... I am A restless brain ...

Thursday, May 21, 2009

kerana yang derita itu aku kak..

"kakak tak kan faham..mana mungkin kakak mengerti segala yang terbenam dilubuk hati saya kak..kerana yang derita itu saya..yang terluka itu saya...yang kecewa itu juga saya kak.."

Mana mungkin aku lupakan kamu semua adik2ku..kalaulah kakak mampu, kakak akan jaga kamu semua, berikan kasih sayang yang seharusnya kamu miliki..namun kakak insan biasa, serba kekurangan..kakak pun masih dibela keluarga..


Teringat aku wajah adik2 yang kusayangi dirumah anak2 yatim di kajang..perkenalan yang telah kumulakan mana mungkin ku lupakan..kasih sayang yang terbina mana mungkin ku leraikan..maafkan kakak kerana jauh akak tinggalkan kamu semua..tanpa sebarang kabar berita..maafkan akak kerana akak mungkir janji, untuk sentiasa mengambil berat hal ehwal kamu semua..kakak tak punyai nombor telefon kamu semua, kerana kamu semua tidak punyai telefon.kakak tak dapat pergi menjenguk kamu semua, kerana kakak masih belum mahir untuk memandu sampai ketempat tinggal kamu semua..Aaaahhh..sudahlah farah syazana..Itu semue alasan, alasan yang kau cipta untuk melepaskan dr dari kekesalan..Maafkan aku wahai adik2ku..Maafkan kakak kerana kakak gagal menunaikan janji2 kakak..maafkan kakak..


Teringat aku saat kali pertama aku menjejak kaki kerumah anak2 yatim itu. Memang menjadi impianku sejak kecil, untuk menyelami dan berbakti kepada anak-anak kecil yang tidak bernasib baik ini.Aku ingin menyelongkar segala rasa yang bersarang dijiwa mereka. Sebelum aku pergi, senior2 ku begitu beria benar berpesan,"jangan kau tanyakan kisah silam mereka, nanti mereka menangis, mereka sedih.tak payah tanya apa2, main je biasa2 dengan mereka." Hati kecilku bertanya, mengapa tidak? Adakah suatu dosa jika aku mahu mereka berkongsi rasa. Mereka hanyalah anak-anak kecil yang ingin didengari, ingin mencari tempat mengadu sakit perit kehidupan yang terpaksa mereka lalui. Biasalah aku dengan sikapku, degil. Bila saja kami sampai kerumah anak-anak yatim itu, aku lihat mereka begitu segan dan takut untuk bergaul dengan kami. Yalah, kami orang asing. Lembut aku melempar senyum, cuba berbual-bual dengan mereka, membuat mereka selesa. Lama aku memerhati dan membantu mereka membuat kerja sekolah, lantas ringan mulut aku bertanya. "Mengapa mak meninggal Loqman?"Tanyaku pada seorang budak lelaki manis,bertahi lalat ditepi bibir. Loqman memandangku sambil tersenyum. "Loqman tak tahu kak, tapi Loqman adsa ayah lagi. Tapi ayah Loqman dalam penjara sekarang, jual dadah."


Tersentak aku mendengar laju Loqman menjawab. Tambah menghairankan, senyuman yang telah Loqman lemparkanbersama jawapannya. Tiada pun kesedihan yang terlihat pada riak air mukanya, seperti apa yang telah dicanang2kan oleh seniorku sebelum aku sampai kesini. "Loqman sayang ayah?" Aku bertanya lagi,berani. "Sayang lah kak. Loqman hanya ada ayah, ada adik yang dijaga oleh orang. Bila dah besar, Loqman nak bebaskan ayah dari penjara, dan nak tinggal sama2 balik.Loqman tak suka duduk sini sebab selalu kena marah dengan pak cik Man.Loqman nak keluarga sendiri."Tersentak aku dengan jawapan Loqman. Tiada sebarang kebencian dalam setiap kata-katanya. Dia tidak malu untuk menyayangi ayah yang telah mengabaikan dirinya kerana terlibat dengan najis dadah. Jika aku ditempat loqman, seberapa sucikah hatiku untuk memaafkan perbuatan ayah itu? Mungkin hatiku masih belum setulus hati Loqman.


