... I am A restless brain ...

Friday, May 22, 2009

~Sekeras tangan AYAH~

Assalamualaikum..

Kutitipkan entry ini khas buat insan yang bergelar ayah, bakal bergelar ayah, ingin bergelar ayah, terutamanya buat insan-insan yang masih mempunyai seorang ayah atau untuk insan yang telah pun kehilangannya..

Ayah..Adalah seorang insan yang amat kusayangi, kuhormati dan kuperlukan. Namun, percaya atau tidak, aku pernah suatu ketika tidak menyenangi kehadirannya, tidak memahami kasih sayangnya, tidak suka mendengar tiap kata-katanya. Ketika itu, bagiku, segala-gala yang aku perlukan hanyalah ibu, yang sentiasa berada disisiku disaat-saat aku paling memerlukan sokongan dan kasih sayang. Pada pandanganku, ayah tidak menyayangiku, tidak mengambil berat tentangku, tidak ambil endah segala perkembangan hidupku. Namun, semakin aku dewasa aku semakin sedar, bahawa itulah kesilapan dan tanggapan yang paling buruk yang pernah kucipta sepanjang hidupku. Kerana pada hari ini, ayahlah segala-galanya, lelaki yang paling aku sanjungi selepas Nabi Muhammad, lelaki yang telah menjadi salah satu tulang belakangku, untuk aku terus maju dalam hidup.

Ayah.. andai ayah mendengar luahan hati ku ini..Luahan hati anak perempuan sulungmu yang degil,keras kepala, suka melawan kata-katamu. Ayahku seorang pegawai tentera. Ketika aku di zaman kanak-kanakku, ayah seorang yang sangat garang, tegas, salah sedikit melayanglah tangannya kepipiku, lebamlah mana2 bahagian tubuhku yang sempat dipukulnya. Silap cakap sedikit, ayah pasti akan mengamuk. Begitulah seingat aku tentang baran ayah ketika zaman mudanya. Ayah jarang ada dirumah, ayah banyak dihantar keluar dan dalam negara dalam menunaikan tanggungjawabnya sebagai pejuang bangsa. Pernah ayah bertugas di Rome, Filipina, di Indonesia dan paling aku ingat, ayah pernah ditugaskan dalam misi keamanan Bosnia Herzegovina selama 6 bulan.Sepanjang ketiadaan ayah, dalam hidupku hanya ada ibu. Bagiku ibulah segala-galanya. Sebaik celik mataku diawal pagi, ibulah yang memandikan, membersihkan aku, memenuhkan perutku yang lapar, menghantar aku kesekolah, mengambil aku pulang, menghantar aku mengaji, menghantar aku ketuisyen. Ibulah yang membuat segala-galanya untukku. Ketika itu, aku tidak menyedari kehadiran ayah yang telah banyak mencurahkan pengorbanannya buat kami sekeluarga. Kadangkala aku bertanya pada diriku sendiri, dimanakah ayah? Mengapa ayah selalu 'suka' berjauhan dari kami. Membiarkan ibu bersusah payah bercengkang mata untuk membesarkan kami. Mengapa ayah tidak mahu tinggal berkongsi semua ini bersama kami. Mana ayah. Aku selalu rindukan kehadiran ayah disisi kami. Apa yang aku tahu, setiap kali ayah balik, ayah selalu memarahiku, mungkin kerana sikap ku yang terlalu degil dan tidak mahu mendengar kata. Katakan sahaja, pukulan apa yang tidak pernah kurasai, ditampar, dirotan dengan batang badminton, dibaling dengan biji rambutan ketika aku bermasam muka dengan ibu dimeja makan, pernah sekali bajuku dihayun ayah sehingga terkoyak, dan aku dipijaknya. Begitulah garangnya ayah kepunyaanku. Dan apabila aku dipukul ayah, ibulah yang selalunya akan melindungiku. Kadangkala pukulan itu hinggap ketubuh ibu. Pernah juga aku sering terfikir untuk membenci ayah kepunyaanku ini kerana kegerangannya, kekasarannya bila mendidik adik beradikku, terutamanya aku, kerana aku adalah anaknya yang paling degil.


Walau seteruk manapun aku dipukul, kedegilanku tak pernah berubah. Kekerasan hatiku sukar sekali untuk dilenturkan oleh amarah ayah. Mungkin kekerasan dan kedegilan ini salah satu cara untuk aku mempertahankan diriku, ibuku dan adik2 ku dari dilukai dan dipermainkan oleh sesiapapun sepanjang ketiadaan ayah disisi kami. Perananku sebagai anak perempuan sulung dalam keluargaku telah mengajar aku erti tanggungjawab, erti prinsip dan pendirian hidup. Aku mulai menjadi seorang yang sangat protective. Tidak kubenarkan sesiapa melukai hati ibu atau adik2ku sepanjang ayah tiada disisi kami untuk melindungi kami dari semua itu.Dan mungkin juga kekerasan hati dan kedegilan ini wujud kerana cara ayah mendidikku. Aku anak seorang tentera yang tegas,berprinsip dan bertanggunjawab, kata ibu sikapku tidak tumpah sama seperti watak yang dibawa ayahku.


Bagiku, aku sedikitpun tidak kisah dengan pukulan2 ayah. Luka atau lebam yang ditinggalkan terlalu cepat sembuh, selepas luka itu sembuh, kedegilanku kembali semula. Tapi ada satu perkara dari ayah yang paling melukakan aku, lebih dari luka2 pukulannya, lebih pedih dari lebam2 libasannya. Iaitu kata-katanya. Bagiku detik-detik yang paling menakutkan yang dicipta ayah buatku adalah apabila aku melakukan kesalahan, ayah akan memanggil kami semua adik-beradik, dan dia akan memarahiku dihadapan semua adik-beradikku. Kata-kata yang dituturnya ketika dia memarahikuamat2 melukai aku, mencarik perasaanku, membuatkan bertambah jauh sayangku untuk insan yang bergelar ayah ini. Ketika itu, hati keanak-anakkan ku berkata, sudahlah ayah jarang ada dirumah, bila ayah dirumah, ayah lukakan hati ku seteruk-teruknya. Luka dikaki tangan, memangalah nampak dan bisa disembuhkan sekelip mata, tapi luka dihatiku kesan kata-kata ayah itu, amat sukar untuk kupulihkan. Kadang2 aku terasa seperti ayah membenciku.Oh ayah..


Bila kalian membaca apa yang telah kutulis tadi, mesti ada diantara kalian ada bersangka bahawa ayahku tidak menyayangiku atau sering mendera fizikal dan emosiku. Tapi kalian silap, kerana bagiku, ayahku adalah seorang ayah yang hebat. Pengorbanannya yang dicurahkan buatku dan adik beradikku, tidak mampu untuk kami balas, walaupun aku punyai intan setinggi gunung, emas seluas lautan. Jasa dan kasih sayangmu padaku ayah amat ternilai dan hanya Tuhan yang bisa membalasnya. Tiada siapa yang lebih memahami nilai kasih sayangmu sebagaimana aku memahaminya. Apabila aku meningkat dewasa, aku mula memahami nilai kasih sayang yang selama ini yang telah ayah curahkan buat kami sekeluarga. Benar, mungkin ada kalanya tindak tanduk ayah amat melukaiku, mencalari hati seorang anak kecil yang dahaga kasih sayang seorang ayah disisinya.Tapi sebenarnya, apa yang ayah lakukan adalah untuk mendidikku dan mengajar aku untuk menjadi seorang manusia yang berguna dan tinggi budi pekertinya. Mungkin ada antara kita yang tidak menyukai ayah sendiri kerana kebengisan atau kegarangan mereka, namun percayalah, seorang ayah itu, nilai kasihnya terlalu tinggi sehingga kadang2 kita sendiri tidak memahaminya. Aku tidak mahu ada sesiapa yang mempunyai perasaan 'tidak suka' yang aku punyai terhadap ayah sewaktu aku masih kecil, hanya kerana kita salah tafsir nilai kasih sayangnya.


Semakin aku dewasa, semakin aku mengenali ayah ku sendiri.Nilai kasih sayang ayah pada kami amat dalam, dan sering dapat kulihat dalam matanya. Ayah sanggup berjauhan dari kami, pergi mempertaruhkan nyawa demi memberi kami sesuap makanan dan mencari rezeki bagi memastikan aku dan adik beradikku mendapat pendidikan yang sempurna. Ayahku yang tidak pernah mengeluh penat setiap kali pulang dari hutan belantara selepas latihan ketenteraannya, terus menjenguk kami yang lena tidur ditengah malam sunyi. Ayah yang sentiasa cuba memenuhi keperluan dan kehendak kami biarpun diri ayah sendiri serba kekurangan. Gilakah aku ketika itu kerana aku tidak dapat melihat semua kasih sayang ayah yang begitu bernilai ini? Semakin aku menjadi gadis remaja, semakin aku mula mengenali ayah, namun masih, aku masih belum belajar menghargai nilai kasih sayangnya. Ayah tidak pernah jemu melayani kerenah manjaku yang selalu hendak pulang kerumah dari asramaku yang sejauh 100 km dari rumahku setiap hujung minggu. Diambilnya aku pada waktu pagi, dan dihantarnya aku pulang disebelah petang keasramaku sejauh itu melalui jalan jurang Genting Pra Jelebu. Tidak sedarkah aku ketika itu bahawa ayahku bertarung nyawa melalui jalan jurang,melayani kerenah mengada-ngadaku, namun masih, aku tidak pernah ingin menghargai dan berterima kasih padanya untuk pengorabanannya itu. Hujung2 minggu sebegitu seharusnya ayah beristirehat dirumah setelah seminggu penat bekerja, namun kerana aku, aku yang tidak tahu mengenang budi ini ketika itu, ayahku kepenatan dan keletihan setiap hujung minggu tiba. Ketika itu masih, hanya ibulah yang bertakhta dihati. Mungkin kerana keletah keanak-anakkan, pukulan2 ayah yang masih terasa ditubuhku, membuatkan aku tidak menghargai pengorbanan ayah. Dan tanpa aku sedari, hati ayahku terluka. Ayah berasa jauh hati kerana ketika itu, hanya ibulah yang terbaik dimataku.


