... I am A restless brain ...

Saturday, May 11, 2013

..budak lidah BELACAN 'bertapa' di bumi MAT SALEH..

Assalamualaikum,


Sebulan blog sepi dan kontang. Maklumlah exam final. Otak 'jammed' selagi result tak keluar. Jangan kata nak tulis blog, mandiku tak basah, tidur pun tak lena. Semua 'jammed'.


Alhamdulillah semalam result kami keluar.

Tujuh tahun pengajian ku dalam bidang perubatan berakhir dengan baik sekali. 2 tahun di malaysia semasa zaman azab menjalani diploma International Baccaulereate. Dan lima tahun degree disini. Sekali lagi nikmat sebesar ini membuat aku semakin berasa rendah hati betapa PengasihNya Dia pada aku yang serba kekurangan. Tiada apa yang aku miliki kini ialah hak mutlakku, dariMu ia datang, kepadaMu jua ia akan kembali. Allahu.


Dan kurang sebulan dari sekarang aku bakal meninggalkan bumi Dublin yang penuh dengan tawa dan luka ini. Tidak pernah aku terbayang sewaktu aku pelat membaca di tadika seri desa dulu yang aku akan menuntut di bumi mat saleh yang selalu aku tonton di dalam TV sahaja. Apatah lagi untuk menjadi lulusan graduan dari tanah yang dulunya hanya ada dalam angan-angan dan cita-cita. Kini ia adalah nyata. Aku seorang graduan perubatan bumi Dublin, Ireland.



yang muka paling garang itu aku =)


Sungguh hidup penuh dengan kejutan dan keajaiban. Apatah lagi buat aku seorang gadis biasa dari keluarga yang sederhana. Lebih-lebih lagi menjadi doktor pertama dalam keluarga besarku. Jalan yang aku tempuh ini semuanya baru. Aku perlu bertatih, jatuh dan bangkit sendiri. Siapa sangka budak lidah belacan ini bisa 'bertapa' lama dan pulang membawa segulung ijazah perubatan dan pengalaman dari bumi asing yang penuh onak dan liku. Namun yang pasti aku masih farah syazana yang sama. Bertambah ilmu dan pengalaman, tidak bererti aku lupa berpijak di daratan. Istiqamahkan ku. Biar makin berisi makin tunduk.


Aku ingin kongsi ini cerita. Segan nak cerita, tapi nak cerita. Biar jadi perangsang untuk adik-adik yang kadang-kadang curiga untuk menghayun tangan mecorak dunia.


Perjalanan untuk ke bumi barat ini bukan mudah. Kita semua berjuang bermati-matian, ingin menempah tempat untuk terbang tinggi merentas benua. Malah aku sendiri pun tak pernah sedar betapa 'nerd' nya aku sedari kecil. Mungkin aku memang jenis budak rajin belajar. Kata ibu sewaktu sekolah rendah, aku tidak pernah dileteri pun untuk membuat kerja sekolah. Balik rumah 'steady' je homework semua dah settle kat sekolah. Pukul 9.30 malam aku dah syahid, bangun pagi kesekolah pun tak pernah liat. Plus,game is not my forte. Game simple cam game ular dalam nokia 3310 pun aku nak muntah bila main. Pendek cerita senanglah nak jaga aku, memang budak 'nerd' sejak azali. Tidak susah untuk membesarkan aku, begitulah kata ibu.


Cita-cita aku simple. Aku nak jadi apa saja yang boleh membahagiakan mak ayah aku. Semua orang kejar kebahagiaan dalam hidup. Kebahagiaan aku pula ialah kebahagiaan mak ayah aku. Bila orang-orang yang aku sayang happy aku pun happy.

Satu hari aku dapat tahu mak aku teringin nak ada anak bergelar doktor. Jadi doktorlah cita-cita aku. Masa tu tak ada siapa nak beritahu aku apa nak buat, jadi aku dengar-dengar je cerita kawan-kawan aku yang ada ayah, ibu, abang atau kakak yang dah jadi doktor. Dari situlah aku dengar tanah yang bernama Ireland. Jadi Irelandlah yang aku buru.

Alhamdulillah Allah mendengar nawaitu aku, dan Dia izinkan aku menapak disini. Inilah wajah-wajah aku pada minggu pertama aku jejaki Dublin. Excited, teruja, mentah, masih clueless apa yang bakal bumi ini janjikan untuk aku.




Satu rahsia aku mahu kongsi.

Jujur, ada ibrah Allah menempatkan aku dibumi ini. Medicine bukan agenda utama. Meneroka alam ciptaanNya prioriti kedua. Kerana ibrah terbesar aku disini ialah aku lebih mengenal Pencipta. Mengenali cara menyintai Dia. Dipisahkan aku dari ibu bapa yang selama ini menjaga, meletakkan aku 'direct' dibawah jagaan Dia. Bila semangat goyah dan patah, terasa sunyi dan sendiri, makin terasa aku tiada apa selain DIA.


Salah satu cara Allah mengajar aku menjadi hambaNya. Begini. Jujur, aku budak lidah belacan. Ya, ke'nerdy'an aku berjaya membuahkan hasil dalam setiap peperiksaan, tapi aku ada satu masalah berdepan dengan Ireland. Dulu, aku tidaklah 'speaking London' berhabuk macam sesetengah kawan-kawan aku yang lain. Ya, aku petah dan lantang, berbahas dan bersyarah. Tapi hebat dalam bahasa ibunda sendiri. Bahasa Inggeris, di dalam peperiksaan aku hebat. Tapi untuk berbicara, eheh kureng. Bukan sebab aku tak suka, tapi sebab tak amalkan. Cakap english hanya dalam kelas english disekolah. When u are conversing in English, u can't just translate the sentence, u have to know the art of the conversation. Write, Listen, Speak.


Masa masuk kolej mara banting, aku rasa itulah pertama kali 'esteem kendiri' aku merudum mendadak sedikit. Selama ni aku cukup bermotivasi tinggi, alhamdulillah menjadi antara yang teratas dalam carta disekolah. Masuk saja KMB, barulah 'buku bertemu ruas'. Disekeliling aku semuanya pelajar-pelajar terbaik seluruh Malaysia. Jentera yang bakal dihantar negara untuk menuntut di benua Eropah. Disinilah kami di'sedia'kan sebelum berangkat. Yang paling buat aku stress, semuanya 'speaking london'. Tu belum cerita lagi dengan subjek pelajaran level antarabangsa yang 'super susah' plus berjuta assignment yang kadangkala buat kepala aku rasa nak pecah. Sampai pernah satu tahap aku rasa nak terima je tawaran perubatan UIAM yang aku dapat selain offer ke luar negara ini.


bersama rakan-rakan KMB yang dah ber'sepah' diserata eropah =)

Haaaa tapi rencana Allah itu sempurna. Even perjuangan hidup Rasulullah pun tak pernah mudah, kerana manusia hebat dilatih dengan perjuangan yang hebat juga. Seperti motto hidup aku, "WHEN THE GOING GETS TOUGH, ONLY THE TOUGH GETS GOING". Yes, only the toughest. Dan di KMB juga lidah belacan aku di'transform' menjadi lidah mat saleh. Struggle juga aku nak 'catch up' dengan rakan-rakan yang kebanyakan anak orang 'ada-ada', yang english sudah menjadi bahasa rasmi isi rumah. Ibu bapa aku telah memberikan aku didikan cukup sempurna. Dan aku tidak pernah menyalahkan sesiapa atas ke'struggle'an ini. Anak gadis ibu dan ayah ini tiada istilah 'putus asa' dalam hidupnya.


Write. Listen. Speak. Semangat kena kental dik oi. Buat medic di tanah barat u have to be really fluent conversing in english. Because we are not learning with books and papers only. All the bedside teaching delivered verbally by the doctors. Our patients are the textbooks. Communication is the key. Good rapport with them make the whole thing even easier. Memang aku struggle. Lebih-lebih lagi di KMB. Malah pernah aku di'double standard'kan kerana ini. Tercabar sungguh aku yang pantang dicabar ini. Usaha dan usaha. Dengar radio English, listen to as much english as I can. Telinga aku menjadi deria paling tajam. Listen and absorb. Jangan malu untuk belajar. We learn from our weaknesses. Successful people know their strengths and weaknesses really well. Because success is achieved by developing our strengths, not by eliminating our weaknesses.


Dan alhamdulillah. Allah tak akan terlepas pandang usaha hambaNya. Masa aku dipangggil interview oleh pihak university Dublin untuk merebut placement yang super limited, Allah permudahkan. Satu doa yang aku selalu amalkan, "Demi Tuhan yang memegang lidahku dan hati interviewer/examiner itu, permudahkanlah. Permudahkanlah". Ingat, kita usaha sedasyat manapun, kita bijak segenius manapun, Allah penentuNya. Allah pemegangNya. Jangan lupa minta pada Dia. Percaya atau tidak semasa interview english keluar macam air dari bibir. Tenang dan confident. Jangan overconfident pula. Just be yourselves. Dont change to 'mat saleh style' to win the inetviewer. Dont pretend. They dont like it. U are the best 'acuan' yang telah diproduce oleh ibu bapa kita. Alhamdulillah, bumi Dublin itu telah ditentukan Tuhan untuk aku (^_^)




Sama. Dibumi Dublin, kadangkala aku dipandang sebelah mata oleh rakan-rakan mat saleh. Hanya kerana kita tidak dapat meng'ekspressi'kan diri dengan maksima ketika dimedan juang perubatan di tanah asing ini. Iyalah, mereka bercakap bahasa ibunda, laju macam bullet train. Kadang-kadang bila duduk beramai-ramai nak catch up pun penat. Accent mereka lagi. Satu saja prinsip yang aku pegang. Semua ini tidak pernah mematahkan motivasi diri. Jangan rasa yang kita ni lemah, tidak seangkatan, lalu duduk terperuk diceruk bucu. Be proud of our own nation guys. Kalau aku tidak setanding mereka, aku tidak berpijak dan bersaing dengan ribuan malaysians untuk bertapak disini. U cant compare the quality of a person just by their english. Advantage pada mereka, sebab mereka belajar sepenuhnya dalam bahasa yang mereka tutur dari mereka lahir. At least aku boleh bertutur bahasa mereka, mereka tidak boleh berbahasa melayu. So people, stop memijak keunggulan akar bangsa sendiri kerana terlalu asyik mengagungkan orang lain. We have to proud of our root.


Yes, aku tak nafikan, mempelajari bahasa Inggeris itu penting kerana ia menjadi perantaraan ilmu sedunia. Tapi tak bermakna orang speaking london ini super hebat dan orang bersastera melayu itu kurang cerdik. Tak bermakna dengan memartabatkan bahasa ibunda bangsa kita akan mundur. Sila betulkan persepsi. Untuk pengetahuan semua, sepanjang aku menjelajah eropah, kebanyakan orang di negara Italy, German, spain, even dikebanyakan tempat di France selain Paris, mereka semua tidak berbahasa Inggeris. Sampai bila aku tanya, mereka asyik cakap, "no english. no english". Memanjang je no english sampai sesat barat kami dibuatnya. Budaya ilmu mereka berkembang dengan bahasa ibunda. Namun bangsa mereka tetap maju. Setanding dan seiring dengan dunia. Lihat sahaja Jepun cukup mengagungkan bahasa mereka, lihat sahaja di mana mereka dipersada dunia. Jadi, di samping kita memantapkan bahasa inggeris kita, berbanggalah dengan bahasa dan bangsa kita kerana kita juga setanding mereka, cuma kita sahaja yang asyik di'doktrin'kan hebatnya mereka dan lemahnya kita. Sebab itu kita asyik lemah. Jangan jadi macam generasi muda Irish, nak berbahasa ibunda gaeligue pun sudah tidak tahu kerana asyik berbahasa inggeris. Jadi kita mantapkan bahasa Inggeris tapi kita juga pertahankan nilai bahasa, agama dan bangsa. Kita tidak perlu bertukar jadi mat saleh untuk catch up dengan mereka. Kita steady dengan nilai-nilai kita. Jangan biarkan mereka merubah kita, kita bawa nilai islam dan adat ketimuran untuk merubah mereka.



di madrid, barcelona dan czech republic


Dibumi Dublin ini, aku lebih belajar menjadi manusia. Berdikari di atas kaki sendiri. Jangan gentar biar kadangkala ketidakpastian dan ketakutan boleh membunuh semangat kita. Above all, aku belajar mengenali dan mencintai Allah sedalam-dalamnya. Dia bawa budak manja ronyok ini jauh dari ibu bapanya supaya aku bergantung hanya pada Dia untuk menjaga. Cukup terasa keberadaanNya. Dimana jua, tidak lagi gentar jika terpaksa away keseorangan jauh dari Dublin. Tidak goyah semangat sekiranya terkadang dipinggir dan disisih kerana hijab dikepala. Malah aku bertambah bangga bergelar muslimah ditengah Islam terasa asing. Izzah. Cukup Izzah.


Hari ini aku sudah bergelar seorang doktor. Ya aku usaha, berdoa. Tapi bagi aku anugerahNya hari ini adalah totally kerana kasih sayang dan pertolonganNya. Usaha aku hanya menyumbang terlalu sedikit. Macam yang aku cakap. Minta pada Dia. Sewaktu exam osce, longcase, communication and so on. Aku takut blackout tiba-tiba. Tapi minta pada Dia, "Demi Allah Tuhanku yang memegang lidahku, jiwaku, tubuhku, fasihkan lidahku, dan lembutkan hati examinerku". Dan Dia beri. Waktu exam, aku speaking dengan tenang dan confident kalah mat saleh. Aku speaking macam air, tanpa pelat lidah belacan. Tanpa Dia aku bukan siapa-siapa, tak punya apa-apa. Semua yang aku miliki hari ini semua kerana Dia, tidak sedikit datang dari diri sendiri.



Kuncinya. Kita nak berjaya dalam hidup bukan hanya sekadar kerana kehebatan dan kebijaksanaan kita. Kehebatan dan kebijaksanaan kita menyumbang kepada kejayaan kita hanya sebanyak 0.01%. Mungkin kurang dari itu. Kita berjaya hari ini kerana doa dan restu ibu dan ayah kita, doa dan restu guru-guru kita, doa dan restu orang-orang yang telah kita buat baik padanya, dan 99% adalah kerana kasih sayang dan rahmat dan kerana Allah itu bersifat Penyayang dan Pemberi. Tanpa semua ini kita muflis. Berbuat baiklah kepada ibu bapa, guru-guru dan masyarakat, in sha Allah hidup kita akan sentiasa berkat. Masih berpegang pada kata-kata seorang guruku, "Jadilah benih yang baik, dicampak ke laut menjadi pulau, dicampak kedarat menjadi gunung."


Ya Allah, berikan kami sifat istiqamah. Sifat taqwa. Jadikan kami bukan saja unggul dunia, tapi lebih unggul akhirat. Hidup bukan sekadar dunia. Tapi mengejar redhaNya. Perjuangan aku baru sahaja bermula, diberi Allah kurniaan dan nikmat yang besar, sumbang dan bakti perlu lebih super hebat. Ada lagi misi aku yang tertangguh. Beri kami kekuatan Ya Allah. Kekuatan yang tak pernah lelah. Berikan kami semangat perjuangan Rasulullah, yang hidup baginda tidak pernah berhenti memberi kepada yang memerlukan. Allahuakbar.


Bismillahirrahmannirrahim. Kepada perjuangan yang baru bermula =)

3 comments:

Anonymous said...

Salam, terima kasih kerana kuatkan semangat saya.
Saya doa kakak berjaya berjaya dalam hidup dan kelak di akhirat dan sentiasa dirahmati Allah. InsyaAllah.

azlina husain said...
This comment has been removed by the author.
azlina husain said...

assalamualaikum..

saya rasa semangat dan rasa lebih yakin bile baca entri ni..

moga Allah merahmatimu. amin44x.