... I am A restless brain ...

Wednesday, May 20, 2009

Buah hatiku manusia-manusia kerdil itu=)

Assalamualaikum..

Dalam hidup kita ni, cuba tanya diri, apakah perkara yang paling kita suka tengok, suka fikirkan, suka bayangkan.

Jika tanya pada aku, jawabku, buah hatiku adalah manusia-manusia kerdil itu! Manusia kerdil yang menjadi penyeri dalam setiap ruang dan waktu!


Manusia kerdil yang lincah, berlari kesana kemari dan tak reti2 nak duduk diam. Makin dikemas rumah makin bersepah dibuatnya! Manusia kerdil yang matanya bulat, hidungnya kecil, mulutnya halus. Tapak tangannya sepertiga dari besar telapak tanganku. Manusia kerdil yang selalu buat aku mengamuk bila dia kencing atas tilam. Manusia kerdil yang selalu suruh aku berhenti kat kedai beli gual-gula setiap kali aku mengambilnya pulang dari tadika. Manusia kerdil yang gemar kucium kepalanya, rambutnya pipinya. Oh! Betapa aku merindui manusia-manusia kerdil itu!

Setiap saat aku merindui manusia-manusia kerdil itu. Aku tahu aku kakak yang garang.Silap sedikit mesti kena lepuk manusia-manusia kerdil itu. Kalau sepahkan barang, manusia-manusia kerdil itu perlu mengemasnya semula, jika tidak, aku tidak mahu membawa mereka ketaman permainan. Aku merindui untuk memeluk mereka, rindukan gelagat mereka yang liat bangun pagi untuk kesekolah. Aku rindukan semuanya! Namun Allah takdirkan aku perlu berjauhan, terlalu jauh dari mereka. Aku tidak berkesempatan melihat mereka membesar, tidak berkesempatan mengajar mereka menulis dan membaca. Mengajar mereka solat dan mengaji. Mengambil mereka dari sekolah, mencium pipi dan dahi mereka setiap pagi. Kakak terlalu jauh sayang. Kakak jauh menunaikan impian ibu dan ayah. Jika kakak diberi pilihan, kakak ingin sentiasa berada disisimu wahai buah hatiku.

Setiap hari aku buka skype, aku melihat mereka dialam maya. Melihat ami pulang dari sekolah, ami sekarang dah besar. Adik lelaki kakak dah besar. Dah tahu erti tanggungjawa. Dah boleh jaga ibu ayah. Dah masuk darjah satu, tapi masih kencing atas tilam. Hai la adik jantan kakak yang sorang ni. Tapi kakak sedih bila tengok ami kena marah dengan ayah, dengan along sebab ami kencing atas tilam. Kalau kakak ada dekat sana, kakak akan peluk ami bila ami kena marah. Adik kakak kecil lagi. Kakak seronok tengok adik lelaki kakak da besar, tapi kakak sedih kakak tak dapat berada disisi adik2 kakak.
Ina pun da besar, tapi manja! Tiap2 hari tidur dekat ayah. Nak masuk tidur kena heret ayah untuk tidur sekali. Tapi ina kakak kuat. Bila kena lepuk dengan anis atau wawa, ina tak cepat menangis. Ina kakak walaupun kecil, tapi hatinya gagah. Kakak mahu ina ada hati yang kuat dan gagah, lebih kuat dari hati kakak walaupun ina perempuan. Ina sentiasa comel, lagi comel dari kakak masa kecil2 dulu.kakak masa dulu2 tembam, tak secomel ina. Nanti da besar ina akan jadi lebih cantik dari kakak, anis dan wawa.Ina, kakak rindu ina!



Dalam diri manusia-manusia kerdil itu, aku lihat sejuta pengharapan dan impian. Bila mereka dewasa, mereka akan jadi seseorang yang berguna kepada masyarakat dan agama. Dalam mata mereka, aku melihat banyak kasih sayang. Tiada kebencian, tiada hasad dengki, tiada sebarang cemburu. Manusia-manusia kerdil itu, kasih sayangnya tulus, tangisannya jujur tanpa sebarang kepalsuan. Indahnya pengciptaan dan anugerah yang Allah berikan kepada manusia-manusia kerdil itu. Betapa aku menyintai manusia-manusia kerdil itu. Kakak harap kamu tidak melupakan kakak yang jauh ni, kakak sentiasa merindui kamu walau dimana jua kakak berada.




Pernahkah kita merasakan betapa berharganya kanak-kanak ini pada diri kita. Tak kiralah samada mereka sempurna atau tidak, cacat atau sihat sejahtera, tetapi nyata mereka terlalu berharga. Biarpun mereka darah daging kita atau tidak, mereka berhak disayangi, dilindungi dan didengari. Kerana kanak-kanak itu tidak tahu mendiskriminasi dan memilih persahabatan. Setiap kanak-kanak itu terlalu istimewa, setiap dari mereka adalah pengharapan dan impian. Setiap dari mereka perlukan kasih sayang dan perhatian. Mereka tidak berdosa, mereka masih terlalu suci dan bersih. Jikalau aku mampu memberikan kasih sayang kepada setiap kanak-kanak, alangkah beruntungnya! Tapi aku yakin, bahawa setiap dari kita punyai kasih sayang yan sama banyak untuk dibahagikan kepada manusia-manusia kerdil ini. Kepada semua yang mempunyai manusia-manusia kerdil, jagalah mereka sebaiknya. Mereka ibarat kain putih, kitalah yang mencorakkannya!
Kakak amat merindui kamu semua wahai manusia-manusia kerdilku!=)
wallahualam





































1 comment:

Hanamichi said...

Salam....

ni artikel Syazyg ke-2 abi baca...mcm biasa ler ayat Syaz yg teratur mmbuatkn abi nk baca smp habis semua. tp mmg betul semasa kita kecil yg nampak perkembangan kita cuma emak n abah serta org sekeliling kita.

Bila kita mengerti perkembangan manusia2 kerdil ini, kita bersyukur kerna masih dberi peluang utk menikmati perkembangan manusia2 kerdil ini..

chaiyok...

terus menulis...

LebahNakal........