... I am A restless brain ...

Friday, October 2, 2009

Segenggam tabah=)

Kugenggam sebuah ketabahan, menjadi azimat dan kekuatan untuk aku mengharungi hidup yang penuh ranjau ini. Aku insan kerdil di bumi Tuhan mencari erti sebuah kehidupan, erti sebuah iman. Muflis, aku hamba yang sering melakukan kesilapan, tak terlepas dari noda dan dosa.







video





Hatiku sakit, pedih. Seorang sahabatku melukakan dan menghamburkan sepotong ayat yang benar-benar melukai hati dan perasaanku. Aku tersentak, terkejut. Pernahkan aku melukai perasaannya? Pernahkah aku mengeluarkan kata-kata yang tidak gemar untuk didengarinya?Seingat aku, tidak pernah. Namun mengapakan dengan mudah sahabatku ini mengucapkan kata-kata itu. Ya Rabb, ampunkan aku kerana aku tak sempurna. Aku sedih dan berlalu dari sahabatku itu dengan hati yang penuh amarah syiatan. Walau kucuba membisukan bibir ini dari melukakan hatinya kembali, hatiku membisikkan sejuta rungutan. Aku hampa. Ya Rabb, mengapa manusia sering takut malu dengan manusia darpada takut malu denganMu. Aku tahu Kau mengetahui setiap isi hati, yang terang juga yang tersembunyi. Ya Rabb. Hatiku pedih. Dia sahabatku, tapi dia meluakaiku..





YaRabb, aku tidak pernah sekali terlintas untuk melukai hati sesiapa, apatah lagi menghancurkan hati sahabat-sahabatku. Perjuangan ini kuharungi dengan tabah kerana adanya sokongan dari sahabat-sahabatku. Aku menyintai mereka keranaMu. Aku sedar, aku melakukan banyak kesilapan dalam hidupku, namun tidak sekali terlintas untuk aku melukai hati sesiapa. Tapi dia melukaiku.. Ya Allah, aku mohon padaMu, kau berikan kekuatan padaku untuk aku memaafkan dan membiarkan semuanya berlalu. Jangan jadikan duri kelukaan ini tersemat dihati sebagai dendam. Nauzubillah. Aku sentiasa memaafkan, dan sentiasa cuba melepaskan segala kebencian itu. Ya Rabb, bersihkanlah hati ini, sesuci para Rasul yang dikasihiMu. Junjunganku Nabi Muhammad tidak pernah membenci, biar penduduk Taif melempar batu ketubuh baaginda, hingga mengalir darah hingga kekaki. Malah baginda berdoa, "Ya Allah, berikanlah hidayah dan petunjuk pada mereka, sesungguhnya mereka tidak tahu". Dan mungkin sahabtku itu juga tidak tahu yang dia melukai hatiku. Aku memaafkannya seikhlas hati. Aku doakan yang terbaik buat dirinya, dan semoga beliau diberikan petunjuk untuk menjadi wanita solehah yang dikasihiMu.





Ya Rabb, aku sedar, Kaulah yang telah memberikan segala-galanya padaku. Kecantikan paras rupa, kebijaksaan, kecergasan tubuh badan, keluarga yang penyayang, rakan-rakan yang solehah dan segala-galanya. Tanpamu aku tidak punya apa-apa. Aku muflis Ya Allah, aku hina! Tapi mengapa sering aku melupakanmu, jauh daimu. Lupakah aku yang segala apa yang aku milki, hanyalah pinjaman yang Engkau berikan. Mengapa aku begitu bongkak dengan harta yang sebenarnya bukan milikku? Kadangkala tanpa aku sedari, aku berjalan megah dibumimu, sedang aku lupa aku tidak lain hanyalah insan yang tidak punya apa-apa. Ampunkanlah aku aku Ya Rabb.





Ya Rabb, sesungguhnya aku mohon ketabahan untuk segalanya. Apapun duri ranjau yang membentang jalan, kumohon secebis kukuatan dari Mu, agar dapat kujadikan bekalan. Jangan kau biar aku lalai dalam perjalanan bertemuMu ini. Aku milikMU...

No comments: