiba-tiba menjelaskan semuanya. Sungguh aku rindu benar pada ayah aku hari ini.





Dan sekarang, giliran mengambil history dari pesakit pula. Aku harus bercakap dengannya, mengambil cerita.


"Farah, kau nak aku tolong tak? Tadi masa doktor T (medical officer kami) check patient tu, dia still beriya-iya kata dia tak tahu dia mengandung. Masuk toilet rasa nak berak, tiba-tiba keluar baby. Sumpah merepek gila. Dia ingat kita doktor ni tak tahu yang dia menipu agaknya.." Tiba-tiba rakan sekerjaku C menegur aku yang sedang merenung tajam bilik bersalin 8 yang menempatkan pesakit M.



"Dia menipu, mak cik dengan sepupu dia kat luar pun cuba putar belit cerita juga tadi, tapi terpaksa cakap benar juga bila aku sebut pasal undang-undang. Mereka ni ingat melahirkan bayi ni main-main agaknya. Apa ingat nyawa bayi dalam kandungan tu hak mereka agaknya! Walhal bayi sihat tapi hanya kerana si ibu tak bertanggungjawab anak yang kena menanggung akibat!" Aku merengus kasar. Sambil aku memegang rahim ku yang sudah dua tahun setengah kosong. Sakit hati memikirkan satu nyawa bayi tidak berdosa di persia-sia kan.


"Anak dia kenapa wei?" C bertanya laju, cepat-cepat menghampiriku yang masih marah.

"Anak dia HIE(HYPOXIC ISCHEMIC ENCHEPHALOPATHY). Deprived oxygen masa teran songsang tulah. Baby tu siap masuk dalam bowl toilet lagi okay." Pendek jawapan aku sambil terus menuju kamar 8 membiarkan C terpinga- pinga di situ.


M menoleh pada aku sekejap saat aku masuk ke dalam bilik, kemudian dia terus melempar pandangan ke luar tingkap. Wajahnya lesu.


"Dik, saya nak ambil keterangan awak sikit pasal kandungan dan kelahiran anak awak." Tegang suara aku.

"Saya dah cakap banyak kali dengan semua orang kat sini, saya tak tahu pun saya mengandung! Apa yang susah sangat nak faham ni?!" M tiba-tiba meninggikan suara. Berlari seorang jururawatku ke dalam bilik melihat apa yang telah berlaku. Aku masih tidak berganjak. Menarik dan melepas nafas perlahan. Hati aku membara. Geram.



"Doktor farah ok kah? Kenapa awak terjerit-jerit ni dik? Kan doktor tanya awak elok-elok tu!" Bentak Kak L yang sememangnya bengang dengan kerenah pesakit yang satu ini.


"Tak pe kak L, saya boleh handle. Terima kasih ye Kak L, biar saya bercakap berdua dengan patient ni."


Kak L mengangguk faham dan menutup pintu.


"Awak tahu tak betapa seriusnya keadaan sekarang ni, dik? Awak masih nak menipu semua orang kat sini ke? Awak ingat semua ni benda main-main ke dik?" Suara aku sedikit meninggi. Mata aku tajam cuba menentang matanya. "Mak cik dan sepupu awak dua-dua dah beri keterangan. Saya dah panggil ibu dan ayah awak dari Johor.."


"Doktor panggil ayah saya? Matilah saya doktor! Matilah saya doktor!" M menangis semahu-mahunya.


"M, sekarang ni kes ni bukan tentang awak sahaja. Ini juga tentang anak awak, anak yang awak kandungkan selama sembilan bulan. Awak tak kesiankan anak awak ke? Sampai awak tak nak mengaku anak yang duduk dalam badan awak selama ni? Saya dan semua staff kat sini hanya nak bantu awak dan anak awak, tapi awak kena bagi kerjasama. Kasihankan anak awak. Awak dah jadi seorang ibu, dik. Awak dah ada tanggungjawab.."


M masih membisu. Dadanya turun naik menahan tangis.


"Apa juga dosa awak yang telah awak buat, tak dapat mengubah apa yang telah berlaku. Apa yang lebih penting, ada nyawa baru yang harus awak fikirkan. Nyawa darah daging awak. Dik, saya yakin mak ayah awak akan maafkan awak. Sekarang kita kena fokus pada anak awak, kebajikan dia, masa depan dia. Jangan tambah dosa dengan abaikan dia." Aku mendekati M, duduk di sisinya, sambil memegang tangannya lembut.



"Saya takut kak. Saya takut. Bila saya dapat tahu saya mengandung, saya tak tahu nak buat apa. Boyfriend saya kata dia nak bertanggungjawab, sebab tu saya tak gugurkan kandungan ni. Tapi tiba-tiba bila baby dah masuk 5 bulan, dia ada perempuan lain. Dia lari kak. Saya tak tahu nak buat apa, sebab tu saya lari ke Melaka rumah mak cik saya.. Ayah saya garang.. Nanti dia bunuh saya.. Dia garang kak.."


"Dia tak akan bunuh awak. Dia tak akan pukul awak. Macam mana sekalipun dia tetap ayah awak. Tapi saya nak cakap satu ni dik. Lepas ni sekalipun satu dunia akan menentang awak, awak kena protect anak awak. Kena fikirkan anak awak. Ingat pesan saya ni."


M mengangguk perlahan. " Macam mana keadaan anak saya kak? Saya panik sangat pagi tadi, perut saya dah sakit sangat. Saya takut, tak sempat panggil mak cik. Sedar-sedar sahaja kaki baby dah keluar.."


Aku memandang wajah M. Otakku ligat untuk menyusun kata-kata bagaimana untuk aku memberitahu keadaan bayinya yang kini sudah mengalami kecacatan kekal. Semua nya terlalu berat untuk gadis semuda ini. Baru sahaja berusia 16 tahun. Sudah berbadan dua. Sudah memiliki zuriat. Dan kini harus menjaga zuriat yang tidak sempurna sifatnya sepanjang hayat. Beratnya ujian kau, dik.


sekadar gambar hiasan



Aku ketika berusia 16 tahun, masih lagi seorang budak perempuan polos yang tidak tahu langsung tentang perhubungan seksual berlainan jantina. Tidak tahu tentang intercourse. Tidak tahu tentang apa-apa. Dulu, mati-mati aku ingatkan ibu dan ayah tidur sebelah sebelah boleh bagi adik baharu. Tak pernah terfikir pasal persetubuhan. Mungkin masa zaman aku internet masih belum wujud. Otak hanya fikir nak dapat A sebanyak mungkin. Zaman mungkin dah banyak berubah.


M minta aku bawa dia berjumpa anaknya di NICU. Aku menolak kerusi rodanya ke arah NICU yang terletak hanya bersebelahan dengan Labour Room. M bagaikan hancur di hadapan aku sebaik melihat anaknya yang nampak begitu sakit. Dengan tiub pernafasan, dengan tali yang berselirat memenuhi badannya yang genit dan kecil. Anak itu sedikit pun tiada dosa, tapi di takdirkan tidak lagi normal seperti kanak-kanak lain. Kita manusia yang sudah diberi akal fikiran dan sudah diberi kebertanggungjawaban, tetapi kita pilih untuk ingkar. Aku harap M kuat. Aku harap M tidak lagi melakukan kesilapan dengan mensia-siakan anaknya.




Shift aku tamat pada pukul 10 malam. Aku keletihan. Mentally and physically. EMOTIONALLY juga. Ayah dan ibu M masih belum tiba dari Johor. Maklumlah Johor jauh, mahu 4 ke 5 jam perjalanan. Aku passover kes M pada rakan shift seterusnya, menerangkan kes tersebut se detail-detail nya. "Handle this lady with care". Pesan aku sungguh-sungguh kepada rakanku. Ya, pada mata semua orang tindakan gadis itu nampak zalim dan kurang bijak. Tapi dia hanyalah gadis berusia 16 tahun. Siapa yang harus kita persalahkan? Dia sahajakah? Atau ibu bapa dan keluarganya? Aku tidak ada jawapan. What happens already happened.


Suamiku setia menunggu di parking lot. Hari ini suamiku offday. Aku masuk ke dalam kereta dengan wajah yang lesu. Suamiku mengambil tanganku dan mengucupnya.

"Penat ke hari ni sayang?" Lembut pertanyaan Amir sambil dia mengusap lembut jari jemariku.


" Kenapa Tuhan tak bagi kita anak, abang? Ca rasa Tuhan mungkin rasa ca ni tak layak jadi seorang ibu. Mungkin ca ni jahat kot?" Soal aku sambil pandanganku aku lemparkan jauh-jauh ke luar tingkap. Melihat kerlipan lampu-lampu malam memenuhi bandar Melaka bersejarah ini.


"Siapa yang kata baby abang ni jahat? Ca adalah wanita paling cantik dan paling baik yang pernah abang jumpa. Sebab tu lah abang kahwin dengan ca."


"Tak, ca rasa Allah tak sukakan ca. Ca rasa Allah rasa ca ni takkan jadi ibu yang baik, sebab tu Allah tak nak bagi ca zuriat. Abang tahu, tadi ada budak 16 tahun tak kahwin lagi, beranak dalam toilet kat rumah. Breech. Anak dia HIE. HIE!! Kenapa Allah boleh bagi baby kat manusia yang tak tahu nak hargai baby dia, sampai cacat budak tu. Kenapa Allah tak bagi je kita yang dah tentu tentu akan jaga baby tu dengan baik. Kenapa?!" Aku separa menjerit.


"Ini semua tak adil !!!"


Aku marah. Tapi aku tidak tahu aku marah dengan siapa. Aku marah dengan Tuhan kah?



Suami aku diam. Dia membelok ke arah simpang lain, jauh meninggalkan kawasan perumahanku. Air mata sudah kuyup membasahi pipiku. Suasana dalam kereta sepi seketika, hanya bunyi esakanku terdengar berselang seli.


"Anak itu ujian untuk dia. Dia tak mahukan anak, tapi Allah uji dia dengan anak. Kita tak mungkin akan faham rahsia Allah, tapi Allah lebih tahu. Allah akan beri pada kita pada waktu yang terbaik, we just need to have faith."


Amir tahu aku begitu terluka. Dia tahu aku kecewa. Dia tahu kesabaranku semakin lama semakin pudar.


Amir mengemudi kereta menuju ke arah Bandar Hilir. Menuju ke arah Dataran Pahlawan. Di situ ada banyak lampu berwarna warni. Juga beca-beca yang di hiasi lampu LED yang cantik. Dia tahu bila aku bersedih, aku suka melihat lampu-lampu di waktu malam. Dia tahu sedikit sebanyak aku akan terhibur. Dia memberhentikan kereta betul-betul di hadapan Menara Tamingsari.


"Allah itu Maha Adil. Ca tahu tu. Ca yang selalu beritahu abang, Allah itu sifatnya adil. Ca selalu bagitahu abang ayat ni, Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. Ca yang selalu ingatkan abang ayat ni..” Perlahan-lahan Amir mencium jari aku. Menggengam erat.


"Ca nak lahirkan anak abang. Nak besarkan anak abang. Seorang pun jadilah.. Tapi kenapa susah sangat.. Kenapa Allah tak dengar doa ca.."


Amir usap kepala aku. Itulah yang selalu dia lakukan bila aku tiba-tiba 'breakdown' begini. Akal seorang wanita yang satu itu selalunya pendek, nak dibandingkan dengan nafsunya yang sembilan. Sebab itu wanita itu mudah hilang arah. Sebab itu wanita itu mudah patah.


"Bila masa Allah tak dengar doa ca? Bila masa Allah tak dengar doa kita? Dua puluh lapan tahun, Allah sentiasa dengar doa ca. Ca nak cantik, Allah bagi. Ca nak pandai, Allah bagi. Ca nak keluarga yang penyayang, Allah bagi. Ca nak belajar tinggi-tinggi sampai jadi doktor, Allah bagi. Allah siap bagi ca pergi Dublin, pergi jalan-jalan pusing dunia. Ca nak kahwin dengan abang yang hensem ni, pun Allah bagi." Panjang tutur Amir, sempat pula berlawak di hujungnya.


"Perasan hensem!." Kami sama-sama tergelak.


Apa yang Amir kata semuanya benar. Allah telah beri aku semuanya. Tiada apa pun yang kurang. Allah hanya menguji aku pada ujian yang satu ini. Tanda Dia sayang. Allah sudah katakan Allah akan menguji hambaNya yang paling beriman dengan ujian yang paling berat.


Aku tahu semuanya itu. Cuma aku sentiasa bersifat lemah. Hati yang berbolak balik. Iman serapuh ranting.



Bila aku begini, Amir tidak pernah halang aku menangis. Menangis semahunya. Air mata itu membasuh luka. Air mata itu akan mengeluarkan rasa kecewa. Dan membuatkan kita bangkit semula keesokan harinya.



Amir memasang bacaan Surah Yassin dalam perjalanan pulang ke rumah. Aku sudah lebih bertenang. Aku sudah lebih kuat. Benarlah, dengan mengingati Allah jiwa kan menjadi tenang. Itu kan janji Dia?


Allah SWT berfirman :
“Sesungguhnya Kami telah menjadikan di bumi ini sebagai perhiasan baginya, agar Kami menguji mereka siapakah diantara mereka yang terbaik amalannya” (Q.S Al-Kahfi :7)


Sungguh.

Allah sedang mendidik SABAR.



...BERSAMBUNG...








Monday, February 12, 2018

meniti hari tanpa zuriat (TUJUH) : kenapa 'hasil zina' itu yang mudah di lahirkan? -- PEMBOHONGAN

Assalamualaikum w.b.t.


****this entry is a continuation of a series of thoughts. better to read it from the first entry so you can understand better =)


TUJUH : kenapa 'anak hasil zina' itu yang dilahirkan? - PEMBOHONGAN



Sehingga detik ini, walaupun sudah banyak yang aku fahami dan pelajari..


Masih banyak persoalan yang masih belum dapat aku hapuskan dari kotak fikiran.


Manusia apabila diuji dengan dugaan yang berat, fitrahnya mereka akan selalu mencari sebab dan alasan.


Untuk menjawab persoalan, "Mengapa aku Tuhan?" "Mengapa aku Tuhan?" "Mengapa aku Tuhan?"


Itulah soalan yang muncul dalam kotak fikiran, dari celik mata hinggalah sewaktu aku ingin menutupnya semula.


Makin kau mencari jawapan, kadangkala kau makin tidak memahami rahsia di sebalik kejadian.


Walhal kau sedar, sekiranya Iman dan Islam sudah tertegak di dalam tubuhmu, soalan itu seharusnya tidak timbul langsung.


Kerana kau percaya, Allah memberi hanya yang terbaik untuk kita.


Firman Allah dalam Al-quran surah Al-Hadid ayat 22;

“Setiap bencana yang menimpa di bumi dan yang menimpa dirimu sendiri, semuanya telah tertulis dalam Kitab (Lauh Mahfuz) sebelum Kami mewujudkan-nya. Sungguh, yang demikian itu mudah bagi Allah.”




Dalam pada aku meniti hari hariku tanpa zuriat, Allah telah buka mata ku seluas-luas nya pada perkara yang tidak pernah aku lihat atau terfikirkan sebelum ini.


Walaupun luka dan pahit di hati ini semakin hari semakin dalam.

Namun akal fikiran dan hatiku terus menerus mencari kekuatan dan hikmah. Aku sedar bahawa kini aku sedang berada dalam sebuah "peperangan" dan "jihad" yang paling besar dalam hidupku.


Yakni "jihad hati".



Ada suatu kejadian, berlaku sewaktu aku berada dalam posting ke lima program housemanship ku. Posting yang sentiasa membuatkan aku berperang dengan perasaan dan emosi. Kalau dulunya inilah posting yang amat aku minati, tapi pada ketika itu, hati jadi sakit menempuh setiap hari.


Posting Obstetrics dan Gynaecology (Bidang sakit Puan).


Aku pada ketika itu sudah senior houseman, jadi boleh dikatakan pada ketika itu aku sudah semakin cekap. Hanya dua posting lagi sebelum aku melangkah ke alam MEDICAL OFFICER. Posting O&G Hospital Melaka boleh dikatakan salah satu posting yang amat 'azab', dek kadar kesibukan yang melampau. Bayangkanlah, di dalam negeri Melaka hanya terdapat sebuah Hospital Besar sahaja. Jadi segala jenis case yang complicated di himpun di sana. Jadi tidak hairanlah kebanyakan pegawai perubatan O&G yang dulunya baik dan lemah lembut boleh bertukar 'malignant' sekelip mata.


Faham. Just imagine the workloads. Just imagine the pressure.




Dalam posting O&G ini basically kami akan bertugas di empat tempat yang berbeza ;


1) Di CDS (central delivery suite) - tempat di mana wanita mengandung yang mempunyai sebarang masalah datang mendaftar kan diri dan di periksa pegawai bertugas. Pegawai bertugas akan men'diagnosa' masalah pesakit dan seterusnya di daftar masuk untuk rawatan lanjut.


2) Ward antenatal/ gynaecology / postnatal - Basically wad-wad di mana pesakit di tempatkan mengikut masalah masing-masing.


3) Labour Room - tempat di mana ibu-ibu yang sudah memasuki 'active phase' of labour meneruskan perjuangan mereka melahirkan. Inilah tempat yang paling aku gemari sebenarnya. Tempat khalifah-khalifah kecil lahir melihat dunia.


4) Operation Theatre (OT) - tempat segala operation berkaitan sakit puan di jalankan sebagai contoh pembedahan caeserian section, bilateral tubal ligation (ikat tiub pernakan) dan berbagai lagi operation berkaitan kesihatan peranakan wanita.


Ketika itu aku sudah masuk penghujung tahun kedua perkahwinan kami. Sedih, kecewa , marah , sebak, perasaan ku memang bercampur baur saat menjalani posting yang satu ini. Apatah lagi setiap hari melihat nyawa -nyawa baru di lahirkan. Comelnya bayi itu, putihnya bayi ini. Hati tertanya-tanya bilakah agaknya giliran aku pula? Dan biasalah, jawapan - jawapan itu biasanya hanya akan di jawab dengan air mata.



Ada beberapa kes yang tak pernah aku lupakan. Salah satunya berlaku pada suatu hari, aku bertugas syif petang.


Kaunter depan CDS mendapat satu panggilan dari ambulans, menyatakan ada satu kes BBA (born before arrival) akan tiba lebih kurang 10 minit lagi. Kes seorang anak gadis muda berusia 16 tahun bersalin di dalam tandas rumah, baby keluar dalam keadaan songsang. Ambulans sampai lebih kurang 15 minit setelah mendapat panggilan kecemasan dari mak cik nya yang menyedari anak buahnya telah melahirkan anak di dalam tandas rumahnya. Tali pusat telah di potong oleh jururawat masyarakat yang tiba bersama ambulans tetapi uri nya masih belum dapat di keluarkan. Keadaan ibu stabil tetapi keadaan anak yang dilahirkan tidak terlalu baik.




Maka kami bersedia menyediakan sebuah bilik di dalam labour room. Ketika itu aku bertugas bersama tiga lagi rakanku. Mujurlah pada ketika itu Labour Room agak lengang dan tidak sesibuk selalu.


Sebaik kes tersebut tiba, kami menjalankan tugas masing-masing. Seorang mengambil troli darah untuk memasang branula sambil mengambil darah, seorang lagi membantu pegawai bertugas menyediakan alatan untuk menjahit luka perineum si ibu yang agak teruk, sambil pegawaiku sibuk mengeluarkan uri yang masih tertinggal di dalam. Seorang lagi sibuk melabel darah yang telah di ambil dan mengisi borang -borang berkaitan.


Aku pula di tugaskan untuk mengambil 'history' dari si penjaga yang menemani dan juga dari si ibu nanti.


"Aaaaahhh kes kes sebeginilah yang selalu buat aku rasa marah! Mesti ini kes anak luar nikah. Sebab itulah si ibu tak mahu datang bersalin di hospital!" Getus hatiku.



Sesungguhnya Allah itu Maha Mengetahui, Dia tahu inilah antara hakikat kehidupan yang amat sukar aku terima, kerap aku persoalkan.


Kenapa wanita-wanita yang berzina begitu senang menyemai benih lelaki yang bukan halal untuknya? Hubungan mereka adalah hubungan yang haram, namun mudah saja sebuah nyawa dihidupkan!


Lebih menyakitkan mereka buang saja bayi-bayi mereka di dalam tong sampah, di dalam lubang kumbahan. Sampaikan tubuh kecil yang tidak berdosa itu di mamah haiwan liar dan serangga. Nyawa seorang bayi telah di persia-siakan!


Kenapa tak beri saja kepada kami wanita-wanita yang mengharapkan zuriat ini? Yang telah memelihara hubungan kami, menghalalkan cinta kami. Mengapa susah benar untuk rahim kosong ini terisi? Mengapa?


Lebih menyedihkan aku sempat singgah ke NICU untuk melihat keadaan bayi gadis tersebut. Di lahirkan dalam keadaan breech adalah sangat berisiko kepada bayi kerana akan berlaku penyekatan oksigen kepada bayi kerana bayi tidak dapat bernafas saat kaki dan badannya keluar dahulu.


Sayang seribu kali sayang, bayi itu telah mengalami komplikasi Hypoxia Ischemic Encephalopathy - satu keadaan di mana bayi mengalami 'brain damage' kerana otak bayi tidak mendapat bekalan oksigen yang secukupnya ketika proses kelahiran.


Bermakna bayi tersebut mengalami kecacatan kekal. Allahuakbar.


Aku tenung bayi itu lama. Pastinya bayi ini cukup sifatnya sewaktu di dalam rahim ibunya, namun kerana ke'gila'an sesetengah manusia, bayi kecil yang tidak berdosa ini menjadi mangsa.


Luluh hati aku. Sekali lagi hati ini menjerit dalam bibir yang bisu, "Kenapa, Tuhan? Kenapa gadis itu yang kau pilih tapi bukan aku?"



Aku menarik nafas panjang. Beristighfar dalam-dalam. 'La tahzan, Innallahamaana.'


Aku menuju ke ruang menunggu untuk bertemu ahli keluarga pesakit, untuk meneruskan tugasku yang masih tertangguh.


Aku sudah siap-siap memakai 'mask'. Untuk menyembunyikan riak wajahku. Mereka bersalaman denganku.


"Saya Dr Farah, doktor yang merawat Puan M. Siapa Puan dan Cik kepada pesakit M ye?" Lembut aku memulakan perbualan.


"Saya ibu saudara M dan ini anak saya," mak cik itu memperkenalkan diri dan gadis muda yang duduk disebelahnya.


Belum sempat aku bertanya apa-apa, pantas mak cik M bercerita.


"Saya memang tak tahu langsung M tu mengandung. Dia pun tak pernah beritahu kami dia mengandung. Dua bulan lepas dia datang duduk dengan kami di Melaka, katanya nak datang bekerja. Betul ni, kami langsung tak tahu menahu." Sungguh -sungguh wanita separa abad itu menjelaskan posisi mereka.


"Takkan mak cik tak nampak perut dia yang memboyot? Tak rasa curious ke? Mustahil Puan tak perasan kandungan sembilan bulan gadis bertubuh kecil macam Puan M." Aku menduga. Enough of the lies please.


Mak cik itu terdiam sekejap, anak perempuannya juga terdiam seribu bahasa. Aku tahu mereka berbohong. Aku tahu mereka cuba melindungi kebenaran. But who is she trying to lie to?


Me? Or the world?


"Saya lebih suka mak cik beritahu hal sebenar. Anak saudara mak cik dah selamat melahirkan, tapi keadaan bayi tak begitu bagus. Ada baiknya mak cik berterus terang untuk memudahkan semua urusan. Lagipun ini ialah kandungan bawa umur, boleh jadi kes Statutory Rape, ini kes polis." Suaraku keras namun masih berhemah. Aku mula rasa annoyed dalam keadaan sebegini pun mereka masih mahu menipu. Sakit hati memikirkan bayi yang tidak berdosa menjadi mangsa.




"M datang Melaka dari 3 bulan lepas, duduk di rumah kami sebab nak bersalin di sini." Gadis muda sejak tadi diam di sebelah ibunya kini bersuara. Namun matanya enggan menentang mataku.



"M mengandung anak teman lelaki dia di Johor, tapi lelaki tu tak nak bertanggungjawab. Ibu dan ayah M tak tahu pasal kandungan M, M tak berani beritahu ayah dia pasal kandungan dia sebab ayah dia garang sangat-sangat. Mati dia kena belasah nanti doktor.. Sebab tu saya berharap pihak hospital dapat rahsiakan perkara ni dulu.. Kami boleh jaga dia.." Terang gadis muda itu.



"M masih di bawah umur, jadi tak ada siapapun berhak memberi kebenaran dan jagaan selain daripada kedua ibu bapanya. Ini undang-undang. Tak kira apa pun situasinya, saya perlu panggil ibu bapa M dari Johor. Puan dan cik kena ingat, sekarang saya bukan bercakap hanya tentang M, tapi anak yang di lahirkan. Sekarang anak yang di lahirkan kemungkinan besar akan mengalami kecacatan otak kekal, Puan dan cik akan mengambil tanggungjawab itu juga ke?"


Aku membalas tajam. Aku rasa mereka-mereka masih lagi belum memahami betapa besarnya masalah M sekarang. Kalau lah dari mula lagi mereka berfikiran bijak dengan menghantar M ke klinik berdekatan untuk pemeriksaan menyeluruh, perkara sebegini tidak akan berlaku. Kenapa begitu cetek pemikiran? Kenapa? Kenapa?



Mak cik M mengangguk -angguk perlahan. Sambil menyerahkan nombor telefon ayah kepada M kepadaku.





...BERSAMBUNG...







Wednesday, January 31, 2018

Meniti hari tanpa ZURIAT (ENAM) : kesabaran yang terhakis

Assalamualaikum w.b.t.


****this entry is a continuation of a series of thoughts. better to read it from the first entry so you can understand better =)


Meniti hari tanpa ZURIAT (ENAM) : kesabaran yang terhakis.


S.A.B.A.R.


Perkataan yang sangat mudah ditutur. Diucap.


Semua bibir mampu menutur kata-kata SABAR.


Tapi selagi kau belum rasakan seksanya penantian, sakitnya kenyataan hidup. Dan selagi kau belum terkena sebenar-benar UJIAN..

.. kau masih terlalu naif untuk mengenal ERTI sebuah kesabaran yang IKHLAS.


Selagi kau belum di henyak ujian yang benar-benar akan menyesakkan dada dan menggoncang keimanan yang selama ini kau bangga-banggakan..

..kau masih terlalu mentah untuk mengaku engkau telah menemui KESABARAN.




Ya.


KESABARAN aku sudah makin terhakis.


Aku mula hilang arah. Im losing my sanity.


For a woman with 'PRIDE', wanita yang tidak pernah membiarkan dirinya terlihat lemah dan gagal.. yet Im starting to lose myself.


Aku mula rasa takut.


I have to get a grip of myself, yet Im really going to lose my mind.


Mungkin iman di dada masih belum cukup kuat untuk menampung rasa kekecewaan yang semakin memakan diri.


ZURIAT ini ialah satu rencana yang akan menggoncang seluruh hidup ku yang 'hampir' sempurna selama ini.



Tahun pertama berlalu, kau redha. "Sabarlah, ini ujian Tuhan, mungkin tahun depan rezekinya."


Kau yakin ini sebuah ujian, dan cuba untuk belajar redha dan menerima. Bahawa UJIAN itu adalah kasih sayang dari Tuhan.


Tahun kedua berlalu, kau pasrah. "Sabarlah, Allah tidak akan menguji diri kau dengan sesuatu yang tidak sesuai dengan kesanggupan kau."


Kau menanti dengan tekun. Setiap bulan. Namun kau tetap kecewa setiap kali haid menjelang.


Tahun ketiga, kau jadi marah. Kau jadi bingung. Erti sabar itu kau nampak makin samar.
"Kenapa aku? Kenapa orang yang berzina anak luar nikah itu mudah saja? Kenapa benih dari hubungan yang terlarang itu yang Allah izin untuk di lahirkan? Kenapa? Kenapa?"


Ya, kau punya iman. Kau percaya akan qada' dan qadar Tuhan.


Namun kau manusia biasa.


Kesabaran kau tergugat apabila kau lihat rakan sekerja kau yang baru sahaja dua bulan mengikat tali pernikahan, memberitahu khabar gembira, "Aku mengandung, aku bunting pelamin!"


Di depan sahabat itu, kau ukir senyuman paling manis meraikan berita nya yang gembira.


Tapi hati kau di dalam sudah remuk redam!


Tak sempat sampai di rumah, di dalam kereta kau sudah basah dengan air mata. Hati kau luluh lagi.



'Malam ini aku akan menangis sepuas-puasnya, supaya pada hari esok aku dapat bangun dan bangkit berjuang lagi!'


See? Bukan susah untuk meremukkan hati kami.


Dan aku juga sudah menjadi wanita lembik. Penangis!




Everytime when I am about to lose my mind, aku akan ber istighfar. Ber selawat panjang ke atas Nabi junjungan.

Menarik nafas panjang dan melepas kan. Allahuakbar, sungguh aku tidak kuat.


Cepat cepat mengambil wudhu', cepat cepat solat.


Ya Allah, aku sudah makin kehilangan kesabaran!



.....BERSAMBUNG

Tuesday, January 9, 2018

meniti hari tanpa ZURIAT (LIMA) : TIMELINE kehidupan.

Assalamualaikum w.b.t..


****this entry is a continuation of a series of thoughts. better to read it from the first entry so you can understand better =)


LIMA : TIMELINE kehidupan.



"TIMELINE HIDUP"


Familiar bukan?





Aku pasti, 'doktrin' timeline hidup ini ada dalam setiap diri dari kita, bezanya adalah sama ada kita cukup terjebak dengannya atau tidak. Apatah lagi orang melayu. Yang menetapkan apa dan bagaimana kita seharusnya pada setiap garis masa kehidupan. Yang menghukum dan tidak meng'normal'kan sesuatu yang bagi mereka tersasar dari TIMELINE yang ditetapkan.



Contoh TIMELINE yang kerap aku dengar,


1-- Kalau kau gagal SPM, kau gagal selama-lamanya! SPM itulah penentu hidup mati kau, masa depan yang gemilang atau kehancuran hidup kau. Tiada lagi peluang kedua.


2-- Kalau kau gagal masuk Universiti untuk ambil degree apabila umur kau dah masuk 24 tahun, bermakna terlambatlah untuk kau capai cita-cita. Lupakanlah sahaja impian kau, sebab kalau sambung degree, berapa tahun lagi nak habis belajar ni? Bila nya nak cari jodoh?


3-- Kau jatuh cinta umur kau 15 tahun, cinta dari zaman sekolah. Cinta separuh nyawa. Orang kata cinta sampai mati, mandi kau tak basah, tidur kau tak lena. Tapi sekarang kau dah umur 20 tahun, baru 3 tahun bekerja bekerja. Gaji tak besar mana. Lamaran ditolak. Sebab katanya kau masih terlalu muda untuk berkahwin, poket belum cukup berisi. Berapa tahun lagi nak tunggu untuk cukupkan poket ni?


4-- Kau harus kahwin sebelum usia 25 tahun, kalau kau kahwin lambat, nak nak lagi kau seorang perempuan, kau dah masuk golongan anak dara tua. Makin lambat kau cari jodoh, makin kuranglah calon suami yang baik untuk dijadikan suami. Orang tua-tua kata, saham kau makin merudum. Kau masih tak kahwin masa umur 30 tahun, maka kau akan menjadi topik utama dalam perbualan mak cik-mak cik bawang. Sebab kau ANDALUSIA (anak dara lanjut usia)


5-- Kau mesti dapat anak sebelum umur 30 tahun, atau, dalam setahun perkahwinan. kalau kau masih tak dapat anak, bermakna kau ketinggalan. Kau bermasaalah. Ramai lah mak cik mak cik bawang berspekulasi gaya macam diri Tuhan, marah kenapa belum berisi. Mereka fikir buat anak ni sama macam buat kuih agaknya.


6-- Umur semakin meningkat. Ahli keluarga makin bertambah, gaji kau pula tetap macam tu saja. Kau tak berkemampuan, tapi kau suami isteri tak merancang betul-betul. Tanggungan makin bertambah. Poket makin kering, kepala makin sakit, kesihatan makin merosot. Kau nak cope dengan expectations dan impressions masyarakat sekeliling. Lama kelamaan anak anak jadi terbiar, terabai. Timbul masalah, mula salahkan kerajaan, salahkan pembangkang, salahkan mak ayah, salahkan pasangan, salahkan anak-anak. Diri sendiri tak nak pula salahkan =(


7-- Kau masih nak catch up dengan TIMELINE, kau kerja lebih keras. Untuk memenuhi expectations 'hidup' kononnya. At this age, mesti begini dan begini. Mesti dah ada rumah besar, kereta mesti sudah tukar, lebih mahal. Anak -anak mesti ke sekolah elit. Kerja tak seberapa, tapi mesti kena naik pangkat, naik gaji.
-- kesihatan semakin lama semakin merosot. Hubungan dengan anak anak semakin renggang. Hubungan keluarga semakin tawar. Rasa cinta pada isteri semakin hilang. Akhirnya kau akan terus di mamah usia, KEPENATAN mengejar TIMELINE.




Kita merancang dan terus merancang. Kita nak keep up dengan TIMELINE yang kita assume should be applied to everyone.


Tanpa kita sedar bahawa kita lupa bahawa kisah hidup setiap dari kita telah Allah tentukan di Lauh Mahfuz lagi.



Kita lupa dalam mana kita terlalu 'taksub' dengan TIMELINE itu, kita melukakan hati ramai orang yang tersayang.


Aku tidak terkecuali. Aku juga terjebak dengan idea TIMELINE begini menyebabkan pada mulanya aku begitu tertekan.


Aku lupa bahawa hidup ini adalah satu UJIAN.


Dan bilamana UJIAN yang aku sudah jangkakan datang, AKU HILANG ARAH!!!


Kadangkala aku hilang P.E.D.O.M.A.N.

*****************************************


Sebaik tamat pengajian dan berkahwin, kami berdua telah dihantar bertugas di Hospital Melaka sebagai Doktor Perubatan Siswazah.. Alhamdulilah, kami tidak terpisah seperti sebelum perkahwinan.


Aku rasa ramai orang tahu betapa azabnya jadi doktor siswazah yang baru sahaja mula bertugas. Kalau dalam sistem kasta tu, kau adalah HIERARKI paling bawah sekali. Punyalah 'noob'. Tapi sebab kami tempuh zaman ni bersama SUAMI ISTERI, so kami sangat strong masa houseman ni. Masa masuk kerja tu kami baru shaja 3 bulan berkahwin, so tak terfikir lagi soal anak ni. Masa sangat fokus dengan dunia 'housemanship' yang sangat mencabar tu.


Aku ni memang sejenis perempuan yang sangat lasak. Lasak bermakna aku ni bukanlah jenis perempuan yang lemah gemalai bersopan santun macam perempuan melayu terakhir tu. Aku sangat lasak dan sangat multitasking. Penting aku mentioned perkara ni, petning sangat sebab inilah yang paling aku kesalkan sangat.


Lasak aku ni meaning ;;


1) aku jenis yang buat kerja sangat laju. Laju. Contohnya aku boleh masak full set dish nasi lemak dalam masa setengah jam je. Full set meaning siap telur kacang ikan bilis nasi dengan sambal. Laju gila aku buat kerja. Sebab tulah, orang selalu kagum macam mana time aku suami isteri buat housemanship aku boleh masak breakfast lunch dinner complete walaupun aku sangat sibuk bekerja. Dulu aku ingat ia perkara yang baik, tapi benda ni lah yang banyak bagi kesan pada badan aku.


2) Aku jenis perempuan yang boleh buat kerja lelaki. Sebab apa, sebab mungkin aku ni sulung perempuan dalam keluarga, pastu sejak umur 13 tahun dah duduk asarama berdikari, then kena hantar pula duduk negara luar selama 5 tahun. So aku tak boleh jadi 'lembik'. Masa aku belajar Dublin lah paling dasyat. Bertukang, pasal katil, pasang lampu, pasang basikal semua kena buat sendiri. Kalau nak balik Malaysia time cuti SEM tu, aku angkat beg besar 30 kg and satu hand luggage 10 kg tu seorang diri je. Memang beg tu boleh tarik, tapi kau belum rasa azabnya kena angkat dua-dua beg tu naik tangga masa kau nak naik train UNDERGROUND kat kota London. Macam nak patah pinggang seret naik tangga. Kalau ada lelaki mat saleh 'gentleman', diorang selalu tolong angkat. Aku rasa budak oversea ramai melalui benda ni.


3) Aku jenis orang yang tak boleh duduk diam. Jenis sangat OCD pula tu tentang kebersihan. Perangai aku ni, tak boleh ada rambut sikit atas lantai, mesti aku vacuum. Pinggan mangkuk tak boleh ada terbiar dalam sinki. Baju tak boleh bertimbun sikit aku pergi uruskan. So jenis yang tak reti rehat. Bayangkan kerja kat hospital sampai lebam, balik buat kerja lagi. Kesian kat badan aku ni sebenarnya.





Masa baru-baru kahwin dalam dua bulan, aku dah 'lekat' sebenarnya. Tapi disebabkan aku terlalu lasak dan gasak, satu hari masa aku sedang bertugas di wad paediatrics, tahu-tahu je seketul daging sebesar biji kacang jatuh, diikuti dengan bleeding semacam datang bulan. Masa tu sebab aku panik dan terlalu sibuk, aku flush je dalam toilet. Masa ni aku tak beritahu suami aku sebenarnya. Aku pun tak pandai lagi, so aku basuh-basuh je and terus masuk wad sambung kerja. Kau bayangkan padahal masa tu aku 'miscarried' sebenarnya, tapi aku terpaksa sambung kerja sebab wad tak cukup orang. Gila.



Inilah kesilapan terbesar aku, yang aku sangat menyesal sampai sekarang. Aku tak pandai jaga badan aku. Aku tak pay attention pada badan aku. Aku berlagak kuat. Sampaikan dah ada benih dalam rahim aku pun, aku abaikan je. Jatuh macam tu. Lepas tu tak serik pula tu.


Masa tu aku konon-konon redha and move on. Aku cakap there will be another time. I will get pregnant again. I have told myself not to worry. Aku teruskan kerja-kerja dan rutin aku macam biasa.


Aku silap. Bulan silih berganti, aku masih lagi tidak ber'isi'. Aku yakinkan lagi diri, tapi aku makin hampa.


Hampa.


BERSAMBUNG...

Friday, December 8, 2017

meniti hari tanpa ZURIAT (EMPAT) : Allah berikan 'teman' untuk berjuang!

Assalamualaikum w.b.t.



****this entry is a continuation of a series of thoughts. better to read it from the first entry so you can understand better =)


EMPAT : Allah berikan 'teman' untuk berjuang!


Allahuakbar, segala puji bagi Allah yang menciptakan langit dan bumi.


Aku tamat pengajian. Aku sudah bergelar doktor perubatan.



Hidupku kini berada di puncak. Alhamdulillah.





Terngiang-ngiang potongan ayat dari Surah Ar Rahman. "Maka nikmat TuhanMu yang mana yang Engkau dustakan?"


Aku 'move on' to the next phase of life.


"JODOH."


Aku fikirkan, ya, pasti Allah akan mengujiku dari soal jodohku.



Aku tahu wanita seperti aku sukar mendapat jodoh.

Semasa aku kecil, ibu sendiri selalu kata, aku akan bertemu kesulitan bertemu JODOH yang 'serasi'.


Apabila ibu dan ayah beranggapan begitu, aku mula ragu akankah aku dipertemukan dengan seorang lelaki yang bisa menjadi pendamping hidup.


Siapalah yang mahu gadis panas baran dan keras kepala sepertiku?


Nak kata cantik jelita itu tidaklah seberapa.

Lemah lembut sopan gemalai macam perempuan melayu terakhir pun tidak.




Makanya aku mempersiapkan diri. Sekali lagi.

Pasti di sinilah UJIAN yang Allah sediakan untukku.


UJIAN menjadi anak dara tua. UJIAN sepi tiada teman hidup.



Demi Allah yang Maha Penyayang, sekiranya inilah tanda Kau melimpahkan kasih sayangMu maka aku redha.


Maka dengan 'confident'nya aku sudah membuat 'exit' plan : >> cecah sahaja umur tiga puluh, kalau tiada jodoh hadir buatku, aku akan teruskan hidup ini seperti orang lain, dengan redha.


Tanpa penyesalan. Tanpa pertanyaan, "mengapa aku, Tuhan?"


Aku wanita gagah. Aku tidak perlukan lelaki untuk men'definisi'kan erti kebahagiaan dalam hidup.


Malah aku merancang yang aku akan ambil dua orang anak angkat menemani aku hingga tua.
Seorang lelaki dan seorang perempuan. That will be my "solid" plan.


Berkali-kali aku ingatkan pada diri, Dunia ini sifatnya sementara, maka akhirat yang kekal abadi. Tiada jodoh di dunia, maka akan aku nantikan jodohku di akhirat nanti!





Namun sangkaan aku sekali lagi jauh meleset.


Manusia sifatnya suka merancang, namun Allah juga merancang. Dan perancangan Allah lah yang sebaik-baik rancangan.


Siapa sangka siapa menduga. Gadis comot keras kepala, kepala batu dan kayu seperti aku..
Menjumpai calon suami seawal usiaku lapan belas tahun!





Aku jumpa satu-satunya lelaki yang aku mahu kahwini seawal usia remajaku.


Pada mulanya aku ragu dan aku tidak percaya.


Lelaki itu, yang sebaik sahaja mengenaliku, terus menyatakan hasratnya untuk menikahiku. Walaupun pada ketika itu kami terlalu muda belia!


Lelaki itu ialah suami ku yang aku nikahi kini. Amir Afif Bin Suhaimi.




Setiap wanita pastinya mempunyai kriteria suami idaman. Ya. Aku tidak terkecuali.


Beragama. Rajin. Bertanggungjawab. Jujur. Dan yang paling penting dia penyabar dan suka mendengar. Iyalah, suami aku mestilah penyabar untuk 'cope' dengan perangai 'baran' aku ni. Kalau dapat yang hensem tu kira bonus lah kan.



Aku tak ligat pun mencari, macam yang aku dah terangkan pada entry aku sebelum ini, EGO aku ni tinggi melangit mengalahkan lelaki. Kirim salam lah aku nak terhegeh-hegeh mencari teman hidup.



Tidak dalam seribu tahun pun aku terfikir yang Amir akan menjadi suamiku. Tidak sama sekali.

Semasa di kolej persediaan dahulu, dia adalah kawan bergaduh. Ketika itu kami sekelas. Mula-mula kenal, nak pandang dia pun aku tak sudi.



Kalau dari luarannya, Amir serba serbi tak kena pada mataku. Sifatnya pendiam, tak banyak bergaul dengan orang. Macam dalam dunia sendiri saja. Orang kata, 'mysterious'.





Yang selalu menjadi tunjang pergaduhan seawal perkenalan kami dahulu ialah sifatnya yang kelihatannya seperti 'malas belajar'. Muka hari hari kena bebel dengan cikgu kelas, assignment tak berhantar, memang muka dialah yang kerap kena marah.


Cikgu sound, cikgu marah, dia buat muka tak bersalah. Masuk telinga kanan keluar telinga kiri.



Bukan dia tak pandai, kalau tak pandai tak kanlah dapat offer ijazah kedoktoran ke luar negara. Takkanlah dapat berderet SPM gred A1. Cuma masa tu aku rasa dia tengah ada masalah. 'Konflik Remaja' kot. Entah. Mulanya benda-benda tu yang buat aku menyampah dengan Amir, dengan malasnya, dengan sambil lewanya.


Orang lain selalu berkata, kami tidak serasi. Aku seorang gadis lincah, bercita-cita tinggi, rajin dan komited mengejar cita-cita. Amir pula lelaki yang seakan "malas" dan selalu bersikap acuh tidak acuh. Hidup dalam dunia khayalan sendiri.



Pernah satu ketika seorang cikgu ku pernah berkata kepadanya, "Awak ni memang tak ada masa depan!" Amir hanya tunduk dan diam sahaja. Dan aku hanya melihat nya dari jauh. Aku tahu Amir sedang "lemas". Tiada support dan galakan yang sewajarnya. Pada waktu itu perasaan aku padanya hanyalah "kasihan" sebagai seorang rakan. That is the time when I stepped up dan ajak dia belajar bersama-sama menuju ke hari peperiksaan akhir kami. Lebih kurang macam I am "tutoring" him and bagi semangat pada supaya jangan give up walaupun masa ulangkaji sudah semakin suntuk.



Jauh di sudut hati, aku tahu Amir seorang yang sangat pintar dan outstanding. He just needs the right friend, and the right supporter. He just needs a RIGHT PUSH. Masa inilah aku mula mengenali Amir dengan lebih dekat. Walau hati menafikan, suatu perasaan sayang bercambah.



... Berkenaan perasaan dan kasih sayang ni ialah kerja Tuhan, kalau Dia nak letak dalam hati, biarlah seribu keburukan pun terpamer, kebaikan dia juga yang kita nampak dengan jelas. Keindahan dia juga yang akan melekat kuat-kuat dalam hati. Amir seorang lelaki yang lemah lembut dalam kata-katanya. Mengambil berat. Yang paling aku suka tentang Amir, ialah dia ialah seorang pendengar yang baik. Dia akan mendengar dengan mata yang penuh prihatin, hati yang berlapang dada tanpa prasangka. Itulah yang aku paling suka tentang Amir.


Berkali-kali juga aku reject Amir pada mulanya, kononnya dia tidak menepaticiri-ciri lelaki idaman aku. Tapi dia selalu kata pada aku. "Saya akan tunggu awak. Saya tak akan paksa awak, tapi saya tetap hanya mahu awak menjadi isteri saya."




kami sewaktu zaman kolej pada jamuan hari raya sewaktu aku pulang bercuti raya di malaysia


Rencana Allah itu rahsia, lama-kelamaan perasaan benci dan menyampah menjadi perasaan kasih dan sayang.



Cut long story short, disebabkan kelekaan Amir masa belajar kat kolej dulu, walaupun dia dah pun dapat tawaran ke universiti yang sama dengan aku di Dublin, Allah tak izinkan dia 'terbang' bersama aku. Baru merancang nak kahwin ketika belajar seperti yang di canang-canang senior sebelum ni. haha. Hasrat terkubur. Amir masih berjaya meneruskan pengajian kedoktorannya di universiti dalam negara sahaja.



Walaupun Amir gagal'terbang' bersama aku, aku masih percaya Amir boleh berjaya seperti orang lain. Allah letakkan keyakinan itu dalam jiwa aku kepada Amir supaya aku tidak putus asa terhadapnya, walaupun lima tahun kami akan terpisah jauh antara benua.





Kami bersangka baik terhadap takdir perpisahan kami. Ada bagusnya Allah menjarakkan kami. Supaya perhubungan kami lebih terjaga. Supaya kami berdua dapat lebih fokus kepada cita-cita kami untuk menjadi seorang doktor perubatan dan menamatkan pengajian tanpa sebarang masalah.


Namun sifat sedikit malas dan lewa Amir juga harus aku betulkan, jadi aku meletakkan syarat. "Saya tak minta awak jadi pelajar paling cemerlang, saya just nak awak lulus. Awak gagal graduasi, kita tak akan kahwin."


Maka kelam kabutlah lelaki ini belajar tunggang langgang untuk menggenggam segulung ijazah, juga untuk memperisterikan aku.



Alhamdullillah kami di akadkan sebaik 2 bulan selepas hari graduasi aku di dublin. Sepanjang lapan tahun perkenalan kami, lima tahun dengan jarak beribu batu, kami disatukan dengan penuh rasa cinta dan kasih sayang. Itulah hari yang terbahagia buat aku dan Amir.







Kau tahu apa yang membuatkan wanita itu menjadi wanita yang terbahagia?


Apabila satu satunya lelaki bergelar suami itu matanya sentiasa memandang engkau dengan penuh perasaan CINTA.


Pada waktu dulu aku wanita yang tidak pandai bergaya, tidak jelita kurus dan langsing, pakaian tidak pernah up to date kepada fesyen semasa, muka naked tanpa makeup, lipstick dan mascara.


Tapi Amir tak pernah kritik aku comot, aku selekeh, baju tak cantik, pinggang tak ramping, muka pucat macam mayat. Tidak pula rajin memuji.


Dan dari pandangan matanya yang memandang aku seolah-olah membuatkan aku terfikir aku ialah wanita yang tercantik di dunia. Cara dia memandang aku selalu buat aku rasa macam aku ini miss universe!


Membuatkan aku yakin dan percaya dia bukan menyintai aku pada yang terzahir sahaja. Dia mencintai aku pada hati dan diri aku yang sebenarnya.





Bukan aku hendak menjaja baiknya atau amazing nya suami yang aku punya ini, tetapi nanti kalian akan faham mengapa aku nyatakan ini dalam entry-entry aku yang seterusnya. Kalian akan faham kerana ini adalah insan yang senantiasa kan ada dalam "pertarungan" yang bakal aku ceritakan nanti.



Berkahwin dengan lelaki yang memandang cacat cela kita sebagai kesempurnaan adalah satu lagi nikmat Allah yang amat aku syukuri. Segala puji bagi Allah yang sifatnya Maha Pemurah lagi Maha Penyayang, aku dikurniakan nikmat paling tidak ternilai ini.


Jadi UJIAN ku bukanlah pada jodohku.



Dan semakin sesak di dada aku memikirkan. Jadi UJIAN yang dijanjikan buat ku ialah pada UJIAN ZURIAT. Ujian zuriat!


Dengan jangkaan yang tidak enak ini, sebelum kami memeterai dan melafazkan akad pernikahan, aku sudah menggelupur kebimbangan. Memang itulah sifatku, banyak sangat memikir benda yang masih kurang pasti. Tapi aku mahu Amir tahu tentang ini. Gilanya aku beberapa hari sebelum pernikahan kami, aku katakan pada Amir untuk mencari wanita lain kerana hati aku kuat merasakan perjalanan fasa seterusnya akan sukar. Sanggupkah dia bertahan dengan ku?





Namun Amir tidak pernah melepaskan tanganku.


Tahun demi Tahun berlalu.. Apa yang aku jangkakan semakin menjadi nyata.


Kasih nya Allah, sebelum dia menggegar dunia ku, menggoncang genta ' sabar' di dadaku, Dia memberikan aku 'teman paling setia' untuk menemani perjuangan ini. Yakni suamiku.


Hari meniti hari, bulan dan tahun silih berganti.


Zuriat buat kami tidak juga kunjung tiba...



Inilah dia!



BERSAMBUNG...

Monday, November 27, 2017

Meniti hari tanpa ZURIAT (TIGA) : aku di'UJI' dengan NIKMAT!

Assalamualaikum w.b.t.


****this entry is a continuation of a series of thoughts. better to read it from the first entry so you can understand better =)



TIGA : aku di'UJI' dengan NIKMAT!


Maka aku sudah mendapat kefahaman.


Aku sudah tahu, THE TEST is coming.


Aku sudah faham.


But which one? When will it comes?


Im preparing myself now, Ya Tuhan


Aku pernah mendengar hadith, semakin tinggi keimanan seseorang, maka semakin besar ujiannya.


Dari Mush’ab bin Sa’id -seorang tabi’in- dari ayahnya, ia berkata,


“Wahai Rasulullah, manusia manakah yang paling berat ujiannya?”


Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab,

“Para Nabi, kemudian yang semisalnya dan semisalnya lagi.
Seseorang akan diuji sesuai dengan kondisi agamanya.
Apabila agamanya begitu kuat (kukuh), maka semakin berat pula ujiannya.
Apabila agamanya lemah, maka ia akan diuji sesuai dengan kualiti agamanya.
Seorang hamba senantiasa akan mendapatkan cubaan sehingga dia berjalan di muka bumi dalam keadaan bersih dari dosa.”


Allahuakbar.




O Allah, I am not tough.




***************************************************************


Zaman kanak-kanak zaman persekolahan, walau ada ranjau dan duri, aku tempuh dengan jayanya.


Nothing was too tough for me.


Aku pula gadis yang penuh semangat dan keazaman. Komited mencapai impian yang telah aku tanamkan sejak mula mengenal dunia.


Tambahan pula aku dikurniakan keluarga yang penyayang yang sentiasa menyokong aku dari belakang.
Ibu dan ayah yang mencinta.
Bukanlah aku dari keluarga yang kaya raya, namun aku cukup segala-gala. Alhamdulillah.




Maka nikmat Tuhanmu yang mana yang kamu dustakan??



Belajar separuh nyawa, menjadikan aku salah seorang insan terpilih yang berjaya melanjutkan pelajaran di tanah impian semua bakal-bakal doktor. Yakni bumi Dublin, Ireland.





Pertama-tamanya aku terfikir.

...Mungkin Allah akan menguji aku pada study ku?


Mungkin 'fail' satu atau dua semester?

Masalah dengan guru yang racist mungkin?


Ada saja jumpa seorang dua di Dublin, tapi sedikitpun tidak menggoyang kan aku! haha


Atau ujian terpengaruh dengan rakan-rakan yang melencongkan aku dari agamaMu?

Duduk di negara barat, you can do whatever you want. Nobody cares.


Lelaki keluar masuk rumah mahupun bilik kau pun, tak ada pencegah maksiat nak tangkap.


Nak pergi kelab, nak minum arak? Buatlah sesuka hati.


Kalau tidak kental keimanan dan jati diri, memang hanyutlah jawabnya.


Maka aku mempersiapkan diri.


Mungkin aku terlalu merindukan Tuhan, cekal benar aku menunggu ujianNya datang.


Namun sangkaan aku meleset.


Allah tidak uji aku pada pembelajaranku.


My study was a smooth sailing for me!






Malah aku diberi kelapangan dada, keluasan hati untuk menerima dan menceduk segala bentuk ilmu yang tersedia di sana.


Lidah belacan yang dulunya cakap english tergagap-gagap, lancar mudah menutur bahasa mereka.



Aku tidaklah sehebat mana berbahasa Ingeris seperti teman-teman seperjuangan, tapi alhamdulillah syukur kepada Allah aku mampu mendapat A+ pada ujian essay yang di geruni oleh pelajar pelajar Asia sepertiku!



Alhamdulillah juga, gadis biasa seperti aku, tdak pernah terfikir akan berjaya mendapat anugerah pelajar terbaik MARA untuk dua dari lima tahun pengajian ketika di Dublin.



Aku tidaklah sehebat rakan-rakan seperjuangan yang lebih barjaya, namun Allah telah membuka mata aku bahawa tiada apa yang terlalu berat untuk di tempuh, asalkan kita percaya, usaha, yakin dengan rahmatNya.


aku ketika mengambil anugerah pelajar cemerlang MARA


Bukanlah aku bercerita untuk membangga diri atas apa jua. Aku tuliskan telus setiap nikmat dan rahmat yang Allah telah beri pada aku kerana setiap rahmat inilah yang akan aku simpan sebagai 'PERINGATAN', untuk menempuh ujian yang lebih besar nanti.


Maka nikmat TuhanMu yang mana yang engkau dustakan?



Malah..


Allah juga tidak menguji pada rapuhnya keimanan.


Aku tidak 'SESAT' langsung sepanjang lima tahun aku disana. Aku tidak hilang.


Malah aku dibawa mendekati Nya.


Tidak sesekali aku jatuh cinta terhadap kebebasan yang tiada sekatan. Makin aku dibebaskan, makin aku rapat semula dengan Dia!


Sesungguhnya betapa Allah menjaga!


Disana aku duduk serumah dengan teman-teman seperjuangan yang sentiasa mengingatkan aku padaMu Ya Allah.


Aku teringat pada suatu hadith Rasulullah s.a.w.



“Seseorang itu adalah mengikut agama temannya, oleh itu hendaklah seseorang itu meneliti siapa yang menjadi temannya.”
--(Hadis riwayat Abu Daud)


Maka aku berusaha mencari pendamping yang baik-baik di sana.


Alhamdulillah ditemukan aku dengan rakan-rakan rumahku yang amat aku sayangi pada tahun kedua pengajian. Allahuakbar aku telah dikurniakan sahabat dan teman yang baik di sepanjang perjuangan.


Kami bertujuh tinggal di rumah yang kami namakan "Sab'ah Jamilah". Tujuh yang cantik.




Bukan kami mahu cantik hanya pada rupa, tapi dicantikkan pada iman nya.


Berjemaah dan membaca mathurat di setiap Subuh dan Maghrib.


Berjemaah di mana dan dalam apa jua keadaan.




Ber'bulatan' gembira di setiap sudahnya berjemaah, usrah dan tarbiyah yang tidak pernah henti.


Di sana, aku terasa nikmatnya setiap ibadah dan solat. Terasa terisi di setiap pertemuan usrah.


Rohani yang selalunya haus terasa terisi dan begitu melegakan.


Bagai musafir yang haus di sua kan minuman.


Dan akulah musafir dahaga itu yang sedang berjalan di bumi Tuhan!







Perjalanan mengenali zat dan kebesaranNya merupakan nikmat yang terbesar sepanjang 5 tahun aku bermastautin di bumi Ireland. Suatu nikmat yang tiada tolok tandingnya.


Allahukabar!


Maka nikmat TuhanMu yang mana yang mahu Engkau dustakan?



Malah..


Dalam perjuangan menuntut ilmu dan mendekati Tuhan itu, aku diberi kesempatan kesihatan dan kekuatan untuk berjalan mengelilingi dunia!


United Kingdom, Sepanyol, Italy, Austria, Switzerland, Germany, Perancis, bumi Mesir, Czech Republik, Venice, Australia, Jepun semua telah aku jajah.


Keinginan untuk menunaikan umrah telah kutitipkan juga, namun belum juga tercapai juga. Tak apalah, aku pasang angan-angan untuk ke sana bersama suamiku nanti.









Dan aku tamat pengajian dengan jayanya.


Alhamdulillah!





Dan aku berjaya mencapai impianku membuat kedua orang tuaku bangga!




Maka nikmat TuhanMu yang mana yang aku dustakan?!


Alhamdulillah atas limpah kurnia dan kasih sayangNya.


Namun... Semakin banyak nikmat yang diberikan, semakin aku rasa gentar.




Adakah Allah sebenarnya sedang menyediakan aku dengan ujian yang lebih besar??


Dapatkah aku membeli syurga yang dijanjikan dengan this easy peasy life?





Terdetik satu kesedaran bahawa kenikmatan itu juga adalah satu UJIAN! Allah menguji dengan nikmat kekayaan kesejahteraan dan kesenangan untuk melihat adakah kita lupa kepadaNya dan terus hanyut mencintai dunia.


Allah berfirman dalam surah Al anfal ayat 28;

""Dan ketahuilah, bahawa hartamu dan anak-anakmu itu hanyalah sebagai cubaan dan sesungguhnya di sisi Allah-lah pahala yang besar.""


Namun. Aku tahu sesuatu yang besar bakal mendatangiku! Dan aku harus kuat.


Ujian itu masih tertangguh!


Mungkinkah pada jodoh?!!!



BERSAMBUNG..