... I am A restless brain ...

Wednesday, May 20, 2009

saat pena kuangkat..dakwat kubancuh..segala rasa menjadi satu~~

Assalamualaikum..

Saat pena ilusi kuangkat..segala rasa kini menjadi satu..Lama benar aku tidak berkarya..Lama benar aku membuang segala perasaan jauh tanpa kucoret ia menjadi sebuah catatan perjalanan hidup yang terlalu singkat ini..

Saat ini, aku sendirian dirumah. Rakan serumahku telah pun selamat tiba ditanah air untuk pulang bercuti summer pertama kami. Rumah ini terasa terlalu kosong dan sunyi dan hanya suaraku y bergema disetiap sudut apartment ku. Dan aku, terus melayan angan-angan kosongku sambil menaip dan berfikir2 apakah filem seterusnya yang bakal ku tonton di arena YOUTUBE. Mentang2 lah exam ku telah berakhir, aku kini kembali menjadi manusia alpa dan lupa, enak melayan hiburan yang semakin lama semakin mengaratkan otakku. Merosakkan iman dan taqwaku, membuat aku lupa tanggungjawabku kepada Yang Satu.




Aku selalu kecewa dengan sikapku sendiri. Aku selalu menyesali setiap kebodohan dan kelalaian yang aku rencanakan sendiri. Ada sebuah hadith Rasullullah yang berbunyi, "Tanda Allah menyayangi seorang hamba itu, adalah dengan memberikan kefahaman dalam agama".Ya, dari kecil lagi aku telah dididik dengan ilmu agama yang mencurah2, malah aku adalah pelajar terbaik disekolah agamaku dulu. Tapi persoalannya kini seberapa fahamkah aku? Adakah aku hanya mengingati hukum2 feqah dan Tauhid hanya untuk kutulis diatas kertas peperiksaan? Adakah aku benar2 memahaminya, atau aku sekadar mengingat tanpa pernah menghayati? Jika benar aku faham dan terlalu bijak diatas kertas peperiksaan agama, mengapakah karat2 jahiliyah itu masih lg ada dalam setiap sudut hatiku. Semakin aku ingin menjauhinya, semakin ia menghantui dan menyelebungi. Mengapa aku menjadi insan bodoh yang tidak mengaplikasi ilmu pengetahuan dan kasih sayang yang telah Allah berikan padaku.



Semakin aku merenung jauh keluar jendela kamarku, aku terlihat kelibat mat saleh yang kesana kemari, berseronok dan bergembira tanpa arah tuju hidup. Sentiasa timbul simpati jauh disudut nuraniku, mengenangkan hilangnya satu nikmat terbesar dari kehidupan mereka, iaitu nikmat Islam. Nikmat iman. Nikmat indahnya mempunyai Allah sebagai tempat bergantung, tempat bertawakkal. Bila kulihat rakan2 Irishku berpakaian seksi, berpeluk lelaki perempuan, minum arak, jauh disudut hati kecil ini, aku berasa begitu ingin mereka sama2 menghayati nikmat Islam ini. Keindahan rasa kehambaan ini terlalu berharga. Aku sedar, aku bukanlah insan yang begitu mulia, akhlakku jauh sekali hendak dibandingkan dengan akhlak Khadijah dan Fatimah, apatah lagi Nabi junjungan. Aku insan yang sentiasa alpa dan lupa,bagai insan yang tak takut mati. Tapi aku sangat2 mensyukuri nikmat Islam ini, aku dapat merasai kasihsayang dan makrifah Ilahi. Ia ternyata begitu indah, aman, tenang. Cuma karat2 jahiliyah itulah yang selalu menganggu gugat ketenangan dan kedamaian itu. Aku hambaNya yang lemah, aku akui.setiap saat aku menyesali kelemahan itu, namun malangnya aku tidak pernah dapat lari dari kelemahan itu, kadangkala, terlalu jauh aku tersesat dalam kilauan sinarnya yang palsu, yang hanya menjanjikan masa depan yang kosong.
Aku suka sangat dengan lagu Destinasi Cinta dendangan Mestica. Terutamanya pada rangkap ini.."Destinasi cinta yang kucari, sebenarnya terlalu hampir, hanya kabur kerana dosa didalam hati..Tak ternilai air mata dengan permata..yang bisa memadamkan api neraka.." Destinasi yang pasti adalah menuju Ilahi, tapi dunia yang penuh kepura-puraan ini membawa aku tersesat terlalu jauh. Aku mencari jalan pulang. Mohon diselamatkan dari lidah neraka yang menjilat setiap manusia derhaka pada TuhanNya. Ya Allah, ampuni dosa kelemahan kami ini. Sesungguhnya hanya padaMu lah tempat kami dikembalikan.
Terlalu banyak keluhan hati kecil ini yang ingin dicoret. Suara hati kecil yang tidak punya apa-apa yang muflis segala-galanya tanpa belas kasih Mu ya Rabb. Dan aku sedar hati ini terlalu liat untuk membuang karat2 jahiliyah itu. Namun aku tak sanggup menghadapi nerakaMu. Roh ini tak mampu menanggung siksa kubur yang begitu mengerikan. Tapi mengapa hati ini terlalu degil Ya Allah. Mengapa hati ini terlalu liar dan sukar benar dijinakkan. Aku alunkan jiwa ini dengan dendangan Al-Quran. Kudodoikan nurani ini dengan selawat ke ats junjungan mulia Rasulullah. Namun mengapa hati ini sukar benar untuk kembali kepangkal jalan.
"Tuhan..Dosaku menggunung tinggi..Namun rahmatMu, melangit luas..Harga selautan syukurku..Hanyalah setitis nikmatMu dibumi..Tuhan, walau taubat sering mungkir, namun pengampunanMu tiada bertepi..Bila selangkah kurapat padaMu, seribu langkah Kau rapat padaku.."
Titisan air mata ini moga memadamkan api nerakaku.Pada Mu jua aku bertawakkal dan berserah Ya Allah..
Wallahualam




7 comments:

nathalia said...

teruskan menulis!!=)
http://i3la.blogspot.com

nurauni said...

salam dear fasha!!
wah mantap giler tulisan~
i like this entry!! best2..
keep it up dear!! :)

p/s; aritu atiqah aziz n shikin ade dtg sini. nape x ikut skali?? diorg sume fall in love with belfast! haks3.. btw i ade exam jumaat ni. doakan ye!! miss u!! :)

FArAh sYaZaNa zAkAriA said...

salam tiqah ku sayang..

hehehe tula ingat nak g belfast..
tp takmoh ganggu kamu examla dearie...sian kamu..
tp nnt next sem nak kacau n serang umah tiqah..so be prepared! hehehe
kite da nak balik msia da lg 3 ari..
semuga selamat sampai dan pulang hehe..

miss u dearie..! all the best!=)

Moll said...

Amin....

Sehebat, sekeras mana pun besi, jika direndam lama dalam air, pasti akan berkarat....sekali sekali keluarkanlah besi itu dan sapukanlah minyak sebelum direndam semula...

nazihah said...

nikmat, yang jarang disyukuri..

nikmat islam
nikmat iman

jazakillahu khairan katheera
kerana mengingatkan

^-^

missing u sis :)

Hanamichi said...

Salam...

Fuyoo...rupa2 nye Syaz ni mmg ada bakat yg dh lama terpendam yek...yg coretan ni abi tabik sbb abi pun kekdg terlalai ngan duniawi.tp pas membaca ngan teliti mmg betul kita manusia yg serba kekurangan n memerlukan tegur menegur n ingat mengingati ant. satu sama lain.

terus menulis...

LebahNakal

eden said...

mantap2~ kagum2~