Aku tidak pernah menyedari bahawa aku telah melukai hati ayah. Tidak pernah aku sedar ketidakmatanganku telah membuatkan ayah jauh hati kerana aku melebih2kan ibu dalam segala hal. Anak jenis apakah aku ini yang tidak tahu langsung mengenang jasa2 ayah terhadapku. Ya, mungkin cara ayah yang terlalu garang itu memaksa aku untuk bersikap melebihkan ibu, tapi, sedarkah aku bahawa selama ini ayah juga adalah insan yang telah membawa aku hingga ketahap sekarang. Siapakah yang selama ini mencari nafkah untuk aku membesar sihat cergas sebegini?Siapakah selama ini yang bercengkang mata mencari rezeki memberikan aku kehidupan yang selesa dan memenuhi segala apa kemahuanku? Siapakah selama ini yang tidurnya tidak pernah lena dek perangaiku yang manja dan mengada-ngada ketika dibangku sekolah? Siapakah selama ini yang sanggup bertarung nyawa, mengorbankan waktu2 rehatnya demi memenuhi kehendak aku, insan yang tidak mengenang budi ini? Ayah! Ayah! Ayah! Ayah yang telah engkau pinggirkan dari hatimu itu Farah Syazana! Adakah suatu dosa baginya terpaksa berjauhan denganmu kerana keluar mencari pengharapan untuk keluargaku ini? Mengapa kau tega menghukum danm meminggirkan perasaan ayah setelah sebanyak itu ayah berkorban untukmu? Kau memang anak tak mengenang budi Farah Syazana!


Maafkan aku ayah.. Maafkan aku kerana tidak pernah sekali aku cuba menyelami benak hatimu itu. Maafkan aku kerana aku terlalu mengikut sikap keanak-anakkanku itu. Maafkan aku kerana terlalu lama aku melukai perasaanmu, sedang ayah tidak pernah jemu berusaha menjadikan aku seorang manusia yang berguna dan berjaya. Suatu hari ketika aku berumur 19 tahun dua tahun yang lalu, sebelum aku sampai menjejaki bumi Ireland ini, Allah telah memperlihatkan aku betapa terlukanya hati ayah kerana aku melebihkan ibu darinya dalam segala hal. Tanpa aku sedari, ayah berjauh hati kerana setiap kali aku menelefon rumah, aku hanya bercakap dengan ibu. Ayah berjauh hati kerana setiap kali aku pulang kerumah, aku sibuk untuk mengurut ibu. Ayah jauh hati kerana setiap penghargaan, biasanya aku tujukan buat ibu. Maafkan adik ayah.. Maafkan adik atas kebodohan adik yang tidak memahami betapa tingginya nilai kasih sayangmu buatku. Ayah, tahukah ayah..Sepanjang ketiadaan ayah dulu, aku amat merindui kehadiran ayah. Tahukan ayah.. Setiap pukulan dan kemarahanmu itu, telah menjadikan aku manusia yang berjaya hingga ketahap ini. Setiap kata-kata ayah yang memedihkan itu, telah menjadi pembakar semangat buatku sehingga aku berjaya hingga ketahap ini. Tahukah ayah.. Tanpa pengorabananmu itu, aku bukan siapa2 hari ini. Ibu dan ayah.. pengorbanan kalian terlalu besar untukku sehingga segala harta yang kukumpul dalam dunia ini masih tidak cukup untuk membayar segala budi dan bakti ibu dan ayah buatku..


Ayah..Tiada sesiapa yang lebih memahami nilai kasihmu itu, sebagaimana aku memahaminya kini..Hari ini, setiap kejayaan ini, aku hadiahkan buatmu dan ibu.Hari ini, matlamat hidupku yang paling utama, adalah untuk membahagiakan ibu dan ayah sehingga keakhir hayat. Aku rela menghadiahkan nyawaku ini untuk ayah dan ibu, dan sesekali, tidak dapat kutahan melihat air mata mu menitis. Jadi, jangan sesekali ayah dan ibu menitiskannya, kerana anak yang kalian besarkan ini, akan berbakti buatmu hingga ketitisan darahku yang terakhir.Aku teringat ibu pernah bercerita, ketika aku dilahirkan, ketika itu tiada siapa pun yang berada disisi ibu, ibu keseorangan. Ketika ayah berada didalam hutan menjalani latihan. Jauh di sudut hati ibu, ibu yakin, anak yang akan ibu lahirkan disaat ibu sakit keseorangan tanpa sebarang sokongan ini adalah seorang anak yang sangat tabah dan cekal dalam hidupnya, dan dia akan mewarisi semangat keperwiraan ayah, dan itulah aku. Ayah bersama baju tenteranya yang kotor dari hutan itu datang kehospital, mendukungku lembut dan mengalunkan kalimah Allah ketelingaku. Mungkin, ketika itulah, semangat ayah meresap kesegenap urat sarafku.


Aku sangat bangga mempunyai ayah perwira bangsa. Aku ingin dan mahu mewarisi semangat keperwiraan itu, semangat itu mengalir dalam darahku. Ayah..maafkan aku atas segala ksilapan dan kekhilafan anakmu ini. Tahukah ayah, bahawa ayah adalah lelaki terbaik dalam hidupku dan aku amat menyayangimu ayah. Aku, anak perempuan, yang akan sentiasa menyayangi dan menghargaimu. Setiap kali aku menelefon rumah, aku kini akan bercakap dengan ayah dan ibu. Aku amat menyayangi kedua-duanya. Segala apa yang kucapai hari ini, adalah hadiah dariku buatmu ibu dan ayah..

Rakan-rakanku.. segarang manapun ayah pada kita, kasih sayang seorang ayah itu terlalu sulit untuk difahami. Belajarlah untuk memahami kasih sayang mereka, kerana selalunya ego lelaki itu melindungI sifat kasih sayang yang ada pada seorang lelaki. Cubalah menyelongkar benak rasa seorang ayah itu, kerana kadangkala mereka tidak pandai untuk menzahirkan betapa sayangnya mereka pada kita. Hargailah mereka sementara mereka masih ada, kerana ada antara kita sudah kehialngannya, atau tidak pernah merasai kehadirannya..Ampunkan dosaku ayah..Ayah, adik sayang ayah..Adik rindu ayah..Semoga ayah panjang umur, murah rezeki dan sentiasa gembira..Salam kerinduan buat ayah ibu dari bumi Ireland..=)

wallahualam

6 comments:

Hanamichi said...

Salam...

terusik seketika bila membaca artikal kali ni...
mana tidaknya sblm ni abi gak ada terasa n berfikiran abah mmg xpernah ambil perhatian mahupun menyemai kasih sayang pada pandangan zahirku......

tetapi ingatan dr mu wahai sahabat mberikn aku kesedaran bahawa wlw bagaimana pun Dia tetap seorg abah o ayah yg sentiasa mengharungi kepayahan didlm memberi keselesaan n keperluan kpd stp insan yg bergelar anak utk meneruskan hidup dgn selesa....

terima kasih wahai sahabat.......

LebahNakaL........

terus menulis........

arif fadilah said...

wow...satu kisah yg menarik untuk dibaca dan dihayati.

Badan ni pun selalu sgt kena pukul. tapi bukan dengan ayah, mak yg pukul sebab mak yang paling garang. Jangan katakan pukul, kena halau rumah pun dah banyak kali. tapi bila kena halau, pergi main gelongsor kat playground. lagilah kena bantai ngan mak. huhuhuhu. nakal sungguh.

tapi semua tu untuk kebaikan kita sendiri

"sayang isteri ditinggal-tinggalkan,
sayang anak di tangan-tangankan"

yang penting lidah kita sentiasa basah dengan doa untuk mereka...

FArAh sYaZaNa zAkAriA said...

ye...kegembiraan paling bernilai adalah senyuman yang terukir di wajah ibu dan ayah..mereka adalah segala-galanya...my all=)

lifferiesmzlife said...

Hmmm,,sejauh mana keegoaan seorg lelaki mereka tetap berperasaan..semakin diri ini lari dri menerima kesalahan seorg ayah semakin dekat bayangan ayah memburu...
thanks atas nukilan yg menyedrkanku...salam ulgtahun buat ayah tercinta...

FArAh sYaZaNa zAkAriA said...

moga Allah sentiasa memberkati semua didunia=)

Ojaaaaaaa ツ said...

Rindu ayah sya... :'(