Aku teringat juga kepada Faris, berkulit gelap, berketerunan mamak mungkin. Bibirnya sentiasa mengukir senyum padaku. Yang paling aku ingat, dia pernah memujiku yang aku cantik. Tersipu-sipu juga aku dibuatnya. Faris, dalam setiap senyuman yang kau ukir itu, kakak tahu, kau menyimpan seribu satu kepediihan, keresahan, kebimbangan yang tidak mungkin sesiapa pun dapat memahamainya. Faris adalah seorang kanak-kanak berhati mulia. Ibunya telah meninggal dunia. Ayahnya juga kini dipenjara,jika tak silap juga kerana najis dadah. Namun apa yang tambah memilukan aku ialah, ayahnya kini telah murtad dari agama. Kulihat deraian air mata dari kelopak matanya yang sayu, namun cepat diusapnya. "Faris sayang ayah Faris?" Sekali lagi soalan pahit itu ku utarakan. "Faris sayang kak. Sayang sangat2. Nanti bila Faris da besar, Faris nak ayah kembali kepada Islam. Faris tak nak ayah masuk neraka. Faris akan bela ayah, jaga ayah. Faris nak jumpa ayah, dah lama sangat Faris tak jumpa ayah. Lama sangat kak." Kali ini mutiara jernih itu jatuh jua dari matanya. Ku pandang sayu wajah Faris yang lembut itu, ku biarkan Faris melayan rasa. Kubiarkan Faris memecah segala kepiluan yang tak pernah diberi kesempatan untuk diluahkan. Karut saja segala omong2 yang mengatakan kita tidak perlu mengetahui sejarah silam kanak-kanak ini. Ternyata mereka perlu teman berbicara. Mereka masih terlalu kecil untuk menelan semua derita itu keseorangan. Terlalu kecil..
Aku juga tidak mungkin lupakan Fatimah dan Lina, dua beradik berbeza rupa, tapi punyai jiwa yang sama cantik. Namun kulihat, Fatimah lebih terseksa dengan sejarah hitam hidup mereka jika nak dibandingkan dengan Lina. Ibu mereka, telah mati dipijak semasa sarat mengandung oleh ayah mereka sendiri. Mungkin Fatimah menyaksikan sendiri detik hitam itu, aku dapat lihat ada dendam dalam mata yang seharusnya masih suci dan bersih.Aku dapat lihat Fatimah amat amat membenci bapanya yang kini telah meringkuk dipenjara. Pernah aku juga mensihatkan Fatimah. "Imah, walau bagaimanapun, dia ayah Imah. Kakak harap dendam imah tak memakan diri Imah sendiri.."
"Kakak takkan faham. Yang derita itu Imah, yang terluka itu hati Imah, yang kecewa itu juga Imah..Imah lihat sendiri ibu mati..adik Imah mati..Hancurnya hati Imah Tuhan saja yang tahu kak..Imah tak mungkin dapat maafkan ayah! Tak mungkin!"
Aku tidak dapat melupakan jawapn Fatimah itu. Hatinya yang remuk berkecai mana mungkin bisa sembuh. Lebih2 lagi bila mereka terpaksa menempuh kehidupan dirumah anak-anak yatim yang serba kekurangan itu.Ya Allah, betapa beratnya dugaan yang telah kau beri pada anak-anak kecil ini. Dalam usia yang masih muda hati mereka hancur lumat. Kesan2 luka dijiwa mereka masih mengalir darah merahnya. Setiap senyuman dan jernih mata mereka, tersimpan seribu satu kisah luka yang belum tentu mampu ditanggung oleh sesiapa. Termasuk aku. Hatiku masih belum semurni Loqman, setulus Faris, dan segagah hati adikku Fatimah.
Mereka masih kecil. Terlalu muda untuk menanggung derita itu.Zaman kanak-kanakku dulu penuh warna dan gelak tawa, tiada sebarang kebimbangan,kesedihan. Jika aku jatuh terluka, ibu akan datang padaku, mengubati luka itu. Jika aku nangis kecewa, ayah akan datang membelai penuh kasih.Tapi mereka? Luka mereka yang bernanah itu siapa yang sudi merawatnya. Jiwa mereka yang pilu itu siapa yang sudi memulihnya.Mereka perlukan kita semua.Mereka perlu tempat berkongsi rasa.Mengadu suka duka perjalanan hidup mereka itu. Nyata bukan suatu dosa aku bertanya kisah2 hitam mereka. Setiap kali aku menyelongkar rahsia kehidupan mereka, aku mula lebih memahami jiwa mereka, terjalin suatu hubungan persaudaraan yang begitu indah.Mereka memerlukan tempat bercerita. Tempat untuk bisa mereka menumpahkan air mata yang telah kering dan tandus. Kakak bangga punya adik2 setabah kamu semua sayang..Sejak hari itu, setiap kali aku datang, mereka akan bercerita, dan terus bercerita padaku. Adikku, jika berat nuranimu dengan derita itu, luakan pada kakak, agar ringan sedikit beban jiwamu itu.. Adik2ku..kakak rindu untuk bertemu kamu semua, namun kakak jauh diperantauan.. Moga Allah aturkan kembali pertemuan kita suatu hari nanti..Kakak sangat merindui kamu. Dimana jua kamu berada, kakak sentiasa mendoakanmu. Dan daoakan kakak berjaya agar kakak dapat kembali dan membantu kamu semua segala yang kakak terdaya..
Buat yang mempunyai ibu ayah dan keluarga yang sempurna, hargailah dan bersyukurlah dengan RahmatNYA. Kerana ada antara kita yang tidak pernah mempunyai nikmat itu.
wallahualam

4 comments:

Hanamichi said...

Salam...

artikel yg abi baca hingga menitiskn air mata kerna abi pernah mendapat kasih sayang dr seorg abah yg garang tp x senasib yg menimpa insan2 yg bernama "adik2 ku syg". sedih rasanye n pilu bile Syaz meluahkan ati n perasaan kanak2 ini dlm artikel Syaz. Myb b4 ni abi mengikuti perkembangan2 keluarga yg kurang bernasib baik n miskin. tp ini hati nurani kanak2 yg masih memerlukan kasih syg seorg emak seorg abah tp bila Syaz menyelami ati nurani "adik2 ku syg" ni titisan air mata abi ini membasahi pipi.

Mengenangkn yg Abi ini masih mndpt kasih syg seorg emak n seorg abah wlw tika kecil dulu dipukul n dherdik utk membesar tidak dmanjakan terlalu.

tp masih ada manusia yg bergelar seorg abah, ayah, papa n sewaktu dengannya yg kita panggil. Hilang akal n pertimbangan memijak emak o isteri yg sedang sarat mengandung. Subahanallah...

Doakn agar abi menjadi bakal seorg ayah yg tidak bertindak mengikut nafsu. agar sentiasa berdampingan ngan Allah s.w.t

waallahualam...

terus menulis..........

LebahnAkal..

FArAh sYaZaNa zAkAriA said...

walaubagaimana garang pun ayah itu..mereka tetap menyayngi kamu..=)

eden said...

wow~ farah~ ur post all had great meaning~ wow~ x sangka ayat2 awak sgt matang dan bermakna~ nice one~

FArAh sYaZaNa zAkAriA said...

tq eden..it comes from deep inside my heart=-)