... masa kecil, aku minat sangat jadi penulis, tapi ibu ayah suruh belajar pandai-pandai sampai jadi doktor. sekarang aku dah berada dalam bidang perubatan, jiwa aku masih menulis dan menulis, diruang ini.

... ya, aku lahir sebagai muslim. tapi aku sedar, makin usia dimamah waktu, aku sebenarnya masih banyak perlu belajar tentang Allah dan Islam. hidup aku jadi makin sempurna dan indah. indahnya kefahaman itu aku kongsi, diruang ini.

... aku bukan ustazah atau alim ulama. aku bukan siapa-siapa. aku sama seperti dia, kamu dan mereka. indah mengenali Islam itu aku kongsi atas rasa cinta, ilham dariNya yang buat jariku menari menitip setiap kata. tolong ingatkan aku sentiasa kepada DIA.

Sunday, April 15, 2012

Maafkan jika diri.. tak sempurna menyintaiMu..

Assalamualaikum Farah Syazana Zakaria..


Izinkan iman ini bersuara padamu.. Izinkan seketul daging dalam tubuhmu ini berbicara denganmu..Aku tidak sanggup lagi melihat kau hanyut dalam duniamu sendiri.. Aku tidak tega lagi membiarkan dirimu mendekati jurang neraka yang pasti kau sendiri tak sanggup hadapi..


Waaalaikumussalam wahai qalb..Silakan wahai iman.. Selamatkan aku.. Selamatkan aku.. Tolong, tarik aku kembali.. Jangan biar aku terus hanyut begini..


Wahai qalb yang berdenyut dalam tubuh ini.. Wahai iman yang menyuluh jalan menempuh hari-hari..


..........Aku sangat kesal dengan diriku sendiri..Mengapa aku tidak sekuat Khadijah.. Mengapa aku tidak semulia Fatimah.. Mengapa aku tidak sesantun Aisyah..Mengapa imanku tidak sekental Bilal.. Mengapa tekadku tidak sekukuh Sumaiyah.. Mengapa aku tidak seteguh zinnirah.. Dan tidak seberani Asiah..


Mengapa aku hanyut sedangkan aku sedar dunia ini sementara.. Mengapa keseronokan itu buat aku terleka sedangkan tubuh tidak gagah menahan seksaan neraka..





Shame on me..
Very shame on me..
Aku tak layak diberi nikmat sedang perintah Tuhan sering aku khianati..
Biar manusia ramai meumuji namun hakikatnya diriku sendiri aku zalimi..
Manusia sekeliling mengagumi namun diri kotor penuh dosa keji..


Aku ini insan penuh dosa.. tersangat hina..
Malu untuk menyatakan kasih cinta padaNya..
Sedang diri tidak sesuci untuk berada di taman syurga..


Ya Rabb..
Tiada siapa yang memahami aku melainkan diriMu..
Tiada siapa yang mengetahui rintihan ini melainkanMu..
Aku begitu terseksa dengan dosa-dosa yang hanya Kau saja ketahui..
Aku telah cuba sedayanya untuk menjauhi...
Namun kadangkala aku tewas.. Aku tewas..
Aku lemah Ya Allah.. Aku amat lemah tanpaMu..
Kau hukumlah aku didunia ini agar di akhirat nanti aku dapat bersamaMu..


Aku tahu Kau Maha Pengampun lagi Maha Mengasihi..
Namun itu bukan alasan untuk aku terus berbuat dosa dan berlaku keji..
Aku tidak mampu meneruskan hidup dan langkah ini sedang aku sering mengingkari..
Maka aku relakan andai Kau menghukum aku dengan harapan akhirat nanti aku berseri..


Tuhan.. aku ini tidak layak untuk walau mengintai syurgaMu.. Namun tubuh ini tidak tegak mampu menghadapi setitis api nerakaMu..


Aku cuba menongkah arus badai berbekal iman yang hanya seteguh ranting.. Tidak kuat untuk menahan badai dosa namun masih setia mendamba cintaMu.. Kerana tiada apa lagi yang aku mahu dalam hidup ini melainkan cintaMu..


Maafkan andai diri tidak sempurna mencintaiMu..Maafkan diri ini yang terlalu lemah.. Maafkan aku Ya Allah.. Terimalah cinta dari sekeping hati hina umpama pepasir yang setia dipantai..


Ya Allah.. aku amat malu denganMu.. Lihatlah kenikmatan yang telah Engkau beri padaku.. Sedang diri lupa untuk mensyukuri.. Maafkan aku Ya Allah.. Maafkan aku wahai insan..


Maafkan aku............................

No comments: